Hadyuuhhh gua capekkkkk…

Bukan capek hati sehh… tapi capek fisik alias banyak kegiatan akhir2 ini😀
Mau dipost satu2, ehhh koq rasanya belum on mood hehehe…

Dimulai dari hari Kamis tanggal 12 Juni kemarin, gua ikutan gereja gua ke Panti Asuhan di Pondok Gede. Gua lupa nama panti asuhannya… kalo ga salah Florentine atau Florentien, entah lah… sebuah panti asuhan Khatolik pastinya.

Sebenernya gereja gua rutin 6 bulan sekali ke Panti Asuhan itu… rutin acara kunjungan dokter & pemberian obat / vitamin. Cuma baru kali ini gua ikutan.

Karena gua baru pertama x ke sana… agak2 roaming juga gua musti ngapain hihihi… Jadinya gua cuma bantu2 bagi2 susu dan bantu2 timbang badan anak2. Ada 1 anak yang ‘lengket’ banget sama gua. Mungkin dia lihat aura keibuan gua hihihi…

Ini fotonya… Namanya Obi.

PA1

Gua tanya ke susternya, apakah semua anak2 di sana tak berayah tak beribu? Ternyata ga semua. Ada yang berayah beribu tapi keluarganya ga mampu… jadi anaknya diserahkan ke panti asuhan.

Lucu2 bantuin timbang badan dan tanya keluhan mereka. Mayoritas jawabnya batuk-pilek. Ada 1 anak remaja yang bilang selalu pusing kalo lihat TV / komputer.

Gua tanya, “Pusing dimananya? Di tengah mata?”

“Iya Dok…” —> hahahaha… semua yang dateng bantu2 periksa dipanggil Dokter ahaaaaaaaaayy…

“Ohhh berarti kamu kena Computer Vision Syndrome tuh…” —> PD secara gua pun kena syndrome yang sama hahaha…

* * *

JKW_1

Yakkk saudara-saudara… akhirnya niat luhur emak gua mau bagi2 baju Owi kesampean juga. Gua & David hari Sabtu kemarin akhirnya pergi ke pasar Senen hahahaha…

Tadinya mau coba2 ke Tanah Abang, tapi setelah konsultasi sama “prewoman pasar Senen”, kita putusin capcusss ke pasar Senen aja. Belum juga masuk parkiran, dari jalan raya aja udah kelihatan tuh barang2 kampanye digantung😀

Ternyata di pasar Senen ini banyak sekali toko2 menjual barang kampanye. Mulai dari bendera, pin, emblem, sampe foto2 capres. Gua sampe penasaran tanya2, “Abang, kalo musim kampanye udah lewat, dikemanain ini barang2 kampanye?”

“Biasanya ada aja yang beli Bu… tapi murah2 aja kita jualnya…”

“Terus kalo udah ga kampanye, abang usahanya apa?”

“Yaaa bikin2 seragam, bikin2 barang promosi, ada aja sih rejekinya…”

Lanjut dong dengan keponya gua lihat2 pesenan2 yang lagi mereka kerjain. Kemarin lagi packing kaos Owo. Gua tanya dong, “Bang, banyak amat tuh kaos Owo… siapa yang beli Bang?”

“Ohh partainya Bu. Iya… pesen 8000pcs.”

“Ngomong2 Bang, ada ga sih yang korupsi? Misalnya minta naikin harga?”

“Ya udah biasa itu mah Bu. Nih kaos 8000 ini, dia minta dinaikin 3ribu/pcs. 24juta Bu dia dapet… ongkos dateng doang!”

“Kalo yang beli kaos Owi ada yang begitu?”

“Ga ada Bu. Ini bedanya nih Owo sama Owi. Kalo Owo, sekali pesen bisa ribuan… kalo Owi, pesennya sedikit2 Bu. Paling lusinan atau ratusan aja. Kalo Owo yang pesen orang partai atau orang ormas, kalo Owi yang pesen banyak karyawan2 atau kantor2 buat partisipasi aja. Ada juga yang buat pake sendiri aja… Tapi yang beli cukup banyak Bu… dari berbagai lapisan gitu! Makanya ga ada yang korupsi… modal sendiri2 soalnya.”

“Terus Abang pilih siapa?”

“Saya mah yang penting cari duit nomor satu Bu. Mau Owo mau Owi yang penting pesennya di saya.”

“Betul Bang! Cari DUIT nomor 1 ya Bang? Pilih Presiden ya nomor 2!” —> gua ketularan emak gua. Tapi si abang manggut2 kok hihihi…

Gua juga beli kemeja buat gua sendiri. Kemeja Owi putih-kotak2 sebelah kiri di atas. Tapi gua minta ga usah dibordir kampanye… soalnya kemejanya mau gua pake buat jangka panjang. Kemeja kotak2 Owi gua cuma beli 1 buat tukang Ojek. Dia emang pernah bilang ke gua kalo pengen punya kemeja kotak2 Owi. Murah loh… cuma 35ribu. Ehhh harga sebenernya 50ribu sih… cuma kemarin ada orang partai lagi beli banyak, jadi gua minta ijin ikut 1 kemeja. Aduhhhh sampe rumah si emak nyesel juga kenapa gua ga beli banyakan hahahahaha…

* * *

JAKARTA FAIR1

Gua udah ke PRJ donk… seperti biasa, gua selalu ke PRJ di minggu pertama PRJ’nya buka. Biasanya belum terlalu rame soalnya. Apalagi udah 2 tahun ini minggu pertama PRJ di Kemayoran, dibarengin dengan PRJ di Monas. Pasti lebih sepi donk ya karena pengunjung kan terpecah 2.

Tapi ternyata donk… tetep aja RUUAAMMMEEEEEE hahahahahahaha…
Udah 2 tahun nih PRJ udah rame di minggu pertama. Entah karena perekonomian masyarakat udah meningkat, entah karena apa, yang jelas, semenjak Jokowi Gubernurnya, PRJ jadi tambah rame hihihi… Apalagi tiket masuknya ga berubah *walaupun ya tetep mahal kalo perginya rame2*. 30rb/orang (weekend), 20rb/mobil, 10rb/motor. Kalo tarif weekday gua ga tau.

Tahun ini, gua ga belanja macem2 di PRJ. Cuma belanjaan yang perlu-ga perlu aja kayak di atas. Pengeluaran terbesar cuma di stand Saras Subur Ayoe dan di stand Khong Guan. Di stand Khong Guan gua beli biskuit2 paketan banyak buat gua bagi2 ke karyawan gua *lagi bae hahaha*. Lumayan banyak juga belinya sampe gua dapet kupon undian segambreng yang bikin pegel diisiin satu2.

* * *

Loh… ternyata cuma 3 kegiatan ya… tapi kok kesannya gua tepar banget seminggu ini ya? Hihihi…