Waktu SD dulu… gua lemah banget di pelajaran prakarya *sekarang masih ada ga mata pelajaran prakarya?*

Kalo gua bikin sesuatu… paling mentok nilainya 6,5. Malah seringnya 5 gara2 lem2nya lebih sering belepotan ketimbang rapihnya.

Untungnya makin gede makin mendingan🙂

Ada 1 kejadian yang gua inget s/d sekarang… yaitu waktu prakarya telor Paskah waktu gua kelas 3 SD. Anak2 dikasih waktu cukup lama untuk buat prakarya apa aja pakai telor2an plastik… yang penting temanya Paskah.
Temen2 gua pada bagus2 bikinnya… ada yang telornya dipakein topi dan benang2 wol jadi wajah lucu… ada yang bikin keranjang dari karton manila… ada yang telornya dilukis2 cakep… cuma gua yang blank. Prakarya ikutin gurunya aja gua cuma dapet nilai rata2… lah ini prakarya bebas.

Pas saatnya dikumpulkan, gua ga berhasil kumpulin apa2. Gua berusaha menghias telor plastik itu tapi yang ada malah berantakan ga puguh.
Pada saat gua kumpulin prakarya ancur gua, bu Guru gua saat itu sampe bilang kalo dia kecewa sama hasil prakarya gua dan minta gua ulang buat prakarya lagi di rumah dan kumpulkan besoknya.

Iyalah pasti guru gua kecewa. Udah gua kumpulinnya lama… ehhh jadinya ancur2an.

Dan perasaan guru gua itu yang gua rasain saat ini.

Yaitu terkait dengan acara Secret Santa.

Gua tau acara Secret Santa ini cuma sekedar games tuker2an kado yang ga usah dimasukin ke dalem hati… tapi boleh dong gua keluarin kekecewaan gua.

Mungkin gua adalah orang terakhir dari semua peserta Secret Santa yang terima hadiahnya.

Sampe tanggal 23 Desember, hadiah gua ga dateng2… sampe terpaksa gua contact Aina buat konfirmasi. Dan jrennnggg kado gua belum dikirim.
Well, gua pun sibuk tapi gua berusaha pesan kado gua via online dan syukur selamat sampe tujuan dan ga mengecewakan.

Lah gua berharap hadiah gua datengnya sebelum Natal lah… mengingat acaranya aja bertajuk Santa.

Berhubung hadiah gua akan dikirimnya tanggal 24 dimana kantor gua udah libur, jadi terpaksa gua ganti alamat ke kantor David. Pleaseee dehhh ini gua yang pengen ngerasain gregetnya moment tukeran kado… kok malah jadi begini?

Pertama… acara Secret Santanya jadi kehilangan makna dan momentnya di gua.

Gua kayaknya tau siapa Secret Santa gua. Bukan Aina yang bocorin… tapi karena hadiahnya ga dateng2, bikin gua baca2 seluruh blog para peserta acara Secret Santa ini. Di setiap blog bertebaran koq clue2nya dari mana… apa… siapa… gitu2 deh.

Hari ini, 29 Desember 2014, hadiah yang gua tunggu2 itu akhirnya dateng juga ke kantor David.

Sorry… bukan gua ga menghargai pemberian maupun hasil karya seseorang… tapi istilahnya ga cucookk antara waktu gua menunggu H2C dengan apa yang gua terima. Secret Santa gua jelas ga baca rule-nya hadiah yaitu antara 100-200k.

Sorry… bukan gua mendadak itung2an nominal… Sekali lagi sorry… juga bukan bermaksud underestimate dirimu wahai my Secret Santa… tapi belajarlah untuk menghargai rule dan komitmen apapun juga.

Anyway, thank you buat hadiahnya. Pasti gua baca begitu gua senggang.

image

Gua anggap ga pernah ada case masalah gini2an ya… case close. Post ini cuma sekedar keluarin ‘ganjelan’ aja. Dan yang terpenting yang terima hadiah dari gua udah seneng… hehehe… berarti gua udah berhasil jadi Secret Santa…🙂