Di pasar…
Ada 2 tukang jualan langganan gua yang lagi hamil. Yang 1 tukang kue jajanan pasar, yang 1 tukang lontong sayur Betawi.

Si tukang kue jajanan pasar namanya P. Umurnya sepantaran gua kayaknya.
Dia belum pernah ke dokter buat periksa infertilitas selama ini. Sesekali aja dia cerita kalo dia ke alternatif. Sekarang dia lagi hamil 4 bulan.

Dia cerita kalo dia hamil berkat seorang sinshe di Mangga Dua. Kebetulan waktu itu ada enci2 juga di sana, kita jadi kita jadi terlibat pembicaraan seputar sinshe & kehamilan dia😀

“Lu udah berapa bulan P?”

“Empat Ci.”

“Udah ke dokter?”

“Belum Ci… masih ke sinshe aja…”

“Hah? Mustinya ke dokter lah. Tes lab… USG…”

“Ga ah Ci. Temen2 yang sesama pasien sinshe, ada yang JANINNYA HILANG pas USG ke dokter. Saya ga berani ah! Saya aminin aja kalo saya udah hamil nih. Lagian perut saya juga udah kelihatan maju kan?”

“Kok aneh… terus kapan lu mau ke dokternya?”

“Ya ga usah ke dokter. Daripada janinnya hilang! Nanti aja kalo sinshenya suruh ke dokter.”

“Lu diobatinnya diapain sih sama tuh sinshe?”

“Dicek nadinya… diurut… dipijit2… dikasih obat…”

“Pake BACA-BACAan ga?”

“Ada sih doa2 gitu Ci…”

“DOA apa BACA-BACAan?”

“Kurang tau deh Ci… komat-kamit gitu!”

NAH LOH… aneh banget menurut gua. Dulu waktu gua ke sinshe yang tarifnya bikin gua mau loncat ke sumur itu, pas gua udah hamil, sinshenya suruh gua ke dokter loh. Dia bilang, gua musti USG ke dokter. Sambil tetep berobat ke dia juga gpp… dia bantu kasih penguat kandungan aja… tapi selebihnya gua tetep harus ke dokter.

Lah yang ini malah ga boleh ke dokter karena takut janinnya hilang huaaaaaaaaaa… serem ga sih…

Gua pernah baca tuh… kalo kasus kayak begitu mah artinya dia ditipu sama sinshenya. Sebenernya ga hamil… cuma dikasih obat2an aja yang bikin test pack positif dan perut melendung kayak orang hamil😦

BTW… ada loh orang test pack + tapi ga hamil. Tuh temen kantornya David. Kata dokternya, masalah hormon!

Ya… gua juga pengen hamil… tapi gua ga mau ah ke sinshe itu. Takut bertentangan sama iman gua.

* * *

Selanjutnya gua mau cerita tentang tukang lontong sayur Betawi. Namanya M… umurnya 37 tahun. Ini kehamilan ketiga dia. Ironisnya… kehamilan yang ga diinginkan.

Sejak awal dia hamil, dia sempet nawarin anaknya ke gua. Alesannya… masalah biaya. Suaminya pernah kena stroke kalo ga salah… jadi udah ga berpenghasilan lagi. Hidup sehari2nya ngandelin dagang lontong sayur Betawi di pasar.

“Ci, saya hamil nih😦 *dia ngomongnya dengan nada sedih bin miris*. Anaknya buat Enci mau ga? Tapi jujur2an aja… saya udah coba minum jamu penggugur kandungan segala… tapi anaknya ga keluar2.”

Aduh… nelangsa banget tuh orang.

Gua sempet ngomong ke David juga sih mengenai anak si M ini. Tapi David ga mau. Alesannya ya takut urusan panjang mengingat deket kan. Kecuali kita cuma bantu asuh aja. Tapi ya… gua kayaknya belum siap juga sih buat adopsi ataupun bantu asuh.

Hari lepas hari, kandungan si M tambah gede. Denger2 sekarang udah 6 bulan… dan M masih sering coba minum jamu penggugur kandungan… dan masih sering berantem dengan suaminya mengenai anak yang dikandungnya itu.

Pagi ini… M cerita ke gua,

“Ci, kemarin saya berantem lagi sama suami saya. Saya sampe pengen minum Baygon Ci!”

“Hah? Astaga… gara2 apa? Anak lagi?”

“Iya Ci. Dia terus2an ungkit2 mengenai uang susu, uang sekolah anak2 yang gede, uang makan sehari2…”

“Aduhhhh coba tanya dong sama suamimu, dia maunya gimana?”

“Dari awal dia suruh saya gugurin Ci! Saya emang udah lama ga pernah berhubungan *karena suaminya pernah stroke*, jadi saya ga KB. Malah akhirnya saya jadi hamil begini! Rasanya saya pengen minum Baygon aja Ci! Pusing!”

“Eh jangan begitu. Anakmu itu udah ngerasa loh kalo dia ditolak! Jangan coba2 digugurin lah! Nanti gugur ga… cacat iya! Tambah besar nanti biayanya! Dan kasihan masa depan anak itu sendiri!”

“Abis gimana Ci. Anak2 saya yang lain pun jadi stress. Mereka ikut2an nangis2 ketakutan… saya juga ga tahan Ci. Setiap hari saya dimarah2in gara2 hamil dan ga mau gugur2 nih anak! Kalo anak saya lahir nanti, buat Ci Dessy aja ya! Tolonglah Ci… siapa lagi yang mau ambil anak saya ini… hiks!”

Busyeeeeeeeeeeeeeeeet………………………..
Kasihan banget si M ya… Dalam kondisi yang terbatas, hamil, ditambah dimarah2in suaminya setiap hari😦
Tapi lebih kasihan anak dalam kandungannya. Dia ga minta dikandung! Dia lagi asyik bermain2 di surga. Lantas kalo udah jadi, kenapa dia harus dipaksa kembali ke surga?

Begitulah manusia ga pernah luput dari masalah ya… Yang belum hamil kayak gua, pengen banget hamil. Yang udah hamil kayak M, pengen banget digugurin😦

Jadi pergumulan pribadi gua nih… M udah minta tolong setiap x ketemu gua… suruh ambil anak dia. Gimana ya… hiks…