~ The Begining ~

Weekend kemarin, gua ke Bandung donk… tumben ya? hehehe…
Sweet escape dulu ahhhh istilahnya.

Rencana sweet escape-sweet escape-an sih sebenernya udah lama. Mulai dari mau ke Bali, mau ke Singapore, mau ke Hongkong, nyantol2nya ke Bandung dulu deh😀
Abisnya ternyata janjian ngesot jauhan itu susah juga ya hahaha…

Gua pergi sendiri kemarin… ga pake ajak David. Abis ya abis… si David itu ogah disuruh nyetir mobil ke Bandung. Ga tau kenapa dia makin lama makin males nyetir. Apa gua musti ikutin ngomongannya Viol nih… mobil jual, taksi-an aja sampe tua wkwkwkwk…

Alesan kedua adalah KERJAAN. Kerjaan yang ga bisa ditinggal karena lagi rush2nya akhir tahun begini.
Senasib sepenanggungan gua, ya si Yayan. Dia juga suaminya punya alesan yang sama kayak David. Jadilah kita berdua udah kayak “perawan” lagi. Jalan2 ga bawa gandengan ga bawa buntut wkwkwkwkwkwkwkwk…

Siapa takut?
Tareeeeeeeeeeekkkk Bang Jallliiiii…

Gua janjian sama Yayan di pintu tol Kebon Jeruk. Janjian kok di pintu tol xixixi… Kurang keren ya… Tenang… abis ini ada lagi cerita janjian yang lebih ga keren #loh ?

Tadinya dari pintu tol itu kita mau naik bus ke stasiun KA Cawang, tempat janjian sama Dina. Tapi berhubung kita belum pada sarapan… kita mau sampe sana pagian, cari makan dulu, baru ketemuan sama Dina. Mending capcus pake taksi deh. Jadi lah kita naik taksi menuju stasiun Cawang *minta berhentinya di seberang Menara Saidah*.

Pak Sopir : “Lewat jalan biasa, Neng?”

Yayan : “Iya. Lewat biasa, Bang!”

Tapi di tengah jalan si Yayan mendadak tanya, “Loh Bang, kok ga lewat tol?”

“Lah tadi katanya lewat biasa, Neng?”

Wkwkwkwkwkwkwkwk… Lupa die… dikira lewat biasa = lewat jalan yang biasa dia lewatin naik bus. Masuk tol Kebon Jeruk, keluar di Tomang… lanjut jalan biasa wkwkwkwk…

Masih pagi, kita sampe di halte Cawang. Kebetulan si Dina masih kejebak macet… jadi kita ada waktu buat cari makan dulu. Sejauh mata memandang, yang kelihatan cuma tukang snack jajanan pasar di pinggir jembatan. Jiaaaaa itu mah kurang nendang. Pas ngintip2… kelihatan juga tuh gerobak lontong sayur di pintu stasiun sebelah sana. Jadi gini, pintu stasiun Cawang itu ada 2. Pintu di kanan sama di kiri. Yang di kiri itu tempat kita berdiri saat itu. Sedangkan yang kanan, ke sebelah sana lagi. Dari pintu kiri ke kanan atau sebaliknya ga bisa jalan kaki tanpa masuk ke dalem stasiun. Sedangkan gerobak lontong sayur yang kita lihat itu, adanya di pintu kanan. Gimana dong kita yang di kiri mau ke kanan?

BELI KARCIS jawabannya!

Petugas Loket : “Tujuannya kemana?”

Kita : “Ah cuma mau nyebrang!”

Bayarlah kita berdua masing2 7rb. Tapi yang 5rb bisa di-claim balik pas balikin kartu nanti🙂

* * *

Kelar makan lontong sayur, kita masuk lagi ke pintu kanan, terus ngomong ke petugas di sana, “Pak… kita cuma mau nyeberang ke sana. Bisa ya?”

“Ibu beli karcisnya hari ini?”

“Iya…”

“Ya ini saya bukain. Nanti minta keluar di sebelah sana, bilang sama petugasnya kalo Ibu salah keluar ya. Kartunya ga usah di-tab.”

Berhasil! Jadi kita ga perlu bayar 2rb lagi buat ke posisi pertama tadi hihihi…

BTW, sempet mampir ke Ind0maret buat beli minuman. Ternyata harga di sana lebih mahal ya daripada Ind0maret2 lainnya?

* * *

Jam menunjukkan pukul 9, tapi Dina masih stuck macet dan belum bisa jemput kita. Sempet galau antara kita hihihi apakah gua + Yayan tetep tunggu di situ, apakah kita akhirnya naik travel aja ke Bandung, apakah kita naik kereta aja sekalian hahahaha…

Gua pernah sih beberapa kali naik kereta ke Bandung. Cuma masalahnya… keretanya musti naik dari stasiun Gambir. Setelah diskusi sebentar… kita mutusin mau naik kereta aja. Eh sempet google2 dulu cari2 jadwal kereta Gambir.

TURUN LAGI LAH KITA KE STATIUN DAN KE LOKET KIRI TADI.

“Mau kemana Bu?”

“Ke Bandung gimana Pak? Dari Jatinegara bisa ga?”

“Ga bisa Bu. Harus naik ke arah Kota, turun di Juanda, dari situ naik ojek atau bajaj ke Gambir.”

Ya udah hayoooo ‘dah. Masuk lagi ke dalem stasiun dengan bayar 7rb lagi *secara kartunya udah gua balikkin tadi dan 5rb-nya udah di-redeem*.

Udah repot belum kita? Tenang… belum ending.
Dan yang lebih dramatis adalah… setelah kita duduk manis di “boarding room” itu xixixi… Masuk dong BBM dari Dina kalo dia udah keluar dari macet dan dalam 30-45 menit lagi dia sampe.

Hahahahahahahahahahaha… Bener2 emang ditakdirkan bayar 4rb buat bolak-balik stasiun ya. Abis makan lontong sayur berhasil “ngerayu” petugas minta dibukain pintu gratis… eh sekarang tetep aja bayar 2rb lagi buat masuk-duduk-keluar hihihihihihi…

Ga apa2 dong… yang penting Bandunggggggggggggggggggg we’r coming!

* * *

~ Ini Baru Permulaan ~

Ga pake lama ga pake macet, kita udah masuk Bandung. Perasaan tol Padalarang tambah pendek aja ya hahahaha… Tambah cepet aja sampe Bandung.

Tujuan pertama kita adalah ke Rumah Sosis. Pengen sekalian makan siang soalnya. Sedangkan satu di antara kami punya misi khusus dong… pengen kumpulin stiker wkwkwkwk…

“Jadi nanti kalo ditanya, pernah ke Rumah Sosis? Bisa jawab PERNAH! Tuh lihat aja stikernya di (belakang mobil)…”

<Segera dilanjutkan>