Gosipin BPJS Kesehatan nyookk😀
Mumpung lagi nge-heitz & iklannya dimana2 xixixi…

Ada yang belum bikin BPJS Kesehatan? Atau ada yang belum tau apa itu BPJS Kesehatan?
Jadi intinya, BPJS Kesehatan itu adalah asuransi kesehatan yang dikelola oleh pemerintah, yang sumber dananya dari & untuk fasilitas kesehatan masyarakat. Cara kerjanya, Kita membayar sejumlah premi setiap bulannya, dan kalo sakit, kita bisa berobat GRATIS *tergantung kelas yang dipilih*. Semacam subsidi silang, si sehat membiayai si sakit, gitu kira2…

Gua tau BPJS Kesehatan ini dari paman gua yang MILnya belum lama meninggal gara2 sakit kanker. Sebelum meninggal si MIL bolak-balik masuk RS… dan semenjak joint BPJS Kesehatan, semua biaya RSnya gratis. Cuma katanya sih urusnya ya begitu deh… agak ribet karena harus ke Puskesmas dulu, dari Puskesmas kalo udah dirujuk ke RS, baru boleh ke RS.

Tapi… untuk keadaan gawat-darurat, boleh langsung ke RS tanpa minta rujukan Puskesmas. Gawat-darurat maksudnya ya kalo si sakit dibawa ke Puskesmas dulu, takutnya “ga keburu”.

Enaknya BPJS Kesehatan, siapa aja bisa joint. Mau yang masih  muda, yang udah tua, yang dalam kondisi sehat, yang sedang sakit, yang ada riwayat penyakit tertentu, semua bebas. Daftarnya juga gampang katanya… online aja.

Gua langsung tertarik donk buat daftarin emak… emak kan udah masuk usia ditolak perusahaan asuransi manapun hihihi… Gua juga daftar buat gua & David. Kita pilih kelas 1 semua.

Oh iya, gua udah tanya ke nomor hotline, apakah BPJS Kesehatan bisa di-non-aktifkan. Jawabannya ga bisa. Jadi sekali kita udah terdaftar, kita harus bayar selamanya sampe menutup mata😀
Tapi kalo kita mau pindah2 kelas, boleh aja setelah 1 tahun. Jadi misal sekarang ambil kelas 1, tahun depan mau kelas 2 atau kelas 3, boleh aja. Caranya gimana? Dateng aja ke kantor BPJS Kesehatan terdekat (daftar berdasarkan wilayah).

“Program BPJS Kesehatan ini wajib untuk semua masyarakat Bu… diharapkan beberapa tahun ke depan semua masyarakat sudah menjadi peserta BPJS Kesehatan, dan semua perusahaan asuransi juga sudah berpartisipasi dalam program ini”.

Menurut gua, program BPJS Kesehatan ini bagus. Apalagi buat manula *usia2 yang udah ditinggalin perusahaan asuransi*, juga buat yang ga punya polis asuransi. Ya… polis asuransi yang ada sekarang ini kan rata2 mihilllll… apalagi yang dibarengi dengan investasi2 kan… Kalo BPJS Kesehatan ini murni asuransi kesehatan. Ga ada dana cadangan, pensiun, investasi, dana masa depan, dan dana apapun juga yang bisa dicairin beberapa tahun kemudian.

Preminya ga mahal pula. Kelas 1-nya 59,500/bulan, kelas 2-nya 42,500/bulan, dan kelas 3-nya 25,500/bulan. Cukup terjangkau kan… makanya berlomba2 orang bikin BPJS Kesehatan.

Gua pribadi cukup senang dengan ada BPJS Kesehatan. Apalagi udah ada bukti nyata dari MILnya paman gua… plus temen juga ada yang operasi gratis :-*

Tapi yaaaaaa namanya program baru… masih banyak hal2 yang harus diperbaiki & ditingkatkan. Dengan kata lain ada sebal-sebelnya selama gua ngurusin BPJS Kesehatan ini hihihi…

Sebelum daftar online, ga lupa dong gua telepon nomor hotline BPJS Kesehatan dulu di 021-500400. Tanya2 ini itu termasuk cara daftar & dapetin kartu fisiknya gimana… Sepengalaman gua s/d hari ini, hotline service BPJS Kesehatan itu agak2 “ga nolong” hahaha… dan mereka juga suka beda informasi dengan kenyataannya.

Coba ya… gua telepon tanya gimana cara dapetin kartu fisik BPJS Kesehatan gua. Dijawab… dateng aja bawa berkas2 yang dapet dari email setelah kita bayar termasuk formulir isian elektroniknya, dan jangan lupa foto 2 lembar *gua lupa ukurannya berapa*. Formulir isiannya diprint satu2 untuk masing2 nama, jadi misalnya gua daftarin nama gua, David, dan emak, ya formulir isiannya bawa 3. Padahal nama kita bertiga ada dalam 1 KK which is seharusnya 1 KK 1 formulir isian.

Malah gua ditanya sama mbak petugasnya waktu gua serahin berkas, “Kok diprint banyak amat Bu?”

Foto juga ternyata cuma perlu 1 aja.

Ini gua ceritain tahapan perjalanan gua ngurus BPJS Kesehatan s/d dengan hari ini hihihi… Sekali lagi ini tahapan & pengalaman gua di BPJS Kesehatan Jakarta Barat. Mungkin beda orang beda pengalaman😀

Tapi yang jelas sih intinya cuma 1. Kalo bisa online, ga usah dateng deh hahaha…

1. Kumpulin informasi dulu sebelum daftar. Paling efektif baca2 websitenya dulu… tapi kalo mau tanya2 via telepon ke hotline service juga boleh2 aja. Untuk pertanyaan2 standard pasti bisa dijawab. Kecuali pertanyaan yang tingkat advance, pasti jawabannya cuma 1, “Dateng aja ke kantor BPJS Kesehatan terdekat.”

2. Cari tau Puskesmas terdekat dengan rumah kita buat dapetin fasilitas kesehatan pertamanya. Seperti yang gua bilang, untuk kasus2 non-gawat-darurat, kita harus ke fasilitas kesehatan pertama dulu, kalo sudah dirujuk ke RS, barulah kita ke RS. Ga terbatas sama Puskesmas aja sih… dokter keluarga juga bisa asalkan termasuk dalam daftar BPJS Kesehatan. Coba lihat2 daftarnya di website. Kalo perlu, survey dulu lokasinya dekat ga sama rumah kita hihihihi… Fasilitas kesehatan yang terdaftar cuma 1 ya… jadi pastikan yang paling strategis & sreg di hati. BTW… ada 1 hal yang gua lupa tanya, kalo mau ganti fasilitas kesehatan bisa ga. Gua pertama daftarnya ke Puskesmas Kelurahan… tapi kemarin gua lewat balai pengobatan / klinik di deket rumah gua… koq ada tulisan BPJS Kesehatan diterima hahaha…

3. Daftar online! Kalo mau daftarin banyak nama dalam 1 KK… bisa! Caranya, daftarin kepala keluarga dulu, baru tambah anggota baru yaitu pasangan, anak2, orang tua, siapa aja yang penting dalam 1 KK.

4. Kalo udah daftar online, tunggu email konfirmasi dari BPJS Kesehatan. Jangan lupa cek di spam folder ya… karena beberapa kejadian emailnya masuk ke spam. Kalo emailnya belum masuk juga, tunggu sampe beberapa hari dulu. Kalo masih ga masuk juga, ga usahlah telepon ke hotline service hahahahahahaha… Soalnya gua ngalaimin pas daftarin nama emak, eh ga ada balesannya… dan begitu gua telepon ke hotline servie, jawabannya ya “Dateng aja ke kantor BPJS Kesehatan terdekat!”

Tapi gua kan orangnya gigih hahaha… Ngapain gua main dateng aja untuk hal yang belum pasti. Jadi gua telepon ke kantor BPJS Kesehatan Jakarta Barat. Teleponnya jangan dikira gampang ya hahaha… Lebih sering tut tut tut daripada dijawab. Kalopun sampe udah dijawab si mbak Auto-Attendant *itu loh yang disuruh tekan 1 untuk unit A, tekan 2 untuk unit B, dll*, pas kita tekan divisi yang kita tuju, sering juga ga dijawab hahahaha… Kalo ini sih maklum karena yang bersangkutan lagi sibuk.

Gua coba berkali2 telepon sampe akhirnya diangkat sama petugasnya. Begitu diangkat, gua tanya langsung apa pendaftaran gua atas nama emak udah masuk. Petugas langsung ketak-ketik di komputer periksa data… dan langsung ketahuan udah masuk apa belum. Karena ternyata nama emak belum masuk, gua diminta daftar ulang lagi. Tuh kannnn bisa lewat telepon! Masa begitu aja harus dateng sih?

Untung pendaftaran kedua ini masuk… artinya gua dapet email konfirmasi. Temen gua ada yang udah coba berkali2 dulu baru dapet emailnya😀

5. Kalo udah dapet email konfirmasi. Tinggal buka emailnya. Ada 3 link. Link pertama… untuk aktivasi. Sekali klik itu link, berarti udah resmi terdaftar. Buat yang mau mikir2 dulu, jangan coba2 klik itu link hahaha…
Kedua… link berupa virtual account. Berisi nomor virtual account kita buat bayar ke bank.
Dan kalo udah bayar, kita bisa buka link ketiga yang isinya e-card BPJS Kesehatan kita.

CONTOH BPJS CARD2

E-card ini bisa dipake ya… Ga perlu dateng ke kantor cabang buat tuker dengan kartu fisik. Paling ga, saat ini ga perlu.

Cukup lipat kertas mengikuti garis ——- yang ada tulisan lipat disini, terus gunting mengikuti garis ——- bagian dalem. Abis itu laminating aja. Kalo mau afdol, printnya berwarna😀

CATATAN: Sebenernya kalo ribet daftar online, bisa dateng ke bank Mandiri manapun buat bikin BPJS Kesehatan ini. Bawa dokumen2 yang diperlukan, nanti langsung dapet nomornya. CUMA… otomatis ga dapet e-card alias harus dateng buat ambil kartu fisiknya. Dateng-datengnya ini yang menurut gua dihindari hahahahahahaha…

CARA BAYAR BPJS KESEHATAN

Seinget gua, kalo mau transfer, saat ini ada 3 bank yaitu BNI, Mandiri, dan BRI. Gua pilih BRI gara2 gua ngerasa BRI dan BPJS Kesehatan klop… sama2 ada rakyat2nya hahaha… Lagian gua ga ada BNI.
Gua bayar pake internet banking sejak pertama kali daftar. Tapi bulan Agustus ini gua sadar, kalo bayar BPJS Kesehatan itu mendingan jangan pake internet banking. Tapi dateng aja setor ke banknya. Kalo setor ke BRI sih ampunnnn deh ya itu bank ga pernah sepi. Jadi gua opsi lainnya setor ke Mandiri / BNI aja. Kenapa gua bilang mendingan setor? Karena bulan ini gua bayar tapi status gua GAGAL dan gua ga dapet bukti transaksi sukses, tapi saldo gua dipotong.

Gua coba cek ke hotline service tanya apakah pembayaran gua masuk apa ga, jawaban mereka adalah…………………………………. —> isi aja sendiri ya… hahahahahahahaha…

Dikira enak dateng2!

Oke… kenapa gua kok kayaknya sebel banget disuruh dateng2 gitu? Gua cerita di next post aja *udah kepanjangan*🙂