Uneg-uneg bertumpuk-tumpuk😦
Padahal besok gua ultah, tapi entah kenapa mood jelek banget😦

Mungkin karena gua mikir besok umur gua 33 tahun dan gua masih harus menghadapi aneka pertanyaan,
“Udah hamil belum?”
“Kapan hamil?”

Ahh😦

Mungkin juga karena kerjaan gua lagi di titik terjenuh. Ada 1 proyek yang bisa dibilang banyak “tikus penggerogot”-nya. Menguras tenaga? Ga! Menguras pikiran pastinya! Lantas ada juga 1 proyek sewa-menyewa PABX yang sudah berlangsung beberapa tahun tapi dong tau-tau tagihan terakhir dipending karena mereka minta penawaran pembanding.

Jadi ada 1 perusahaan yang sewa PABX dari gua. Udah berjalan sekian lama… yang disewa juga PABX second. Tapi dong tau-tau sekarang mereka minta gua masukin penawaran pembanding 3. Iyaaa… terkait dengan ISO kayaknya. Tapiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii… ini kan PABX second dimana ga semua supplier punya. Terus… minta pembanding kemana? Lantassss… ini proyek udah jalan begitu lama… pembayaran lancar setiap 3 bulan… sekarang barangnya masih ter-instal di sana sedangkan tagihan terakhir yang jatuh tempo sewa 13 Januari 2014 ini belum dibayar. Gua sih udah sounding kalo gua akan cabut PABX-nya.

“Oh gitu Bu?”

“Ya iya lah begitu! Kalo ga mau bayar, ya PABX-nya kami cabut atuh!”

“Baik, saya bicarakan dulu dengan atasan saya Bu!”

Capeeee… sungguh capeeeee berdebat dan berpikir😦

Lantas ada masalah dengan langganan majalah. Gua sekarang lagi langganan majalah KARTINI. Gua pake alamat kantor, jadi kalo si kurir majalah anternya diluar office-hour, Monday to Friday, 8am to 5pm, otomatis udah ga ada yang terima. Masalahnya… ternyata si kurir selalu nganternya hari Sabtu / Minggu. Gua keki juga sih… beberapa kali si kurir tanya, “Ada alamat pengantaran lain ga Bu? Sabtu tutup ya?”

Dan gua selalu bilang ga ada, dan tutup. Harusnya kan ya belajar lah dari pengalaman… besok-besok anternya hari biasa aja dong. Toh dia juga tau ini kantor.

Bandelnya… tetep aja dianter di luar office hour itu… yang end-up’nya dia titip ke tetangga sebelah yang tinggal di ruko.

Sekali-dua kali dititip, tetangga gua masih mau anterin. Lama-lama empet juga kali dia ya… DUA EDISI MAJALAH GUA DIANGGURIN AJA.

Ini juga gua ga tau dititip ke tetangga loh.

Gua telepon bolak-balik ke CS, baru dikasih tau kalo dititip ke tetangga gua.

Gua samperin tetangga gua, tanya pembantunya, baru dikasih ada 2 majalah. Yang 1 sudah kadaluwarsa tanggal, yang 1 udah mau kadaluwarsa. Bahhhh… pake embel-embel ngomong, “Iya Bu… kata majikan saya, biarin aja sampe kurir majalahnya dateng lagi baru kita kembaliin!” —> gua berasumsi kalo tetangga gua ga mau kasih ke gua tuh majalah titipan.
Si enci tetangga juga BBM gua kasih tau kalo gua harus bilangin ke kurirnya jangan dititip ke sana. YA ELAH… gua juga udah ngomong kok jangan dititip ke tetangga. Tapi kalo ternyata kurir dateng mau titipin, ya harusnya jangan diterima dong ya! Kalo diterima kan dianggap kurirnya bisa titip!

DAN EDISI sekarang yang sudah kadaluwarsa hari ini pun gua ga terima. Gua coba tanya ke tetangga gua, kali ini ke anaknya. Tau ga jawabnya apa?

“Kayaknya ada deh majalah kemarin. Cuma ga tau majalah siapa dan ga tau udah diapain tuh majalah. Emang punya siapa? Punya tante?”

“Iya majalah saya!”

“Ohhh… ga tau sekarang udah diapain majalahnya!”

Busyet ga sih… bahkan si anak ga ada niat buat masuk ke dalem buat tanyain orang rumahnya kemana majalah gua.

Akhirnya gua complain lagi ke CS dan gua bilang kalo gua minta dikirimin ulang majalah baru walaupun udah kadaluwarsa tanggal Plus gua minta ganti alamat pengiriman ke kantor David. Plus gua wanti-wanti gua ga mau dititipin ke tetangga lagi.

Serba salah sih…😦

Jadi males menyambut umur baru besok…