Hujan dari Sabtu malem sampe Minggu pagi. Truz lanjut Minggu malem sampe detik ini juga masih gerimis mengundang😀
Dimana2 udah banjir… tapi syukurlah daerah gua kering dan aman terkendali.

Dapet kabar dari temen2 di Kelapa gading kalo rumah mereka sudah mulai kebanjiran. Duhh… yang nyebelin itu kalo banjir pasti mati listrik & mati air. Dulu gua pernah juga ngerasain banjir, mati listrik, mati air 1 minggu’an. Rasanya udah kayak kembali ke jaman batu *kayak pernah aja Des hahaha…*
Semoga yang banjir2, airnya segera surut ya…

Kemarin hari Minggu, kita ke gereja seperti biasa… tapi agak terlambat soalnya seisi rumah ketiduran terbuai selimut dan udara yang adem hihihi… Untung si David keburu bangun dan bangunin kita semua😀

Pulang dari gereja, kita makan di food court mall. Ada serombongan anak kecil yang menarik perhatian gua dan emak.

Kayaknya umur mereka paling gede 10 tahun… Dari pakaian mereka sih, terlihat amat sangat sederhana bahkan cenderung “seadanya” kalo ga boleh dibilang lusuh. Mereka duduk 1 meja berramai2 sekitar 8 orang. Makan menu paketan nasi+ayam+minum dari resto fast food Amerika. Menunya sama semua satu sama lain😀
Gua ga lihat sih siapa yang beliin… apa mereka antri sendiri2 atau ada 1 orang yang beliin… dan gua juga ga lihat siapa yang bayar… apa patungan apa ada 1 orang yang traktir.

Mereka riang gembira di tempat duduk mereka, sambil makan sambil ngobrol2. Tapi tertib semua… ga saling rusuh. Gaya ngobrol dan becanda mereka juga biasa aja… ga ada kata2 kasar seperti yang biasa gua denger dari mulut2 anak amat sederhana jaman sekarang seperti, “Bego lu!” “Goblok lu!” dll.

Gua juga sempet mengira2… kira2 ada acara apa ya… gua ga ngelihat 1 orang dewasa pun di meja itu. Kalo emang mereka beli makanan sendiri, uangnya dari mana ya… Apa dari orang tuanya? Apa uang hasil kerja mungkin ngamen jalanan atau semir sepatu? Dari mana ya…

hihihihi… Ini sih emang asli gua kepo aja.

Pas gua selesai makan, mereka pun selesai makan… malah udah ganti menu yaitu mereka lagi makan ice cream corn juga dari resto fastfood Amerika yang sama. Gua tambah heran hihihi…

Saking herannya, gua sampe ajak emak buat deketin anak2 itu😀
*Pan lumayan bahan blog hehehe…*

“Hai semua… anak2 semua begini… siapa yang beliin makanannya nih?”

“Itu Bu!” –> salah satu anak menjawab dan menunjuk ke ujung.

“Oh… kamu? Lagi ulang tahun ya?” –> Emak tanya ke anak yang posisi duduknya paling ujung.

“Bukan Bu… Ibu yang itu!” –> ternyata si anak menunjuk ke seorang enci2 yang duduknya di meja seberang.

Lantas si rombongan kecil ini bercerita…

“Beberapa bulan yang lalu saya & teman saya ini *tunjuk temannya* main2 ke Timezone. Kami sih ga beli coinnya Bu… soalnya kami kan ga ada uang. Kami cuma lihat2 anak2 pada main saja. Eh tau2 ada Ibu itu yang tawarin saya, kamu mau main? Saya jawab mau! Si Ibu kasih saya uang katanya buat beli coin dan ajak teman2 main. Terus saya main deh sama teman2. Hari ini, kami main2 lagi ke Timezone… eh ketemu Ibu yang kemarin lagi. Terus ditawarin deh mau makan ga… katanya mau ditraktir.”

“Oh ya? Wah… bersyukur dong ya. Kalian kemari naik apa?”

“Jalan kaki Bu… rumah kita dekat kok.”

“Kalian semua kenal sama Ibu itu?

“Ga kenal Bu… yang kenal cuma si X dan si Y *salah dua diantara mereka*.”

“Ohh kalian semua teman sekolah ya?

“Kita cuma tetangga’an Bu… sekolahnya juga lain2. Saya, si X, si Y di SD Swasta 123, si Z di SDN 4, si D, E di SDN 5, bla bla…”

“Hhhmmm… Ibu kalian tau kalo kalian ke sini?”

“Tau Bu… kami bilang kalo kami mau main ke mall.”

Lagi ngobrol2, tau2 enci2 yang tadi ditunjuk anak2 mendekat dan bilang, “Saya duluan ya… kalian pulang hati2 ya?”

Lantas si rombongan kecil langsung bicara lantang dan nyaring, “Terima kasih ya Bu… hati-hati pulangnya Bu…”

Disusul dengan pamitnya juga emak karena David udah kode2 mau cabut, “Saya pulang dulu ya…”

“Iya Bu… Hati-hati pulangnya Bu…”

Gua perhatiin semua percakapan itu jadi terharu. Di jaman sekarang, dimana anak2 dari golongan sangat sederhana a.k.a jalanan biasanya kan kurang dapet perhatian dari orang tuanya. Ini bisa begini sopan ya… Entah sopannya karena bertemu dengan orang yang lebih tua, karena sedang suasana bahagia karena sedang ditraktir, atau memang mereka sudah terbiasa sopan.

Gua juga salut sama si enci2 atas budi-amalnya itu. Ya… semoga semakin banyak ya orang2 yang saling tolong-menolong, amal-beramal di dunia ini😀 Biar damai dunia akhirat hihihi…