Tetangga gua punya banyak anjing hitam. Semua anjing peliharaannya hitam😀
Mungkin tadinya piara sepasang aja warna hitam, terus mereka beranak-pinak jadi menghasilkan generasi hitam hehehe…

Banyak loh anjingnya… dulu gua pernah tanya, katanya ada 20 ekor kalo ga salah. Semuanya bebas berkeliaran di dalam rumah. Mungkin lama2 tetangga gua bisa nyaingin film 102 Dalmation *ehh… bener kan terakhir udah 102 ya dalmationnya?*

Tetangga gua ini tinggal sendirian. Katanya emang belum merit. Dia ngelakuin apa2 sendiri. Gua sering lihat dia cuci baju di pekarangan rumahnya… sendiri! Dia pergi ke pasar… sendiri! Dia buka-tutup-gerbang… sendiri! Pokoknya selama gua lihat, dia selalu sendiri. Padahal usianya udah ga muda lagi. 50-something kayaknya. Oma kenalan gua, yang juga tetangga gua yang lain, pernah tegor si engkoh, “Daripada lu piara anjing begitu banyak, kenapa ga lu gaji pembantu aja buat urusin rumah & urusin elu?”

Maksud si Oma, kasih makan anjing begitu banyak kan biaya juga, mendingan ga usah piara banyak2, jadi uangnya bisa buat gaji pembantu, begitu kira2.

Setuju sih gua!
Secara yaaaaaaaaaa………………………………….

BAU!

Rumah gua, bukan persis sebelahan atau seberangan sama dia, tapi baunya jangan ditanya. Ya bau anjing!

Tetangga persis di seberang rumah dia yang punya anak bayi, entah udah berapa x complain. Sempet lapor RT juga katanya. Sekali-dua-kali di’complain, si engkoh langsung tuh sikat2 dan karbol’in pekarangan rumah dia… tapi setelah beberapa lama, ya bau lagi!

Lama2 yang complain juga jadi ga enak hati sendiri.

Kedua… gua ngelihat anjing2 si engkoh ga terawat dengan baik. Gua sering denger si engkoh marah2in anjingnya. Ya… kalo anjing2nya dimandiin aja hampir ga pernah sampe bau begitu, bisa jadi dikasih makan juga ga teratur. Apalagi penampilan si engkoh juga ga terawat. Dirinya sendiri juga ga terawat maksud gua, bagaimana dia mau rawat anjing. Gua pernah tanya sih makannya apa tuh keluarga hitam? Dia jawab, “Ati-ampela ayam. Sehari 2x dan malem masih dikasih roti!”

Tapi kayaknya tingkah laku anjing2nya ga mencerminkan kalo mereka kenyang hahahahahahaha…

Setiap orang lewat digonggongin dari dalem pekarangan rumah sambil kibas2in ekornya seolah2 minta makanan.

Setiap tetangga gua yang lain lemparin biskuit ke dalem pekarangan si engkoh, anjing2 itu langsung berlomba2 menghabiskan!

Dan kalo ada anjing yang keluar rumah, dan kebetulan gua kasih makanan —————–GUA? IYA IYA DAVIT! GUA MANA BERANI hehehe…—————— anjing2 yang lain akan menggonggong2 berisik sambil berdiri2 dan mengibaskan ekornya. Poor doggy!
Lalu, karena sering menggonggong itu lah, ada serombongan anak kecil… anak2 kampung belakang, yang suka lempar2in batu ke arah pekarangan si engkoh. Kasihan banget anjing2nya disambitin begitu. Kalo pas ketemu gua, gua samperin mereka sambil ngomel2… apalagi David, dia lebih parah ngomel2nya. Tapi anak2 itu tetep aja sambit2in setiap x ada kesempatan.

HERAN! Sekolahnya apa ga ngajarin buat sayangin hewan walaupun hewan itu diharamkan? Orang tuanya ga ngajarin???

Di antara keluarga hitam itu, ada 1 yang menurut gua paling “JELEK”. Gua sebut dia
Anjing Gembel, tetangga gua sebut dia Anjing Kudis. Sumpah jelek banget tuh anjing. Kudisan, korengan, nakal, aduhhh bulunya aja sampe ga ada loh… cuma kulit merah meradang gitu… preman lagi! Bayangin… rumah si engkoh itu berpagar & bertembok 1,5 meter. Tapi si dobel *doggy gembel* ini bisa loh manjat, naik di temboknya, dan duduk santai di sana kayak patung hahahahahahaha…
Terakhir gua lihat, dia malah ada di genteng! Genteng rumah si engkoh! Please deh, kamu anjing apa kucing sih?

Akhir2 ini, si engkoh jatuh sakit. Kita2 para tetangga ga ada yang tau sih. Tau2 suatu hari si engkoh terlihat pake tongkat dan badannya tambah lusuh aja… katanya dia kena diabetes. Dan sekarang dia ga tinggal di rumahnya itu. Dia tinggal entah dimana karena dia ga mau kasih tau juga, dan dia dateng sehari 1-2x buat kasih makan anjing2nya.

LAPER!
Pasti anjing2 itu laper dong ya… Waktu si engkoh masih tinggal di sana aja mereka tampak laper, apalagi sekarang. Ga ada yang tau apa si engkoh lagi di dalem, apa ga. Cuma lampu aja tandanya. Kalo malem lampunya terang, berarti si engkoh di dalem. Kalo lampunya gelap-gulita, berarti si engkoh entah berada dimana hahahahaha…

Gua cuma heran aja… gua ini kan penyanyang binatang walaupun penakut binatang juga. Gua tuh ga tega banget sama anjing2 kelaperan begitu… khususnya anakan. Iya… jadi selain anjing dewasa, di rumah itu juga ada 5 ekor anak anjing yang juga hitam-legam hihihi… KELIMA anak anjing ini beberapa x tampak majat2 tembok juga *tepok jidat* terus ngetem di tembok. Ajaran si dobel nih!

DOGGY1_1

 

DOGGY2_1

<Maaf, foto pake BB malem2, jadi hasilnya agak2 siluet efek retak gitu hihihi…>

Dua hari yang lalu, 1 anak anjing itu ada di luar pager. Entah gimana, akhirnya dia bisa loncat ke tong sampah depan rumah si engkoh, terus loncat lagi ke jalanan.

Si anak anjing ini tampak berusaha masuk ke dalem rumahnya lagi. Dia loncat2 berusaha masuk dari sela2 pager yang mana ga berhasil karena sela2 pagernya agak tinggi dan dia harus bergelantungan. ‘Duhhh kasihan deh gua lihatnya. Berkali2 dia berusaha ambil ancang2 buat loncat, terus udah gelantungan, dia berusaha masukin kepalanya tapi badannya selalu ga berhasil keangkat. Jatuh lagi!

David adalah orang pertama yang denger kehebohan gua tentang si anak anjing ini… David udah berusaha gendong si anak anjing untuk dikembalikan ke tembok biar bisa turun lagi ke dalam rumah… tapi si anak anjing malah kabur😦 takut dia!

Siangnya si anak anjing balik, dan kebetulan ada dobel di depan pager itu. Si anak anjing berhasil molos ke pager setelah nginjek punggungnya dobel hahahaha… Pinter ya!
Tapi itulah bedanya manusia sama hewan. Sekali kesusahan ga bisa masuk rumah, ga bikin dia kapok dong… DAN KEMARIN SORE… gua lihat ada 2 anak anjing *kemarinnya 1, sekarang 2* lagi berusaha loncat2 mau masuk ke pager lagi. Sambil nguing2, kaing2 gitu… Aduuuuuuuuuuuuuuuuuh!

Mana mau hujan lagi! Gua udah buka gerbang gua gede2 sambil gua panggil2 mereka biar sementara di pekarangan rumah gua aja… eh dua2nya jual mahal hahahaha… Masa mesti gua deketin dan gendong sih? Itu sih bagian David😛

Bener aja! Hujan turun tanpa kompromi! Dan dua ekor anak anjing itu tambah terkaing2 kedinginan… juga tambah panik berusaha masuk rumah lewat pager. Aduuuuuuuuuuuh!
Tapi puji Tuhan ternyata David pulang tepat pada saat itu. Padahal si David lagi demam & flu loh… tapi dia paksain kerja karena ada trainning. Dan pas pulang itu, David ga mikir panjang, langsung ambil payung… deketin 2 ekor anak anjing yang lagi berusaha masuk pager itu. Anak anjing ke-1 berhasil diangkat & dikembalikan ke pager sama David. Sambil dipayungin dan ditepok2 pant4tnya biar dia turun dari pager itu. Selamat! Dia bisa turun ke dalem rumah!
Selanjutnya, setelah lihat saudaranya berhasil masuk rumah dengan gendongan David, anak anjing yang tadi kabur malah lelarian samperin David… minta digendong hahahahaha… Langsung diangkat David dan dikembalikan ke tembok juga… ditepok juga pant4tnya… dan dia turun juga dengan selamat ke dalam rumah hahahahahaha…

Aduhhhhhhhhhhhhh… tapi lagi2 itulah bedanya manusia dengan hewan. Pagi ini, yang keluar dari rumah si engkoh malah jadi 3 ekor anak anjing hahahahaha…

“Yuk-yuk kita keluar yuk lewat tembok!”
“Ahhh nanti baliknya gimana? Kita kan masih kecil, ga sanggup manjat pagernya!”

“Tenang…………………. ada engkoh2 seberang tuh yang pasti mau angkatin kita ke tembok buat balik pulang!”

Hahahahahahahaha… *Cerita anjing aja panjang begini*