Marilah dilanjutkan kisah BPJS Kesehatan gua ^^

jadi begini, kenapa gua kok kayaknya sebel banget disuruh dateng2 gitu?

JAWABANNYA ADALAH KARENA GUA UDAH DATENG hahahahahahahahahahahahahahahahahahahahaha…

Mari ngakak bersama! Gara2 kepoisme & kurangkerjaanisme lah gua mutusin dateng ke kantor BPJS Kesehatan demi ngambil kartu fisik gua. Padahal udah diwanti2 sama temen gua & udah konfirmasi juga kalo e-card itu VALID! BISA DIPAKE! SETARA DENGAN KARTU FISIK! hahahahahahahaha…

Jadi di suatu hari nan panas terik di bulan puasa, datenglah gua ke kantor BPJS di daerah Palmerah sana. Kantornya ada 2… masing2 berupa 2 ruko gandeng. Kantor kesatu, buat orang2 yang mau daftar baru dari NOL. Artinya bukan yang dari online ataupun daftar di bank. Kantor kedua, buat orang2 yang mau ambil kartu fisik & perubahan data mungkin.

Gua dateng jam 10. Sampe sana… udah ga ada nomor antrian. Suasana rame banget di situ. Campur-aduk antara orang2 yang udah dapet nomor tapi belum dipanggil, yang belum dapet nomor jadi boro2 dipanggil, yang ngurus Kartu Jakarta Sehat, dan CALO! Iya… biarpun jaman sekarang serba online, tapi calo tetep ada aja. Temen gua bayar 100rb perKK. Ada yang dimintain 50rb per orang. Tergantung kesepakatan “under table” aja.

Yaaaaaaaaaaa gimana donk. Masa gua udah capek2 dateng dari Cengkareng terus pulang aja gitu? Ga mau dong hehehe… Jadi gua jalan maju menyeruak kerumuman… dan kelihatanlah seorang ibu2 yang lagi catet2in nama2 orang yang belum kebagian nomor. Katanya buat gelombang kedua. Gelombang kedua akan dibagi lagi 50 nomor katanya. Bener apa ga… gua ga tau. Tapi gua ikut mencatatkan nama gua dikertas itu. Lumayan… nomor 37 hihihi… Thx buat ibu2 itu. Dan thx God gua tepat waktu.

Eh iya, yang gua ceritain ini proses2 BPJS Kesehatan ya… gua ga cari tau bagaimana proses mengurus Kartu Jakarta Sehat biarpun ada di lokasi yang sama hehehe…

Aduh… suasana di situ ga enak banget deh. Cuaca panas terik, matahari ga malu2 nyorot ke kita & menghitamkan kulit kita. Ada canopy di depan ruko BPJS sih tapi canopy tembus pandang. Sementara kursi2 tunggu di depan juga ga ada. Jadi semua yang belum dipanggil buat masuk ke dalem, harus cukup puas diri dengan duduk ngemper2 di sekitar ruko.

Semua yang udah dapet nomor pun ga boleh masuk ke dalem ruko yang ber-AC itu sebelum dipanggil. Dan saat gua dateng itu, di dalem baru nomor awal2 100 gitu… Masih banyakkkkkk yang antri di luar.

Jam 12 pengantri dibubarin sementara soalnya jam istirahat. Gua denger ada yang tanya ke security berapa nomor antrian yang dibagi gelombang kedua entar. Dan gua denger si security bilang 100 nomor. Padahal info yang gua dapet dari si ibu pencatat tadi adalah 50 nomor.

Gua tunggu dari jam 10-an itu s/d jam 12-an. Tapi gua tunggunya di halte depan ruko hahahaha… Yaaa abis seperti yang gua ceritain itu… suasana pengantri alias penunggu di sana udah ga enak banget ‘dahhhh… Mendingan gua duduk santai2 di halte sambil ngobrol sama ibu2 yang lagi nunggu angkot hehehe…

Katanya kalo mau dapet nomor, datengnya jam 5 pagi. Haiyaaaaaaaaa… Terus kalo dateng jam 5 pagi pasti lebih tertib gitu? Ga juga sih katanya…
“Banyak calo Bu… makanya kita2 yang urus sendiri jadi suka ga kebagian nomor! Saya nih dari jam 5 kurang udah sampe. Minta nomor, terus saya pulang dulu. Jam 7 saya balik lagi… Ini baru kelar nih saya! Emang Ibu mau ambil kartu?”

“Iya Bu… saya mau tuker e-card sama kartu fisik!”

“Ah ngapain Bu. Itu aja dilaminating. Itu yang dateng rata2 yang udah daftar online tapi ga dapet konfirmasi email, atau yang bikinnya di bank jadi kartu fisiknya harus ambil. Kalo saya jadi Ibu mah, saya pulang!”

Fiuhhh… masa pulang bu. Udah setengah jalan begini hihihi…

Jam 12-an gua balik ke ruko buat cek apa nomor antrian gelombang kedua udah dibagi. Tepat waktu banget… pas gua dateng, pas dibagi. Dan ga nunggu lebih lama lagi… nama gua dipanggil buat dikasih nomor antrian 237.
Suasana pas ambil nomor antrian gelombang kedua ini juga ribet dah… Banyak yang saling serobot syukur2 yang tadi namanya dicatet orangnya ga ada, jadi kan bisa buat yang lain. Security sampe marah2😀
Gua denger nomor itu ada yang dijual2in juga. Tapi kemarin gua ga ketemu oknumnya.

Setelah gua dapet nomor, baru gua bisa duduk tenang tanpa pilihan hahaha… Maksudnya, ga ada pilihan mau tunggu dimana. Jadi gua ikut2an ngemper2 sambil ngobrol sama oma-opa yang juga lagi tunggu. Kasihan banget si oma-opa itu… dia datengnya hampir sama jamnya sama gua. Tapi dia dapet nomor 51 & 52. Jadi si oma-opa ini lagi kebat-kebit. Nomor gelombang 2 sih dikasih nomor 251, tapi apakah mereka keburu masuk atau keburu tutup tuh ruko. Kasihan juga si oma-opa ini ngurus sendiri ga ditemenin anak2nya. “Pada kerja mereka De…” katanya. Nahhhh… dilema kan… mau urus sendiri, kasihan udah tua. Mau pake calo… bertentangan dengan hati nurani😀

Dan jam berapa nomor gua baru dipanggil saudara2? JAM 3 AJA JENDRAL! Masih untung gua masih keburu dipanggil. Karena pas abis gua dipanggil, gua denger si security ngomong pake TOA…
“Antrian nomor 251 & seterusnya silahkan pulang dulu. Besok baru kembali ke sini & ditukar dengan nomor antrian baru! Karena kantor kami tutup s/d jam 3.00”

Haaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhh… gua reflek langsung ngelongok ke depan lewat jendela. Kasihan… muka si oma-opa sampe sedih gitu. Letih lelah pastinya! Heran… biar gimanapun kalo emang jatahnya cuma sampe 50 nomor di gelombang kedua ini *atau maksudnya cuma melayani 250 nomor sehari*, tolong lah ga usah janji2 surga dengan kasih nomor antrian terus. Itu ada yang nomornya sampe 187 loh!

Proses ambil kartu fisik sih sebenernya cepet aja tuh. Begitu gua masuk ke dalem ruko, ga lama dipanggil ke counter2 yang ada, gua langsung serahin berkas gua. Kartu fisiknya langsung diprint dan dikasih ke gua. SELESAI! DONE!

Untuk berkas2 yang diperlukan gua lupa apa aja… cuma seinget gua fotokopi KTP masing2, fotokopi KK 1 aja, formulir isian yang didownload dari email 1 aja, foto 1 lembar masing2, surat nikah untuk suami-istri, e-card yang dapet dari link, dan nomor virtual account kita yang dapet dari link juga.
HARAP DIINGAT 1 orang cuma diperkenankan urus 1 KK. Maksudnya gua cuma boleh ambilin kartunya nama2 yang ada di KK yang gua bawa.

Pengambilan kartu fisik ini sebenernya boleh diwakilkan malah dicalokan… tentunya dengan surat kuasa. DAN tetap berlaku 1 orang urus 1 KK aja perhari. Jadi ga bisa bawa banyak2 KK. Mungkin ini yang bikin tarif calonya mahal.
Oh iya, kalo kita ambilin kartu anak2 di bawah umur, WAJIB dibawa fotokopi surat nikah orang tuanya & akte lahir si anak. Untuk jelasnya, jangan lupa telepon ke mas/mbak dateng aja hahahaha…

Kelar udah! Udah kelar! Gara2 ambil kartu fisik ini gua kehilangan uang makan gua 1 hari *ga kerja* hahaha… Jangan ditiru ya jejak gua hahahahahahahahahahaha…

BPJS FISIKIni kartu fisik gua. Ga beda kan sama kartu e-card. Tipisnya pun sama hahaha…

Masih mau tau cerita tentang kenapa gua bilang lebih enak bayar pake teller daripada pake internet banking? Kasih tau ga yaaaaa…

Mau tau aja… apa mau tau bangett…. hahahahaha…