Wahhh sebentar lagi IMLEK nih ya… Cita2 gua IMLEK elus2 perut ga kesampean nih wkwkwk… Malah sibuk diet gua soalnya abis IMLEK, ade sepupu gua merit dan gua jadi penyambut tamu yang salaman di depan. Ga lucu dong kalo body masih kayak lepet begini hahahahahahaha…

*Walaupun gua pesimis😀

Terima kasih ya buat temen2 yang udah kasih saran di postingan bawah😀 Kalo berharap yang bersangkutan say sorry ke gua sih kayaknya jauuuuuuhhhh😀
GPP deh ga usah minta maaf. Dari pada ada yang “penasaran” pas udah almarhum😀

Hari Sabtu kemarin, gua + mama ke Glodok. Glodok rame banget menjelang Imlek. Gua sih pada dasarnya demen ke Glodok hihihi… Jadi gua betah2 aja… walaupun pasti empet juga kalo kaki gua keinjek orang terus hahahaha…

Paginya kita ke dokter gigi dulu di Gang Bethet. Seperti yang gua cerita, kalo mama gua fanatik banget sama dokter di Gang Bethet. Ga dokter umum, ga dokter gigi. Padahal kalo dihitung-hitung, bisa 5 jam sendiri ke dokter gigi aja. Perjalanan perginya… antrinya… tindakannya… perjalanan pulangnya…

Kemarin juga begitu! Gua dateng jam 12, masuk2 ke ruang praktek dokternya jam 3 lewat. Keluar2 udah jam 4. Sebenernya dokternya ada 3 sih. Istrinya dan anaknya juga praktek di sana. Tapi ga tau kenapa yang rame papanya doang😀

Gua perhatiin, semua yang dateng rata2 bermasalah dengan gigi *ya iyalah Des! Masa bermasalah sama kandungan wkwkwkwk…
Maksud gua, ga ada yang sekedar cuma bersihin karang gigi gitu. Rata2 tambel. Ada anak kecil sekitar 3-4 tahun juga, dan dia juga lagi antri tambel gigi.

Gua… gua sangat bersyukur kalo sampe saat ini gua belum pernah tambel gigi. Ke dokter gigi bisa dihitung dengan jari seinget gua😀
Sampe dokter gigi langganan gua ngeledekin, “Kemajuan nih Dessy bersihin karang 2 tahun sekali. Biasanya 3 tahun sekali…”
Semoga abis post ini publish, gua bener2 ga pernah tambel gigi selamanya.

Pulang dari dokter gigi itu, gua + mama ke Glodok jalan kaki. Lewat jalan kampung, tembus2nya ke Petak Sembilan. Wuihhhh biarpun gua sering ke Glodok, gua ga pernah lagi masuk ke pasar Petak Sembilannya. Terakhir masuk pas kecil aja… Gua malah dulu ikut masuk ke klentengnya buat lihatin orang2 sembahyang😀

Gua ingetnya di dalem tuh sangat berasep, tapi gua suka harum hio2nya gitu.
Dan kalo mau Imlek, gua inget para fakir miskin mulai rame memenuhi klenteng, menunggu sedekah dari para umat Budha.

Kemarin pun begitu🙂

Glodok ramenya udah kayak pasar tumpah hahahaha… Mau jualan apa aja diserbu orang. Mulai dari angpao, kue2, buah2, baju2, toko obat, sampe bakmi + bektim di samping gedung Gloria😀
Gua juga ga mau ketinggalan dong belanjaan kuliner. Mulai dari bakmi Amoy, bektim, lontong Gloria, nasi campur, Rujak Shanghai, Donat di dalem gedung Chandra, sampe beli akar2an buat masak ayam tim obat di Tay Seng Ho hahahahahahaha…
Semua gua bawa pulang buat makan ber-3 di rumah.
Gimana ga kayak lepet ya body hahahahahahahahahahahahaha…

Eh iya… Imlek tahun ini, gua ga beli baju baru loh😀
Padahal tahun kemarin gua udah janjian sama sepupu gua, kalo tahun ini mau pake baju Cheong Sam. Tapi setelah gua pikir2… pasti gerah ya pake baju begitu. Males deh😀 Gua malah berencana pake kaos biasa aja hahaha…

Persiapan Imlek di rumah gua juga ga dahsyat… karena kebiasaan di keluarga gua, kalo Imlek ya ngumpul di 1 rumah aja yang udah disepakati bersama. Rumah gua mah jarang malah hampir ga pernah kedatengan tamu. Jadi di rumah gua, gua ga siapin kue kering macem2. Gua cuma beli kue keranjang dan kue lapis 1 loyang. Sebenernya gua beli kacang mede juga… cuma sampe hari ini tuh kacang belum gua boreng. Kayaknya ga kegoreng nih sampe Imlek wkwkwkwkwkwkwkwkwkwk…

Bandeng sih udah beli juga. Itu biar mama gua aja deh yang masak😀

Angpao… seperti biasa gua cuma bagi2 ke keluarga David aja. Entah kenapa… keluarga besar gua ga biasain bagi2 angpao. Jadi yang bagi2 tuh cuma mama gua + saudara2 kandungnya aja. Sedangkan sepupu2 gua, yang udah bangkotan sekali pun, ga ada 1 pun yang bagi2 angpao loh. Sebuah tradisi yang menurut gua aneh!
Kayaknya sih mereka bagi2 angpao tapi ke keluarga kandungan mereka aja. Misalnya………………………….. cicinya mama gua, anaknya 5, cucunya 9. Nah cicinya mama gua itu bagi2 angpao ke keponakan2 dan sepupu2 gua, tapi anak2nya, ga ada 1 pun yang bagi2. Mereka kayaknya bagi2nya intern keluarga mereka aja.

Karena pendahulu2, senior2 gua pada begitu… gua juga ga ikutan bagi2 angpao😀

Abislah tradisi bagi2 angpao cuma stuck sampe generasi mama gua. Gua ga kebayang kalo nanti mereka udah ga ada, jangan2 ga ada kumpul2 Imlek juga di antara sepupu gua😦

Selamat menjelang hari raya Imlek ya…………………………………