Wahai Secret Santaku koq hadiahku belum dateng? Udah ga sabar nih pengen pamer di depan suami tercinta sekalian ngode2 syukur2 dia tergerak hatinya buat kasih hadiah Natal juga xixixi…

Semoga sampainya sebelum tanggal 25 deh… soalnya tanggal 25 udah libur dan desas-desusnya *halaahh* liburnya agak panjang soalnya kantor lagi ga banyak proyek😀 Takutnya pas hadiahnya dianter pas kantor tutup… bisa2 gua terimanya Januari hehehe…

Kalo hadiah gua sebagai Secret Santa pun sudah gua kirim dan udah diterima juga oleh yang berhak😉
Cuma karena gua sedang sok sibuk2nya, jadi hadiahnya langsung gua pesenin aja dari online shop langganan dan minta mereka langsung kirimin. Mohon maaf kalo ga ada sentuhan personal dari gua berupa kartu / ucapan2… Upppsss ketahuan dong ya jadinya siapa yang terima hahaha…

Ya tau atau ga tau pun, semoga kadonya berguna buat si penerima🙂

* * *

Ehhh sebenernya bukan itu sih inti cerita gua. Gua mau cerita kalo hari ini gua berhasil bikin passport sendiri donkkkkkk hehehe…

Dulu2 gua bikin passport selalu pake CALO *ngaku*. Ya gimana ya… kan capek juga kalo musti urus2 seharian begitu😀
Kalo pake calo kan tinggal dateng, foto+wawancara, pulang deh. Ga ada 30 menit. Tapi emang bayarnya juga double sih…

Juni 2015 ini passport gua abis… dan karena awal tahun depan gua mau ke Singapore, jadi gua harus perpanjang sekarang. Mau perpanjang Januari, tapi takut mepet secara gua belum tau urus sendiri cepet atau lambat.

Tahun2 sebelumnya, gua selalu bikin passport di wilayah KTP gua… yaitu di Kanim Jakarta Utara dan terakhir2 di Kanin Jakarta Barat. Baru x ini gua urus di Kanin Kelas I Khusus Soekarno-Hatta alias di airport. Sebenernya bikin dimana aja udah bisa kan… cuma gua pikir kalo di airport kan akses ke sananya agak terbatas, jadi pasti lebih sepi dibanding yang bikin di Kanim2 lainnya, betul apa betullll?

Gua bikin passportnya secara online.
Ini langkah2 dan pengalaman pertama gua😀
Daftar di web resminya di https://ipass.imigrasi.go.id:8443/xpasinet/faces/InetMenu.jsp
Isi formulir selengkapnya, setelah itu tunggu email dari imigrasi berisi LINK aktivasi dan lembaran untuk dibawa ke BNI. Bayarnya cuma boleh pake BNI, dan harus setor ke teller.

Bayar segera *jangan lama2 atau pendaftaran dianggap ga valid lagi*.

Kalo udah, masuk ke LINK aktivasi tadi lagi, terus masukin nomor jurnal banknya *ada di slip setoran*, dan pilih tanggal kedatangan kita ke imigrasi buat foto dan wawancara.

Setelah sukses, tinggal tunggu email dari imigrasi yang kedua. Emailnya berisi form pendaftaran & undangan ke kantor imigrasi. Print kedua filenya, sekalian bawa dengan slip setoran BNI, bawa surat2 asli & fotokopi. Fotokopinya di kertas A4 yak! KTP harus fotokopi bolak-balik tapi dua2nya dalam 1 lembar A4, passport juga begitu.

Setau gua, dokumen yang diperlukan adalah Akte Kelahiran, KK, dan KTP. Tapi bawa aja yang lainnya buat jaga2. Misalnya nama orang tua di Akte Kelahiran beda sama nama di KK *kayak gua*, ini jangan lupa bawa Surat Ganti Nama mereka. Sebagian orang diminta Surat Sponsor dari perusahaan juga. Gua sih tadi bawa juga tapi ga gua kasih ke petugasnya soalnya ga diminta😀

HARI INI, jam 1/2 7 gua udah sampe di imigrasi ditemenin David. Antrian udah cukup panjang… mungkin sekitar 20 orangan. Jadi begitu dateng, kita dipersilahkan duduk dikursi2 yang udah disediakan, dan duduknya sesuai dengan nomor urut kedatengan. Yang dateng duluan, duduk paling pinggir, dateng berikutnya, duduk di sebelahnya, berikutnya begitu juga…

Sambil tunggu, ga ada salahnya periksa kembali kelengkapan surat2nya dan kalo masih ada yang kurang, silahkan fotokopi seharga Rp. 1,000.- / lembar di belakang.

Idealnya kita jangan dateng sendiri tapi berdua… biar kalo ada yang kurang dan harus bolak-balik ke tempat fotokopi, bisa ada yang gantiin antri. Kalo mau sendiri juga gpp sih tapi jangan lupa minimal kenalan sama sebelah2 biar bisa titip2 antrian kalo misalnya mau fotokopi, beli makanan, ataupun ke toilet xixixi…

Gua donnnngggg… dapet aja gitu temen ngobrol hahahahahahaha… Malah seru banget mereka dengerin gua cerita2 soal pengalaman gua bikin BPJS Kesehatan hahaha…

Jam 1/2 8, ada Security dateng terus minta kita berdiri sesuai dengan tempat duduk kita… jadi ga boleh saling nyelak. Kalo semua udah berdiri, si Security langsung tanyain satu2… siapa yang daftar online.

Dari sederetan orang2 di depan gua, semua mau bikin passport secara manual. Dengan kata lain, gua dinobatkan sebagai peserta online nomor 1 hahahahahahaha… Asyiikkk banget… gua kira gua dapet nomor 20-an ternyata gua langsung disuruh berdiri di depan, buka line antrian baru khusus online. Dan gua dong nomor 1 ajeee hahaha… *terharu*.

Pas kita semua udah berdiri dalam 2 line *yang manual dan yang online*, bapak Security langsung menjelaskan detail apa aja yang diperlukan.

Yang gua tangkep adalah… quota perhari untuk pembuat passport manual adalah 75 orang atau maksimal jam 11, dan quota perhari untuk pembuat passport online adalah 100 orang atau maksimal jam 2 siang. Urus2 begini tidak boleh diwakilkan. Fotokopi semua dokumen harus di kertas A4… pengambilan passport boleh diwakilkan tapi harus bawa Surat Kuasa, fotokopi KK, dan fotokopi KTP. Tapi kalo yang ambil masih 1 KK, ga usah pake surat kuasa…

Abis penjelasan singkat tapi detail, kita dipanggil satu2 ke depan untuk isi absen di kertas pak Securitynya. Dipanggilnya urut… nomor 1 manual, nomor 1 online. Abis itu nomor 2 manual, nomor 2 online, dan seterusnya.

Abis dipanggil dan isi absen, kita langsung ke loket pengambilan map. Nanti mapnya dimasukin berkas2, terus ditulisin depannya nama + alamat + no. telepon kita. Tulisnya semua harus pakai pen hitam ya…

Abis itu tunggu lagi… sampe nanti dipanggil untuk masuk ke dalem kantornya.

Jam 8 *lewat2 dikit dahh… pak Security yang tadi panggil kita satu persatu berdasarkan nomor absen untuk masuk ke dalem dan ke loket2 yang disediakan. Gua ga tau gimana proses urusan manual… karena gua urusnya online. Gua dipanggil untuk langsung masuk dan ambil nomor pendaftaran di loket 4.

Dari loket 4 langsung disuruh ke loket 3 buat serahin berkas2. Di sini berkas2 asli kita diperiksa, abis itu disuruh tunggu lagi buat panggilan foto di loket lainnya.

Tunggu sesi foto ini agak lama *mungkin sekitar 20-30 menit*, gua lihatin kok gua ga dipanggil2… padahal gua nomor 1, dan enci nomor 1 manual pun belum masuk koq… jadi harusnya antara dia atau gua yang masuk duluan kan… Ini yang bolak-balik masuk ke ruangan cuma calo2 aja yang bawa setumpuk map. Eh ga yakin sih calo bukan… tapi kalo gua lihat, semua petugas pake seragam. Ini pada ga pake seragam tapi bawa map2 banyak… ya hampir 100% calo dahhh…

Ada beberapa orang dulu yang dipanggil masuk untuk foto. Gua ga tau tuh nomor urut berapa… nomor urut 0 kali hahahaha… tapi yang jelas yang panggil2 dan suruh masuk sih calo2 itu. Berarti ini bawaan si calo nih. Kesel juga sih… jadi begini ya rasanya antrian yang diselak calo😀 Dulu2 waktu gua bikin pake calo, gua enak2 aja… ternyata ada perasaan orang yang dikorbankan juga ya…

Kayaknya setelah 3 orang selesai itu barulah gua dipanggil untuk foto. Abis foto, dikasih lihat di komputernya apakah data2 gua udah benar… penulisan nama udah bener belum… terus slip bayar BNI gua distempel dan ditulisin passport gua kelarnya tanggal berapa. Karena gua bikinnya e-passport *gaya*, passport gua kelarnya awal Januari. Yang biasa kayaknya lebih cepet.

Selesai dehhhhh… Jam 9 selesai! Cepet secara overall.

Seharusnya jam 1/2 10 gua udah sampe rumah nih… tapi donggg pas di parkiran, mobil gua dihalangi dengan mobil parkir paralel tapi di rem tangan. Ampun dahhh… Gua tanya petugas parkirnya… katanya udah 3x dipanggil pake halo2an tapi orangnya ga keluar. Gua jadi inget pengalaman waktu di Mangga Dua dulu dimana mobilnya digebrak2 sama tukang parkir sampe alarmnya bunyi kenceng meraung2.

Cukup lama juga gua tunggu sampe petugas parkirnya berhasil menemukan si pemilik mobil slorde itu. Yang nyetir masih kecilan daripada gua. Muka cemberut sambil ngomong, “Saya ga tau (kalo rem tangan), soalnya buru2 tadi.

Mungkin sebel soalnya ditegor David… dibilangin hati2 kalo parkir paralel. Takutnya ada yang emosian, malah mobil lu dirusakin… hahahaha…