Hohooiii… Kembali dengan cerita random sepertinya😀 Mulai dari yang paling baru aja ya…

Jadi gara2nya waktu hari Sabtu, pas gua pulang dan tutup pintu besi kawat nyamuk, pas gua tarik handlenya, eh handlenya copot aje dong hihihi…

Uhuuukks… padahal tuh pintu umurnya baru 6 tahun loww *eh ini termasuk baru apa udah pantes xixixi…*
Gua mikirnya ini mungkin gara2 bahan besinya yang jelek… tapi kalo kata emak sih mungkin udah faktor U. Ditambah lagi papa-emak kalo tutup pintu sering bar-bar deh… BRAKKKKKKKKKKKKKKKKK! gitu… ada unsur bantingannya😀

Yang copot itu handle bagian dalem hihihi… Masih untung bisa dibuka tuh pintunya dengan paksa. Kalo ga, masa iya gua musti telepon tetangga buat panjat pager dan bukain dari depan😀

Nah… gara2 handle pintu besi yang copot itu lah gua pikir mau ganti aja. Mau gua copotin tuh pintu besi kawat nyamuk buat gua ganti dengan pintu sliding kawat nyamuk aja. Temen gua rekomen merk ONNA kayak punya dia. Tapi 4 tahun yang lalu aja bikinnya udah 4 juta *lap keringet*. Mana ukuran pintu gua lebih gede dari pintu dia hihihi… Berapa dong…

Hari Minggu gua & David muter2 di toko2 material + bahan bangunan buat cari handle pintu besi. Ga ada yang cocok lobangnya hihihi… Jadi David harus ngebor lagi 1 lobang kalo mau pasang handle pintu baru. Untungnya ngebornya ga susah kata David… soalnya besi platnya tipis.

Pas gua bilang ke David kalo gua mau ganti pintu besi ini dengan pintu sliding, David bilang, “Daripada itu, mendingan kita betulin besi2 kanopi dulu tuh. Pada keropos. Gua takut jatuh!”

Eh busyeeett… pas gua lihat, bener ajeeee keropos die…
Jadi ya… kanopi rumah gua yang terbuat dari besi2 berulir itu, seiring dengan berlalunya sang waktu *oposeehh*, kanopi gua keropos aje dong huuuuuuuuuuukkks…

Ga tau nih apa emang besinya jelek atau emang korban cuaca bin udara… ada bagian2 dari sang besi *termasuk pager* gua yang keropos. Yang paling parah keroposnya, tiang gede penyangga kanopi. Gawah ‘dah kalo sampe tuh tiang jatuh, bakal ada episode ini yang kedua donk😦 *amit2 ketok kayu*. Yang lebih gawat lagi dia jatuhnya nimpa mobil & kemungkinan besar mobil tetangga hiiiiiyyyy…

rumah5-1Rencana semula sih mau panggil tukang besi buat betulin keroposan itu. Kalo versi David sih namanya “tambal-sulam”. Gua langsung cari2 beberapa tukang besi rekomendasi temen2. Tapi akhirnya gua  hubungi tukang besi rekomendasi temen gereja gua. Kebetulan temen gua ini yang bisnis interior, emang biasa pake tukang besi ini buat proyek2 dia. Gua percaya deh… soalnya temen gua ini juga termasuk perfectionist dalam hal pilih2 vendor.

Si engkoh besi langsung dateng begitu gua telepon. Demen banget gua sama orang sigap begini hihihi… Dateng bawain aneka contoh kanopi & kerangkanya. Menurut si engkoh sih bisa aja mau diservice tuh tiang. Paling dipotong, terus disambung sama besi lagi, terus gitu2 deh…

“Terus Koh, saya minta dicat ulang deh tuh tiang2 semua, abis udah jelek banget. Sekalian cat pagernya…”

“Wah ga berani saya. Kalo cat ulang nanti poly-nya rusak. Itu poly pasti udah rusak tuh Ci. Kalo diinjek dikit aja pasti pecah kayak kerupuk. Kalo mau dicat, sekalian aja ganti poly-nya. Ganti seng Ci…”

“Seng panas Koh!”

“Ga Ci… harga ga beda jauh, awet bisa 20 tahun juga kuat…”

Terus si engkoh cerita kalo pelanggan dia banyak di kompleks gua dan kompleks tetangga. Malah gua & David diajak muter2 naik motor ke rumah2 yang kanopinya dia pasang hahaha…
Bayangin di panas terik yang konon sampe 40 derajat itu, kita bertiga keliling ke beberapa rumah buat lihat hasil kerja si engkoh hahahaha… Emang niat…

Gua sih ngerasa lumayan juga kanopi model begitu. Ga panas juga. Ada yang model minimalis lurus, ada yang tadinya pake kerangka aluminium jadi si engkoh cuma pasang sengnya doang. Si engkoh bilang kalo kerangkanya pake yang lama punya, suatu hari nanti ada problem keropos lagi *kan umurnya udah tua*, jadi nanti bisa 2x kerja. Mending sekalian aja diganti semua kata si engkoh.

Yeeeeeeeeeeee engkohhh… duitnya donnnnnnnnnnng…

Dan yang jadi pertimbangan gua, rumah gua model melengkung2 begitu, apa cocok kanopi diganti minimalis? Tapi si engkoh ajak kita ke salah 1 rumah yang dia pasang. Itu rumahnya modelnya mirip sama rumah gua… dan kanopinya lurus aja… cakep2 aja sih dari depan hihihi…

Terus pertimbangan gua lainnya, kalo kanopi diganti, pager dan besi balkon juga harus diganti dong ya… ga matching atuuuhhh…

Pikir2 dan nego2, akhirnya gua & David setuju deh ganti kanopi gua semua. Dan kalo semula kanopi gua 1 1/2, sekarang mau dibikin full aja. Si engkoh nih kompor2in gua katanya siapa tau nanti gua mau punya 2 mobil, kan nanti rumah gua jadi dipagerin full hahahahahaha… Aminnn dah koh!

“Atau kalo lagi ada kumpul2 saudara2 bisa duduk2 di depan sini adem kan… atau kalo mau ada acara, taruh makanan di depan juga oke…”

Yeeee si engkoh hihihihi… Paling bisa dehhh…

Ya udah… kalo ganti full sampe ke pager dan balkon segala jelas duitnya gede. Belum lagi musti di cat. Jadi sekarang kita ganti kanopi dulu aja yang emang paling perlu. Gua lihat sih emang poly gua udah bolong2 alus gara2 sering diinjek2 kucing hahaha… Dan karena kerangka kanopi gua itu umurnya sama tua dengan tiang yang keropos, kayaknya ganti semua emang bukan ide yang buruk ya…

Tinggal di tung-hitung-hitung-tang-ting-tung deh sama si engkoh. Dan setelah nawar2, disepakati sekian rupiah buat pasang kanopi full 8 x 4,6m. Tentunya gua sambil BBM’an sama temen gua yang kenalin si engkoh dong ya. Dan gua tawar berapa juga atas saran temen gua hihihi… “Harga udah bagus dan bahannya juga bagus”, kata temen gua.

Ngomong2 kanopi nih… ternyata abis deal, ada masalah baru yang sebenernya udah lama tapi ga kita perhatiin sampe sekarang. Yaitu kabel listrik tetangga gua yang melintas di pekarangan gua. Tiang listriknya di depan rumah gua, jadi kabelnya melintas dengan tidak sopannya lewat rumah gua masuk ke rumah tetangga gua.
Kemarin2 kan kanopi gua yang sebelah cuma setengah, jadi ga terlalu gua perhatiin… tapi ternyata sekarang pas mau dipasang full, gua komplain dong ya… Masa entar tuh kabel jadi masuk ke bawah kanopi gua… apa kata dunia dong hahaha…

Teleponlah gua ke PLN 123…
Sejauh ini PLN cuma suruh gua minta ijin ke tetangga dulu, terus PLN akan survey ke lokasi dan nanti info ke gua ada biaya berapa… dimana biaya itu sebenernya tanggung jawab si empunya rumah. Tapi entah lah… apakah tetangga gua yang “kaya” itu mau bayar atau ga… hihihi…

Dari hasil ngobrol2 sama temen gua sih, katanya posisi gua salah juga. Soalnya kenapa gua ijinin tuh kabel listrik melintas di pekarangan gua waktu dipasang pertama kali?
Gua jawab: ya gua ga tau. Gua beli rumah sudah ada kabel listrik itu.

Berarti selanjutnya artinya… dengan gua beli rumah di situ dalam kondisi itu, berarti gua setuju dan tidak keberatan kan kabel itu melintas. Sekarang kalo ada biaya pemindahan, bisa jadi gua yang harus bayar.
Yaaaaaaaaaaaa ampunnn… kalo masalahnya begini ya coba lah entar lihat. Kalo tetangga gua yang terhormat dan “kaya” itu ga mau ngerti… baru gua pikirin hahaha…