Udah kayak kejar tayang aja posting marathon hahaha… Abis takut keburu lupa😀

Kamis, 31 Juli 2014

Pagi2 bangun, langsung breakfast. Menu breakfastnya lumayan enak2 tapi ga banyak variasi. Ya maklumlah… Yang penting yang standard2 ada kayak nasi goreng, bihun goreng, telor, bubur, roti, buah2an, dan minuman jus jeruk *walaupun kata David jusnya kayak sirop aja*.
Ternyata banyak juga tamu dari Indonesia di hotel ini. Pas breakfast, 1 ruangan itu pada ngomong bahasa Indonesia… selain itu, ada juga orang India.

Kata si papa, kemungkinan manajemen hotel ini orang India, soalnya gua lihat beberapa karyawan2 di hotel ini juga orang India. Bukan yang bagian cleaning aja… tapi juga yang di front office, sampe yang pake jas & dipanggil “Sir” sama karyawannya.

Abis breakfast & mandi, kita langsung turun ke lobby buat minta peta KL. Kita ditawarin mau tour ga, boleh city tour KL aja, boleh juga yang sampe keluar kota. Tapi gua & David udah pernah kan dulu tour… dan ga terlalu berkesan juga. Jadi mendingan jalan sendiri aja. Lagian cuma 2 malem di KL, mau kemana coba hahaha…

Akhirnya kita dikenalin sama sopir charteran yang mau anterin kita ke Berryl & Twin Tower. Bayar RM 20,00 untuk 2 rute itu.

  • Berryl’s Chocolate & Twin Tower

Kita dianter ke Berryl yang beda dengan yang dulu gua datengin. Masih di kawasan yang sama sih, cuma beda tokonya aja. Gua yakin produk yang dijual sama aja. Dulu saudara gua cerita, kalo para sopir2 seneng anterin tamu ke Berryl soalnya rata2 mereka dapet komisi. Entah bener entah ga… tapi emang pak sopir terkesan sumringah nganterin kita ke Berryl hihihi…

Kita beli coklat tiramisu yang pahit & tiramisu yang manis, terus coklat durian, dan dark chocolate buat jantung. Segitu aja juga mahal RM 372,00.

Dari Berryl kita ke Twin Tower. Ini sengaja biar si emak ada foto di depan Twin Tower. Kalo gua, dulu udah ada walaupun udah ga tau ada di file mana fotonya *harus dicari2 dulu*.

Abis foto2, kita ke Suria KLCC. Masuk sebentar aja sih soalnya toko2 brand2 semua yang harganya mencekik hihihi…
Di sini cuma pipis aja akhirnya… itupun bayar RM 2,00 kalo ga salah hahaha…

Terus gua ajak rombongan naik LRT aja lah ke Pasar Seni.

  • Pasar Seni & Chinatown

Jadi dari KLCC kita naik LRT mau ke Pasar Seni & Chinatown.

Buat yang single trip, beli tiketnya di mesin. Naik dari KLCC, transit di Masjid Jamek, terus ganti ke LRT yang ke Pasar Seni. Tarifnya RM 6,40 / 3 orang.

Di Pasar Seni, gua & David jalan2… si papa seperti biasa cari tempat ngopi2… sedangkan si emak mau ga mau nemenin hahaha…

Gua & David menyusuri kios demi kios di Pasar Seni itu… sampe akhirnya si David kepincut mau fish spa seharga RM 10,00 / 15 menit. Ikannya gede2 & montok2 hahahaha… Gua ga berani sih… jadi David aja.

FISH SPA

Katanya pertama x dipatil ikan, rasanya kayak dikelitikin. Geli2 gitu… tapi lama2 ya biasa aja.

Gua ngobrol2 sama uncle penjaganya, “Berarti ikan2nya ga usah dikasih makan ya?”

“Kasih makan 1x aja setiap malam…”

“Nanti kalo ikan2 ini udah besar gimana?”

“Kalo sampe udah besar dan tumbuh gigi, ikannya saya lepasin… ga dipake lagi…”

“Ga dimakan ikannya?”

“Ga… ga enak rasanya makan ikan yang abis gigitin kulit mati orang…”

Hahahahahaha…

Ga lama pas David fish spa, dateng juga serombongan cewek ABG Thailand… aduhh ya mereka pake dress mini2 ketat2 begitu. Dan konyolnya lagi pada mau fish spa. Ya pas kegelian kakinya diangkat2, itu celdam pameran aja dong kemana2 hahahaha… Please deh…

Gua sampe sekarang masih bertanya2… apa enaknya tour pake mini dress begitu? Mending kalo dalemnya pake legging pendek lagi… ini mah langsung by pass ke celdam. Busyet hahaha…

Abis David yang fish spa, gantian gua suruh emak-papa juga fish spa. Cuma gua doang yang ga berani hahaha…

“Gimana rasanya abis fish spa Pa?”
“Enak loh… entengan rasanya dan pegel2 hilang!”

Entah lebay entah ga tuh si papa jawabnya…

Dari Pasar Seni ke Chinatown deket kok… tinggal jalan kaki. Kebetulan abis hujan  jadi becek. Kita cuma lewatin aja Chinatownnya tapi ga mampir2 belanja… soalnya barang2 yang dijual sama2 aja kayak di Jakarta. Segala tas branded KW 7 ada hahaha…

Dari Chinatown gua ajak rombongan ke Aeon Department Store di Maruli. Dulu namanya Jusco. Gua & David pernah beli karpet yang bagus & masih awet s/d sekarang. Seinget gua, Jusco ini model departement store kayak Metro.
Pagi tadi gua tanya juga ke lobby kalo mau ke Jusco terdekat & besar dimana… mereka saranin ke Jusco Maruli.

Di Chinatown kita dideketin sopir taxi, terus gua tanya berapa ke Maruli? Dia bilang RM 15.00. Kita tawar RM 10.00 ga dikasih. Akhirnya kita putusin jalan kaki aja ke stasiun terdekat buat naik LRT lagi. Kebetulan gua lihat di peta ada stasiun Maruli.

Jalan kaki pelan2 ke stasiun LRT terdekat… terus beli tiket single trip lagi kayak tadi. Ternyata harga tiket 4 orang ke Taman Maruli itu RM 13,60. Bahhhhhh… tau gitu mah tadi naik taxi aja jadi ga perlu jalan2 jauh begini hahahahahaha…

Mau balik lagi ke sopir taxi tadi juga ga cucok mengingat udah jauh kita jalan. Ya udah deh… naik LRT aja.

Kayak tadi juga… transit di Masjid Jamek, terus dari Masjid Jamek naik kereta ke Maruli. Beda banget keretanya sama LRT hihihi… kayak kereta api biasa. Ternyata emang bener itu kereta api biasa cuma udah disambung sama LRT. Yaaaa gua rasa Indonesia juga mungkin begitu nanti. LRT sebagian, sambung2 ke kereta api. Cuma kalo ikutin jadwal kereta api sekarang sih bisa mateng tunggunya. Di negara lain 10 menit sekali paling lambat, kita 1jam sekali paling cepet hihihi…

“Pa, papa kan belum pernah naik kereta api Jakarta? Nah seperti inilah rasanya…”

Emang beda antara stasiun2 LRT sama stasiun2 kereta apinya. Yang kereta api terkesan lebih kumuh dengan sampah dimana2. Padahal gambar2 larangan panjang berderet2 di tembok. Mulai dari ga boleh turun ke rellnya sampe ga boleh buang sampah sembarangan. Ahhhh bener juga… makin banyak larangan… makin banyak pelanggaran😦

  • Taman Maruli Shopping Center

Akhirnya sampe juga kita di stasiun Maruli. Agak jauh juga buat jalan ke mallnya. Tapi ada jalan berkanopi jadi ga panas. Mirip2 kayak jembatan busway di Grogol atau di depan Plaza Semanggi😀

Masuk mall, makan KFC dulu… baru lanjut ke Aeonnya.

Lihat2 sebentar aja… secara kaki udah pada encok. Akhirnya cuma ke area tas2 cewek aja. Gua & emak beli tas Bonia yang lagi discount 60%. Ini juga gua ga mau beli tapi dikomporin sama si emak. Jadi gua beli juga dengan catetan bayarnya kredit ke emak hahahahahahaha…

Penjaga stand tasnya lucu deh. Cowok Chinese tapi ketawa2 melulu. Dia bilang, “Pasti dari Indonesia ya. Saya susah jual tas Bonia. Kebanyakan orang datang pegang2 lalu pergi. Kecuali jual ke orang Indonesia. Banyak yang beli yang discount besar, bawa pulang, di sana dijual2 lagi.”

“Terus, kamu pernah ke Indonesia belum?”

“Belum pernah. Kalau ke Singapore sudah. Saya mau kumpul wang dulu baru nanti ke Indonesia. Kamu Chinese ya?”

“Iya…”

“Kenapa tidak bisa bahasa Mandarin?”

“You know why lah…”

“Ah iya… saya tau karena jaman pemerintahan Soeharto. Tapi sekarang sudah Jokowi…”

hihihihi…

Pulang dari Taman Maruli, males dong balik naik LRT lagi… mengingat jalannya jauh tadi dan kita bawa tas & sandal belanjaan si papa. Akhirnya samperin taxi2 yang mangkal. Semua sopir taxi disuruh anter ke hotel Metro, semua geleng2 kepala hahaha… Sampe akhirnya gua bilang, “Di depan Berjaya Times Square”, baru dia manggut2 terus mau anterin. RM 10,00 saja…

Sampe hotel, mandi, dll, papa & emak jalan lagi ke Berjaya Times Square buat cari makan malem… gua temenin David ke plaza Low Yat, terus makan di Bukit Bintang lagi tapi di resto yang lain…

BUKIT BINTANG2Makan di restaurant Xin Ji Kitchen seharga RM 24,50 +- ga sampe 100rb. Lumayan enak.