Ada yang tanyain kok gua belum ada posting’an baru nih *kedip2* hihihi…
Oooohhh ternyata kamu menunggu2 ya😛 *ketawa girang*

* * *

Terima kasih ya buat semua yang udah comment di dua postingan terakhir. Tentang “Antara Gua, Dia, dan Jepang”, juga tentang “Om J”. Banyakkkkkk  yang mau gua ceritain, saking banyaknya, jadi bingung mau cerita yang mana dulu… saking bingungnya, jadi stuck ga cerita2 sampe sekarang hahahahahahahaha…

Alesan emang!

Mari cerita tentang om J (lagi)…

Seperti yang gua ceritain, om J dinyatakan meninggal pada hari Minggu tanggal 14 April kemarin. Pas mama gua lagi pergi ke gereja sore dan pulangnya sama2 pendetanya mau nengok om J.

Malem itu tenang2… gua & David di rumah nonton film.

Tau2… istri om J telepon gua nangis, “Cude… Cude… udah ga hiks… ad… hiks… huaaaaaaaaaa…” –> intinya gua ga kedengeran istrinya om J ngomong apa karena sambil nangis tersedu2 begitu. Jadi gua langsung telepon adiknya mama gua, suruh telepon ke istri om J.

Ga berapa lama… adiknya mama telepon gua panik, “Des… Cude udah ga ada nafasnya ya… Mami *gua panggilnya emang Mami* mau ke RS sekarang. Tolong bilangin saudara2 ya!”

KAGET SETENGAH MATI DONG GUA. Dan kalo udah ga ada nafasnya sama dengan meninggal kan? Akhirnya gua kirim broadcast ke group D’Bethet, gua kasih tau kalo Cude udah meninggal.

Wahhh langsung heboh + panik semua. Telepon rumah gua langsung krang-kring-krang-kring dari saudara2 gua… BBM gua langsung PANG-PING-PONG juga. Guanya jadi sibuk & panik juga. Mana tau2 pas gua telepon si Mami yang lagi OTW ke RS, Mami bilang gini,

“Siapa yang bilang meninggal Des? Mami ga bilang meninggal! Mami bilang ga ada nafasnya. Bukan meninggal!”

Aduuuuuuuuuuh… tambah panik deh gua. Kalo sebenernya belum meninggal tapi gua udah gembar-gembor bilang meinggal, betapa bersalahnya gua.

Akhirnya gua telepon aja deh ke RS’nya. Gua minta disambungin ke suster yang jaga di paviliun tempat om J dirawat. Baru dari susternya ini gua dapet konfirmasi kalo om J udah dinyatakan meninggal oleh dokter yang periksa… plus… alat2 kedokteran udah dicabutin dari tubuh om J hiks………………………………..

Abis dari itu, pas mama gua telepon. Si mama udah bubaran gereja tapi belum jalan ke RS. Mama belum tau kalo kokonya meninggal. Gua masih dilema antara mau kasih tau atau ga. Soalnya mama gua lagi di luar begitu… kalo panik gua takut bahaya. Tapi untungnya sebelum gua bilangin kalo kokonya meninggal, mama bilang kalo di sebelah dia ada pendeta dan mereka mau ke RS.

“Ma… Cude udah meninggal!”

Bener aja… mama gua langsung panik teriak2 panggil pendetanya. Tapi bersyukur… ga lama, mama gua & pendetanya itu ke RS. Mama gua jadi orang pertama yang tiba di RS malah.

Malem itu juga, sebagian besar adik2 om J dateng ke RS. Di gereja mama, ada 1 orang yang khusus melayani kedukaan. Jadi akhirnya pendeta mama bantu teleponin dia. Syukurlah semua langsung ditanganin. Engkoh itu malem2 langsung dateng ke RS. Terus langsung diaturin di Rumah Duka Jabar Agung. Malem itu juga jenazah Cude dijemput mobil jenazah Jabar Agung.

Hiks… harapan Cude kesampean… mau pulang dari RS pake ambulance. Tapi ini, pulangnya jauhhhhhhhhhhhh sekali. Ke Surga….

“Kita pulang aja yuk!”

“Mau pulang naik apa Pi? Ga ada yang jemput kita…”

“Naik Ambulance aja!”

“Pi… orang kalo keluar dari RS mah ga ada yang naik Ambulance! Kecuali mau pindah RS atau ke… RUMAH DUKA!”

“Ya udah telepon aja minta dijemput! Naik taksi deh!”

* * *

Hari Rabu pagi, gua bergabung bersama ke-10 adik om J buat nganterin om J kremasi.
Cuma sedikit sih keponakan yang nganter… dan gua termasuk dalam yang sedikit itu.

Om J diputusin mau dikremasi. Sesuai dengan ngomongan om J sendiri juga,

Cude, pamali ah ngomong begitu! Entar kalo meninggal gimana?”

“Ya lempar aja gua mah! Ditendang juga boleh! Buang ke laut juga boleh!”

Ternyata kremasi itu lebih  menyedihkan dari kubur loh! Gua ga bisa tahan kesedihan gua, ngelihat peti jenazah yang di dalemnya terbaring om J, dimasukin ke dalem oven besar untuk dibakar selama 3,5 jam hiks………………………..

Gua ngebayangin… sudah jiwanya ga ada, tubuhnya dihabisin pula… ahhh betapa sedihnya😦
Kini kenangan tentang om J cuma bisa disimpan di hati, di foto, dan ditulisan aja.

Gua ga ikut sampe om J jadi abu, pas petinya dimasukin ke oven, gua langsung pulang ikut paman tengah gua… soalnya gua masih harus balik kantor. Mama gua masih tungguin sampe detik terakhirnya.

Tapi untung deh gua ga ikut tungguin, karena bener2 sedih banget katanya.
Pas oven dibuka, terpampanglah abu. Abu peti, abu tubuh om J, tapi ada bagian2 tulang-belulang yang belum hancur. Keluargalah yang ambil2in tulang2 yang belum hancur itu, kemudian ditumbuk oleh petugas di sana, dan abunya dimasukkan ke dalam kantong, untuk kemudian di bawa mengarungi laut. Abunya akan dibuang di laut.

Pasti sedih! Sedih sekali!

Semua ga bisa tahan air mata waktu perahu didayung pelan2… dan anak om J pelan2 menuangkan abu papanya ke laut. Semua menangis tersedu2 sambil menebarkan bunga2 ke laut.

Seolah menambah kesedihan, tukang perahunya mengajak semua melambaikan tangan ke langit,

“Selamat jalan koko…………………………. sampai kita bertemu lagi di Surga kekal………………………”

2 Korintus 5 : 1

Karena kami tahu, bahwa jika kemah tempat kediaman kita di bumi ini dibongkar, Allah telah menyediakan suatu tempat kediaman di sorga bagi kita, suatu tempat kediaman yang kekal, yang tidak dibuat oleh tangan manusia.

===THE END===