SOLUSI BATUK

Lupa… gua udah cerita belum kalo gua batuk ga sembuh2 dari bulan Desember akhir?

Bisa dibilang gua ini jarang batuk sih. Biasanya begitu ga enak tenggorokan dikit, langsung gua minumin air putih banyak2 & minum U-C1000, malemnya / besoknya langsung mendingan. Tapi biar begitu, bukan berarti gua ga pernah batuk parah sampe ke dokter segala ya hehehe…

Kalo antibody tubuh lagi ga bisa diandalin & pantang2 juga lagi ga bisa, jalan keluarnya ya ke dokter langganan buat tebus obat batuk racikan plus antibiotik😦 Tapi jarang sih… gua paling males minum antibiotik soalnya… secara selama program hamil kan juga udah sering tuh dikasih antibiotik😀

Nah batuk x ini juga begitu. Udah dari Desember gua uhuk2 ga jelas… kadang ada dahaknya, kadang ga… tapi gatel & sakit tenggorokannya jelas. Gua rasa sih ini gara2 kombinasi gua makan enak2 terus pas holiday, terus gara2 minum juice yang selalu gua dinginin di kulkas hahahahaha… Aduhhh gimana ya… abis kalo ga dingin, rasa sayur2annya masih ada gitu. Gua ga suka hihihi…

Akhirnya parah-parah-tambah parah… sampe kayak orang TB loh batuk2nya. Sampe muntah2 gitu. Untung bukan muntah darah. Gua akhirnya dianter David ke dokter langganan. Ya welcome antibiotik lagi deh…

Terus sembuh Des? GA DONG hahahaha… Karena gua yang bandel ini tetep makan aneka gorengan termasuk kacang mede which is cuma ada pas Imlek doang di rumah gua wkwkwkwk… dan malah makan lengkeng dan jeruk2 ponkam khas Imlek😀
Batuknya udah mendingan sebenernya… udah ga sakit tenggorokannya. Dan anehnya lagi… gua juga mulai share gelas minuman sama David lagi dan dia ga ketular sama sekali loh. Biasanya tuh anak paling gampang ketularan. Ini gua udah share minuman & makanan dalam 1 gelas / piring, dia sehat2 aja…

Pikir punya pikir… aneh kan ya… akhirnya gua berkesimpulan kalo gua alergi NANAS wkwkwkwkwk…Karena gua pikir semenjak gua minum juice itu akar mula batuk ga jelas ini😀

Dari temen2 sesama ganx gua dikasih tau kalo nanasnya harus dicuci air garem dulu sebelum dijuice supaya getahnya hilang. Oooohhh ini toh sumbernya? Tapi seminggu gua ikutin, tetep aja uhuk2. Apa gara2 minumnya dingin ya? hahahahahahahaha… Entahlah…

Hopeless akhirnya gua… Gua udah kumpulin aneka resep tradisional. Mulai dari jeruk nipis + kecap, terus gua udah beli biji pala buat gua blender dan minum pake madu, dan temen gua ada yang ngirimin daun binahong yang konon katanya efektif nyembuhin batuk.

Sampe akhirnya gua dikasih info sama temen gua yang lain kalo batuk parah harus minum Pee Pa Kao & Pee Pa Wan.

Pee Pa Kao bisa beli diapotik. Udah dibrand jadi Obat Batuk Cap Ibu & Anak. Kalo Pee Pa Wan belinya di toko obat China.

PPK

PPW

Bener juga… 3 malem berturut2 gua minum duet obat batuk itu & hasilnya memuaskan. Semalem adalah malem ke-3 gua minum & batuknya udah hilang total loh! Tapi gua sih masih ga berani makan goreng2an dulu. Cuma gua tetep minum juice & tetep dingin. Jadi kesimpulan gua, kalo alergi sampe batuk2, boleh lah minum duet obat batuk itu hihihihi… Cara minumnya, Pee Pa Wan-nya 5 butir, diminum bareng dengan obat batuk Pee Pa Kao yang dicampur air hangat (sirop). Gua minumnya 1x 1 hari yaitu malem doang. Pertama minum, gua muntah2 dahak banyak. Tapi besok2nya udah ga lagi.

Udah kayak sales aja gua ya hahaha…

 

BROKER

Akhirnyaaaaaaaaa…………………. gua kontak broker di bawah apato gua buat urusin sewa-sewa’an apartemen gua hahahahahahaha…

Selama ini kan gua & David sewa2in sendiri tuh. Tapi lama2 bosen ya… apalagi sewa2annya sh0rt time punya (harian). Jarang yang kontak buat sewa bulanan. Ya… sebagian karena gua ga rela juga sih apato gua disewa long time. Takutnya dapet orang yang ga bertanggung jawab dari segi penggunaan furniture & elektroniknya. Tapi lama2 capek loh. Ke sana pas ada yang mau show unit, ke sana pas janjian cleaning, ke sana pas janjian penyewa check-in, dan ke sana pas janjian penyewa check-out. Oooolaaalaaaaaa… mana kerjaan David lagi rush di kantor. Ya udah lah… setelah berdiskusi, akhirnya kita putusin titip di broker bawah aja.

Sementara ini gua cuma izinin buat sewa 1 bulan maksimal 6 bulan. Biarpun komisi si broker jatuhnya lebih mahal dibanding tahunan… tapi masih worth-it deh menurut gua. Karena mereka kan bantu listing & bantu iklan. Jadi trafik pasti lebih rame dibanding gua yang iklan2 sendiri hihihi…

Hari Sabtu kemarin gua & David udah ke sana… udah ngobrol2 dengan detail… dan berakhir dengan tanda tangan surat hihihi… Tapi apato gua masih available sih kalo ada yang mau sewa langsung lewat gua tanpa broker. Jadi yang mana aja sama aja😀 Cuma… ya kalo langsung, terbatas buat orang yang gua kenal2 aja ya…

 

MACET

Pulang dari apato sekitar jam 4 sore, gua ngelihat jalanan Tanjung Duren depan kampus Ukrida udah tinggi aja airnya. Akses udah terputus karena ga ada kendaraan yang berani lewat. Sementara keluar samping pos polisi juga macet banget. Akhirnya… kita pulang lewat CP YANG MANA TERNYATA LEBIH PARAH wkwkwkwkwkwkwkwk…

Buah dari ketidak sabaran hahaha…

Dari samping CP s/d ke depan belokan ke Tanjung Duren (ke jalan masuk apato gua lagi), itu 2 jam aja dong… sampe2 kebelet pipis hahaha… Kalo cowok si enak, tinggal beli asongan botol Aqua… Lah kalo gua??? hahaha…

Macetnya parah banget gara2 banjir di depan UNTAR II & depan CL. Gua tadinya kasih ide ke David biar mobil parkir aja di apato, kita pulang nge-busway. Atau kita tunggu aja s/d maleman baru jalan pulang. Tapi kata David, malem bisa tambah banjir gegara air kiriman. Yaaaaaaaaaaaaaaa…😦

Ya udah terus kita putusin jalan pulang aja pelan2 sambil denger2 radio & pasang mata pasang telinga, terus rencananya mau naik jembatan layang non tol depan Untar II menuju Latumenten… dari sana masuk tol dalkot, sambung tol bandara, ambil Kamal, baru keluar di Rawa Buaya. Gua yakin rute ini ga akan banjir soalnya.

Dua jam kemudian, setelah kita sampe di persimpangan yang gua bilang tadi, tau2 polisi pada kasih kode supaya mobil2 pada muter aja… terus lawan arah di jalur busway balik lagi menuju CP lagi. Gua ga yakin akan berujung dimana lawan arah itu. Harusnya sih sampe perempatan Tomang ya secara ga ada U-turn selain disitu. Busyeeeeeeeeeet… David langsung nolak dong. Kita udah 2 jam dari sana… masa balik 2 jam lagi hahahahahaha…

“Pak, jembatan layang menuju Latumenten banjir ga? Bisa lewat ga?”
“Ya padet… mana mungkin bisa lewat? Udah puter-puter!”

Polisinya ngomongnya galak gitu… Jadi kita tanya polisi lainnya kan… eh pas lagi dijawab bae2 sama polisi lain, polisi galak itu deketin lagi, “Sampeyan udah tanya saya juga tadi! Ayo cepet puter! PUTER!”

Ya ampun pak… masalahnya muternya itu kan antri juga. Dan kalo kita muterpun kebagian muternya diujung udah di depan UNTAR II. Yaaaa udahlah mending kita jalan pelan2 aja dengan IMAN hihihi…

Sampe depan UNTAR II emang udah tinggi aja tuh banjir. Jalur busway udah ga bisa dilewatin karena penuh sama mobil balik arah & taksi2 pada diem sementara sopir2nya ngerokok2 keluar mobil. Ada yang makan tahu goreng asongan malah.
Jembatan layang non tol yang tadi gua bilang juga ga mungkin dilewatin secara bawahnya banjir tinggi dengan pemandangan sebuah sedan silver baru mogok di tengah2nya😦 Nekat juga tuh orang…

Tapi di sana ada polisi yang teriak2 suruh kita ambil kiri.
Jadi polisinya tunjuk2 mobil mana yang ambil kiri, mana yang aman lewat ke kanan gitu. Mobil gua ditunjuk suruh ambil kiri. Motor2 diteriakin suruh jalan PALING KIRI supaya ga menghambat mobil yang lagi jalan di banjir2 itu. Kalo sampe berhenti terus mati mesin kan repot urusannya.

Lolos dari depan CL, sampe di lampu merah Grogol… tinggal lurus sedikit ke arah Latumenten. Biarpun kita mau ke Cengkareng, kita ga mungkin bisa lewat Daan Mogot secara Daan Mogot juga putus aksesnya. Ternyata setelah lampu merah itu, di jalan menuju Latumenten, BANJIR JUGA BOW hahahahaha…

Malah kayaknya lebih tinggi!

Banjirnya di sebelah kiri, kalo tadi di depan UNTAR II & CL di sebelah kanan yang banjir, kalo sekarang di sebelah kiri. Terdengar suara tukang ojek teriak2, “Ayo mbak! Naik ojek saya aja! Bemo ga ada yang jalan! Sama saya mah aman… kalo belum kelelep belum berhenti!” hahahahahaha…

Tapi ada polisi, tukang2 ojek, dan sopir2 taksi bantuin arahin jalan sih. Kita disuruh ambil kanan. Mereka berdiri di beton pemisah (separator) supaya mobil2 ga pada nyubruk nabrak beton. Lagi2 pak polisi ada yang atur2in mana yang bisa ambil kirian, mana yang harus mepet kanan.

Fiuuuuhhhhhhhhhhhhhh… 30 menit berselang, keluarlah kita dari area banjir itu. Kita udah antri di pintu tol dalkot. Lalu lintas di tol juga lancar2 aja… ga sampe 30 menit selanjutnya kita udah turun di Rawa Buaya… dan udah menuju rumah. PUJI TUHAN!

Untung kita bertahan untuk tetep merayap pulang…
Untung kita bertahan ga muter balik lawan arus tadi…

Banjir emang masih parah, tapi ga ada preman kemarin… apa mungkin gua ga lihat. Sejauh kita nerabas air itu… tertib2 aja. Ga kayak beberapa tahun yang lalu waktu gua masih tinggal di apato. Preman banyak minta2 duit dengan alesan bantuin dorongin mobil. Bah mobil masih nyala kok lu dorong😦

 

PETS

Dan ini uneg2 gua hari ini… Barusan gua jalan ke pasar deket kantor gua dan yang gua lihat adalah hal yang bikin gua kesel. Ada seekor anjing piaraan, gua tau piaraan rumah mana, anjing itu lagi sekarat di depan rumahnya. Mulutnya berbusa, posisi terlentang dengan nafas kembang kempis sekarat. Perkiraan gua anjing ini diracuin orang😦
Gua ngelongok2 ke dalem rumah si majikan secara pintu pagernya terbuka dan pintu kayu dalemnya juga kebuka. Kayaknya ga ada orang tuh di sana… bagian dalemnya juga terlihat berantakan.

Hadooohhh… dan anjing yang ga bersalah itu diangkat sama keamanan setempat, dimasukin ke dalem gerobak. Gua rasa mau dibuang!😦 Posisi pas diangkat itu si anjing masih sekarat loh. Gua kan penakut ya… jadi gua ga bisa berbuat banyak juga. Gua tanya ke tetangga situ, katanya rumahnya udah kosong. Yang punya udah pindah… anjingnya ditinggal. Paling didatengin buat kasih makan aja. Terus dia tunjuk 1 rumah juga yang punya anjing Siberian Husky & 1 anjing ras tapi gua ga tau ras apa. Katanya yang punya rumah juga sudah pindah dan anjingnya ga dibawa!😦
Setiap hari dateng yang punya kasih makanan. Aduhhh kenapa sih pindah rumah anjingnya ga dibawa? Kalo gitu kenapa piara anjing? Kenapa ga dikasih saudara / tetangga kek yang sayang  anjing? Hikkks… apakah segitu gampang ya mentang2 cuma anjing!😦

Sama kan kayak engkoh tetangga gua. Yang rumahnya ditinggal kosong dengan begitu banyak anjing lusuh. Biarpun dia dateng setiap hari kasih makan… tapi gua yakin anjing2 itu butuh lebih dari itu!

Gua bener2 kesel! Kalo udah putusin mau punya pets… KOMITMEN DONG KOMITMEN!