Hari libur kemarin gua manfaatin buat bebenah. Sebelumnya ke TA dulu dong *tetep* beli baju Imlek buat David.

YES… setelah 7 tahun merit, akhirnya gua berhasil ngomporin David buat beli baju Imlek. Gimana ya… itu anak semenjak merit sama gua, seinget gua ga pernah beli baju Imlek. Dia bilang dari kecil emang ga dibiasain. Gua sendiri beli bisa 3 pcs pas Natalan dengan alesan buat Natalan, buat Ultah *walaupun Ultah ga pernah dirayain*, dan buat Imlek wkwkwk… Masa si David sama sekali ga beli. Jadi ga enak ati pan gua… Walaupun yang gua beli ya yang pasang banrol sale paling gede hehehe…

Akhirnya gua pelan2 kasih tau ke dia… ga ada salahnya beli baju baru buat Imlekan selama harganya masih masuk akal buat kita. Yaaa biar ada motivasi diri supaya setahun ke depan giat cari duit lagi, supaya bisa beli baju baru lagi buat Imlek tahun depan. Sederhana sekali kan pemikiran gua hahaha…

Untung deh akhirnya David kemakan juga sama ngomongan gua hahaha… Meluncurlah kita ke TA beli kaos & kemeja batik buat dia.

Pulangnya baru kita mulai bebenah.

Emang berhubung gua kerja dan selalu keluyuran setiap weekend, gua bebenahnya nyicil😀
Orang2 sekalian bebenah seharian, gua dong bisa berhari2 hahahahaha… Sebenernya enakan bebenah tuh seharian tapi kelar langsung ya. Daripada berhari2 ga kelar2 model gua😀

Yang dibenahin kemarin area gudang dan depannya yang ada tangga puter dan bisa buat nyuci. Gua yakin yang bangun rumah gua pertamanya mikir di ruang itu buat nyuci, dan jemurnya naik tangga puter ke atas. Tapi sampe sekarang, ga pernah sekalipun gua nyuci di situ wkwkwk… Ya abis males mau jemur aja pake naik2 tangga. Jadi gua selalu nyuci di bawah dan jemurnya juga di depan.
Ruangan nyuci di depan gudang itu otomatis kosong, cuma teronggok 1 mesin cuci aja buat cuci sprei sekali2.

KOSONG DES?

YUPS… Seharusnya kosong hahahahahaha… Tapi dasar keluarga penyarang udah kayak kelinci *ga mau disebut tikus*, di situ dong ada aneka barang2 “rongsokan” yang pemiliknya bisa dipastikan adalah GUA! wkwkwkwkwkwkwkwk…

Sayang kemarin gua lupa foto buat kenang2an.Di situ ada tangga panjang, ada tumpukan majalah, ada tumpukan tabloid, ada tumpukan buku kuliah gua *please deh udah bertahun2 silam. Kurikulumnya juga pasti udah ganti… koq bukunya masih duduk berdebu tidak manis di situ 😀 *, ada guci air mineral galonan yang ga gua pake soalnya David bilang kalo minum dari guci itu airnya jadi aneh rasanya *gua yakin ini masalah kebiasaan aja*, dan yang paling parah adalah… ada aneka tumpukan kardus kosong wkwkwkwkwkwkwk…

Sebagai pedangan online, pastilah gua selalu ngelihat kardus kayak ngelihat barang berharga hahaha… Sebenernya di dalem gudang juga udah penuh dengan tumpukan kardus kosong. Saking penuhnya sampe akhirnya gua males masukin ke situ lagi. Jadi tertumpuk tidak rapilah di depan2 gudang alias di ruang nyuci tadi. Kebayang ga? Gua sih waktu numpuk2 masih enak2 aja… tapi pas akhirnya kemarin gua keluarin semua, gua tercengang dan ga kebanyang kalo tadi tumpukan2 itu ada dimana aja hahahaha…

David bilang, gua udah kayak pemulung hahaha…

Ya udah… niat awalnya mau beresin dalam konteks ngelap2 dan disusun ulang aja biar rapian, berubah haluan jadi keluarin barang2 itu, buang yang ga kepake, tangga puter dan ruang nyuci dikosekin pake sikat & sabun sama David. Untung di kamar mandi pembantu ada selang panjang banget yang emang dibikinin David biar bisa sirem2 balkon katanya. Jadi masalah kosek tangga & ruang cuci masalah kecil. Masalah besarnya justru ngebuangin barang2nya itu hahahahaha…

Beresin ruangan 8 x 2 meter itu aja ngabisin waktu 3 jaman. Tapi puas hasilnya ketika ngelihat ada begitu banyak barang rongsok yang bisa dibuang wkwkwk… Oh my God, bahkan ada segala dus bekas jeruk Imlek entah berapa tahun yang lalu hihihi… Satu2nya *eh tiga2nya deh* yang barang baru adalah David ketemu lagi helm barunya, ada baby stroller baru bahkan masih dibungkus kertas kado & pita hadiah dari acara senam bertahun2 yang lalu, dan juga ada kipas angin baru hadiah doorprize dari kantornya David. Sisanya? RONGSOKAN yang ga ada nilai investasinya sama sekali hahahahahaha…

Sekarang udah rapi dong… dus2 yang kepake udah gua susun dengan amat rapi, sisanya udah gua bawain ke kantor buat anak2 kalo mau kirim2 barang keluar kota. Dus yang kayaknya ga mungkin bisa kepake, gua kumpulin buat gua kasih ke pembantu gua. Suaminya pembantu gua mau aja dikasih begitu2an, nanti dia jual2in kali ya… terserah dia. Aneka tabloid lama juga gua kasih pembantu gua. Biasanya koran2 bekas juga gua kasih pembantu gua soalnya.

Nah… gua ada majalah2 Kartini bekas dari tahun kapan tau… itu gua ragu mau kasih ke pembantu gua juga, apa kasih kemana ya… Kira2 kalo disumbangin kemana ya? Gua sih maunya diambil gitu… soalnya susah juga kalo gua anterin.

Enak juga… kosong jadi kelihatan cerahan dikit bagian belakang rumah gua itu hehehe…

Gimana kalian… udah pada beberes rumah menyambut Imlek belum? Tinggal 2 minggu lagi loooohhhh…