Gong Xi Fa Chai!

Tahun ini gua skip Imlek’an sama keluarga besar Jakarta. Ga siap dibully secara ada beberapa saudara2 yang lagi hamil / baru punya anak😀
Ga sih… bully bukan arti sebenernya yak! Maksudnya gua ga siap aja melihat keadaan😀

Akhir Desember 2014, gua bilang ke papa kalo gua ga nyaman Imlek’an tahun ini… jadi si papa langsung suruh gua beli tiket ke Singapore dan Imlek’an di sana. Kalo di keluarga Singapore, Imlek’an cuma pagi aja sebentar. Cuma Gong Xi Gong Xi ala kadarnya, terus cabut dah hihihi… Mereka pun terkesan ga usilan dan ga mau tau urusan orang. Bahkan ga ada yang tanya, “Udah isi?” xixixi…

Beli tiket pesawat Air Asia *seperti biasa* untuk 3 orang di harga 3,797,000 pp sudah bagasi 40kg pp. Kurang lebih per orang 1,266,000. Masih lebih murah ketimbang waktu Lebaran kemarin sih…

Yang jadi riweh adalah masalah hotel. Setelah beberapa x ke Singapore tidurnya di apartemen saudara, tahun ini kayaknya harus tidur di hotel. Gua sama David aja sih… kalo si emak bisa ikut di kamar papa. Jadi ya… saudara gua itu tahun ini akhirnya mau merit. Excited banget deh keluarga dia secara nih orang udah umur si-cap dan sempet lamaaaaa banget ga pacaran. Kata papa, dulu dia patah hati dan ga gagal move-on hihihi… Baru beberapa tahun terakhir bisa move-on.

Tapi kasihan juga tuh saudara gua… sekali mau merit, syarat2nya lumayan ajeee dari ortu si cewek. Katanya disuruh vegetarian, padahal dia paling doyan pork —> ini juga kata papa gua. Terus masalah apartemen juga. Selama ini kan dia tinggal di apartemen pemerintah gitu deh… kalo bagi gua sih apartemen saudara gua itu udah bagus. Udah 3 kamar gede… terus ruang tamu juga cukup luas sampe bisa gelar kasur lipet kalo yang nginep banyak xixixi… Tapi entah kenapa ortu si cewek katanya ga mau anaknya kelak tinggal di apartemen itu. Ga berkelas mungkin pikirnya. Eh tepatnya ortu si cewek ga mau anaknya tinggal di apartemen. Harus tinggal di rumah! Jadi syarat kedua adalah saudara gua harus beli rumah dimana ga mungkin lah dia beli rumah tanpa jual apartemen yang ini. Akhirnya apartemennya dijual, dia kontrak 1 tahun di apartemen lainnya, yang kata papa sih tipe condominium dengan fasilitas kolam renang, gerbang otomatis, dll. Lokasinya pun berkelas katanya… dimana gua lupa… begitu masuk ke kompleksnya, depannya perumahan2 dulu… baru agak belakangnya itu apartemen. Duh lupa… daerah mana ya… Serangoon kalo ga salah.
Abis merit nanti, saudara gua + istrinya akan pengajuan kredit rumah ke pemerintah katanya. Kalo sekarang dia pengajuan, sedangkan ada apartemen juga, pasti ga bakal sanggup kata papa.

Menurut gua selain mungkin lokasi dan fasilitas kolam renang segala, apartemennya yang ini terlihat biasa aja… malah lebih kecil. Ruang tamunya ga bisa buat gelar kasur lipet… kamar tamunya pun kecil dan penuh dengan barang2 saudara gua yang ga di un-packing. Soalnya dalam 1 tahun ke depan dia akan beli rumah jadi ngapain gua unpacking sekarang, begitu katanya xixixi…
Gua sampe ledekin dia mending cari cewek orang Indonesia aja xixixi…

Kamar si papa juga otomatis jadi lebih kecil. Kalo mama nginep situ masih bisa… kalo ditambah gua & David udah pasti ga bisa. Jadi emang kita harus cari hotel.

Ternyata cari hotel di musim Imlek ini susah banget. Semua hotel yang masuk budget penuhhh nuhhh nuhhh… Gua cari2 di Agoda dan Hotels, sisa yang mahal2 aje… Terakhir ketemu hotel di Value Hotel Thompson. Tapi kamar yang biasa udah ga ada… adanya yang gede2 di atas 2,5juta semalem. Sayang banget mengingat hotel paling cuma jadi tempat tidur malem aja. Gua usulin nginep di ABC Hostel seperti yang direkomendasiin beberapa orang, giliran papa gua ga setuju. Ga tau kenapa ga boleh… mungkin dia ngerasa aneh x ya…

Ya udah lah akhirnya kembali ke hotel kenangan gua & David. Hotel yang dulu pernah kita nginepin 2x😀 Hotel 81. Tapi x ini gua ga mau nginep di Dickson Roadnya soalnya ke MRT agak jauh. Gua pilih di Hotel 81 Rochor Road. Agak depan’an posisinya… persis diseberang Sim Lim Tower. Ke MRT ga terlalu jauh… lumayan hemat tenaga😀

Di hotel ini pun kamar yang standard abis aje dong… cuma sisa yang Superior buat 3 orang nginep. Ranjangnya 1 yang Queen Size, 1 yang Single Size. Gpp deh… siapa tau gua bisa tidur di ranjang yang Queen sedangkan si David di yang Single hahaha… *kejam*.

Gua beli voucher hotelnya di Hotels.com dengan harga 1,540,791 per malam.

Sebagai review hotelnya…
David nemuin KECOA di dalem kamar. Haiyaaaaaa… cuma 1 sih kecoanya. Udah dikejar David dan dibuang juga. Terus kebersihan kamar mungkin di skala 6.5 dari 10. Di dalam kamar ga ada lemari es, lemari baju juga kok cuma pitik kecil aja ya… seinget gua waktu nginep di Dickson malah lemarinya lebih gede padahal kamar cuma buat 2 orang. Lah ini buat ukuran 3 orang, kok lemarinya malah lebih kecil. Terus untuk meja juga menurut gua buat kamar berpenghuni 3 orang, harusnya lebih besar mejanya.

Ukuran ruangan cukup luas. Bisa taruh banyak koper, barang2, sampe gelar kasur lipet hihihi… dari tadi kasur lipet terus yang dibahas.
Resepsionis cukup ramah… dan proses check-in ga ribet. Setiap tamu yang nginap harus setor passport / KTP.

Cuma ada ganjelan… yaitu hotelnya terima tamu jam2an hahahaha… Gua ga tau yang di Dickson dulu terima jam2an ga. Tapi yang ini jelas2 ada tulisan. Kalo ga salah tulisannya minimal sewa 2 jam dengan tarif berapa SGD gitu. Terus setiap jam berikutnya berapa SGD lagi. Malah si mama katanya denger ada orang India ngomong ke ceweknya, “Berapa jam ya?”, dan si cewek jawab, “Tiga jam aja!”

Untung juga gua ambil kamar yang Superior. Minimal pelaku2 jam2an itu jarang ambil kamar Superior. Palingan ambil kamar standard aja buat es3k-es3k sejam-dua jam.
Tapi terlepas dari hotel bisa jam2an apa ga, tamu2 dari Indonesia juga banyak kok. Gua sering ketemu keluarga2 dari Indonesia juga. Yaaaa namanya juga hotel murah-meriah ya… Kalo mau yang OKE semuanya… nginep dong di Fullerton atau di Mandarin hihihi…

Dateng pertama… check-in, si resepsionis langsung tanya berapa orang yang nginep soalnya dia ngelihat kita ber-4. Terus si papa jawab, “Cuma 3 orang. Gua cuma sopir mereka.”
Tapi pas masuk ke kamarnya, dan ngelihat kamar cukup gede buat ber-4, si papa-mama kok malah berubah pikiran mau ikutan tidur di situ aja hahahahahahahaha… Alesannya sih capek kan kalo bolak-balik apartemen-hotel-apartemen-hotel😀

Pas kita tanya apa ada extra bed ga? Resepsionis bilang ga ada extra bed, adanya matrass aja. SGD30.00 per malam. Yaaa lumayan mahal kalo dikali 4 malam. Akhirnya si papa pulang dulu ambil baju dia, plus ambil kasur lipet hahahahahahahaha… Tuh kaaaaan apa gua bilang… kasur lipet kasur lipet kasur lipet😀

Dengan PDnya si David tenteng aja tuh kasur lipet masuk ke kamar. Ga ditanya juga sama resepsionisnya. Mereka juga sibuk jadi ga perhatiin… dan lagipula kasur lipetnya ada tulisan PAID, anggap aja baru beli dan mau bawa pulang ke Indonesia, ya ga hahaha…
Ga bohong juga sih… emang David mau beli kasur lipet itu buat bawa pulang ke Indonesia. Kalo kita nginep di apartemen juga kita tidurnya di kasur lipet ini dan menurut gua oke ya tidur disitu. Matrasnya lumayan medium cenderung hard. Gua sih tertarik bawa pulang buat mijit hahaha…

Bersambung ya😛