Udah banyak postingan ke Singapore ya… rasanya kalo diceritain detail juga udah ga greget xixixi…
Tapi emang detail semata2 buat arsip juga sih🙂

19 Februari 2015

YONG TOFU

Hari pertama… abis check-in, langsung ke Albert Center Bugis makan siang. Jadi inget terakhir kita ke sini mau pipis… David diomel2in sama ai2 penjaga toilet gara2 main bablas masuk belum bayar hahahahahaha… Ngomel2nya pake bahasa Tio Ciu kayaknya.

Berhubung Imlek, pada tutup aje tuh tempat2 makan… yang buka cuma sedikit banget. David beli nasi+sayur+pork $5.5. Kata si papa biasanya juga dia jual $3, hari Imlek naik😀

Gua, emak, papa makan Yong Tofu seharga $5. Pas giliran gua, si papa tanya ke yang jual, ada kwetiau ga? Ada nasi ga? Yang bikin si penjual tanya balik ke gua, “Dari Indonesia ya?” xixixi… secaraaaa gitu orang Indonesia kemana2 cari nasi😛

Dari sini, papa-emak drop gua dan David di Mustafa Center… then mereka pulang ke hotel karena mau tidur katanya.

TIPU

Rasa2nya gua & David ditipu nih pas beli sim card di penjual sim card pinggir jalan di Mustafa *ini gua foto*. Jadi David beli SingTel Hi Card yang isinya $18 dengan harga $20. Didaftarin sama si India paket data $7. Abis bayar, kartunya langsung diaktivasi sama dia di mesinnya, terus dia beliin paketnya pake HP dia. David sempet minta si India masukin ke HP David dan beli paket dari HP David, tapi si India bilang, udahlah pake HP gua aja. Nanti lu tinggal pake.

Abis dia beliin pake datanya pake HP dia, dia kasih lihat TEXT di HP dia yang isinya pembelian paket data $7 untuk 7 hari kalo ga salah, udah berhasil dan sisa pulsa tinggal $11. Kita percaya aja dong ya… wong jelas gitu SMS’nya. Cuma emang gua ga perhatiin itu SMS kapan. Jangan2 itu SMS dari kapan-kapan-kapan-ketemu kapan tau😀

Selesai pembelian paket data jejadian, sim card’nya dikasih deh ke David, yang langsung dipasang ke modem portable David. Terus si India kasih tulisan2 kalo mau cek pulsa apa… kalo mau telepon ke Indonesia apa… abis itu bayar, pergi deh kita.

Lancar sih internetnya bisa dipake… tapi ga sampe 24 jam udah mati semua. Pas cek pulsa, ternyata isinya begini:

Main: $0.00 Exp: 19-06-15. FREE 7days Data: 0.00MB Exp: 26-02-15.
Value Plan: 0.00MB Exp: 26-02-15.

Loh loh… kok bisa 0 semua begitu? Secara sim cardnya ga dipake buat telepon kemana2 juga ga terima telepon dari mana2. Masa sisa pulsa yang $11 raib tak berbekas? Gua pikir apa gara2 David pake data kebanyakan secara dia main games COC terus2an. Akhirnya gua cek telepon dari HP gua ke nomor Singapore itu… dan tu la lit aja dong. Dibilang nomor teleponnya ga ada. Beeeuuhhh ini berarti kita dikibulin dong ya. Jadi sim card yang saat ini ada di HP David itu nomornya berapa?
Kalo nomornya aja udah dituker, pasti isi paketnya juga ditipu lah yaaau…

Hati2 ya kalo mau beli simcard2 begini. Mendingan beli di Seven Eleven atau Cheers aja. Besoknya David beli lagi di Cheers… yang isi $18, harganya $15. Dibeliin paket data yang 3 hari $7 6GB. Sisa pulsanya masih $11. Ditelepon nyambung… di SMS masuk. Biarin deh si India nipu2 juga sampe 10 tahun lagi dia tetep aja dagang pulsa sementara kita2 yang ditipu udah bisa keliling dunia hahahaha…

BALESTIER BAK KUT TEH

Pulang dari Mustafa, kita dijemput lagi sama papa-emak terus mampir ke City Square buat cari makan malem. Apa mau dikata semuanya pada tutup hahaha… Cuma kebagian beli Breadtalk aja.
Akhirnya ke jalan Balestier cari makan. Apalagi kalo bukan Bak Kut Teh.

Nama restaurantnya 365 Kian Lian… berarti ga ada liburnya dong ya nih restaurant? Hebat😀
Rasa makanannya enak… dan ga terlalu mahal. Total $39.10

20 Februari 2015

PAGE ISTANA NEGARA_

<Kiri-Kanan searah jarum jam | Foto 1: Antrian yang mau masuk ke Istana Negara udah sampe depan Plaza Singapura. | Foto 2-5: Tambah deket tambah kelihatan jelas antriannya.>

Hari ini harinya jalan2 cuci mata😀 Pagi2 si papa udah ngajak kita ke Istana Negara. Katanya setahun sekali Istana Negara terbuka untuk umum. Malah papa gua ngebohongin kita katanya bisa salaman sama presidennya hahahaha… Mana mungkin kan… Salaman sama patungnya mungkin *kalo ada*😛

Naik MRT ke istana presidennya. Dari jalan aja udah kelihatan tuh antrian panjang orang-orang pada mau masuk ke dalem. Bikin penasaran aja ada apa sih di dalem😀

Pas kita lagi celingak-celinguk, bingung mau antri yang mana karena ada beberapa jalur, kita dideketin polisi,

“Are you from Indonesia?”

Polisinya suruh kita antri di line khusus turis. Untung dideketin polisi ya… kalo ga bingung juga antrian begitu panjang, jam berapa baru kebagian masuk ke dalem. Iseng2 gua tanya dong kok polisinya tau kita dari Indonesia padahal waktu celingak-celingkuk tadi kita ga ngomong apa2. “You wear BATIK!” hahahaha… ohh ternyata si papa pake batik jadi eye-catching pak polisinya😀

Express line ini khusus untuk turis2 aja… orang Singapore ga boleh lewat express line. Tapi biar begitu juga, ternyata banyak orang2 asing yang antrinya ga di express line, tapi antri di line yang biasa. Gua denger juga ada orang2 dari Indonesia yang antri di situ. Coba ya kalo pada pake batik hihihi…

Masuk ke dalem, bayar $1 per orang. Ini gua ga tau ya kita bayar karena kita di express line, atau memang semua harus bayar ya…
Abis bayar, kita antri masuk satu persatu discan tas2nya. Setelah scanning, baru boleh ke dalem.

PAGE ISTANA NEGARA2

Bagian dalamnya adalah padang rumput yang sangat luas… mirip kayak Kebon Raya Bogor. Sayang udara lagi panas jadi kita ga bisa enjoy menikmati jalan selangkah-demi selangkah.

Di sana ada kambing2 dan burung2 yang datang langsung dari peternakan. Kita boleh foto sama mereka tapi bayar. Gua ga tau bayar berapa foto sama kambing… kalo foto sama burung bayar $2. Tentunya gua ga mau dong ya… gua kan takut sama unggas😀

Ada penjual souvenir Istana juga seperti beach matt, topi, dan payung. Gua beli payung 1 topi 4. Beli topi sampe 4 soalnya papa mau kasih keponakannya 2, dan 1 buat papa dan 1 buat David. Malah si papa masih ngomong, “Siapa tau yang pake topi, Presidennya mau tanda tangan di topinya!” wkwkwkwk…

Yang terus si mama nimpalin sambil berbisik, “Dia lagi ngarep!” hahahahahahahahahaha…

PAGE ISTANA NEGARA3_

Setelah perjalanan agak panjang ditambah toilet Q 30 menit, baru deh kelihatan istananya yang bangunannya ga beda2 amat sama bangunan jaman Kompeni. Iyalah… namanya juga udah dibangun dari jaman penjajahan Inggris ya…

Buat masuk ke dalem Istananya, kita harus bayar 1 orang $2. Kalo mau pake Guide juga bisa tapi ada fee lagi. Alllaaaaa ga usah pake guide2 lah…😀
Di dalem kita cuma ngelihat pameran hadiah2 dari negara2 tetangga kok. Ada patung ini dari negara ini, ada lukisan ini dari negara itu, ada replika ini dari negara entu, dll. Gua cari yang dari Indonesia, tak tampak pun… Apa gua yang kurang jeli karena banyak banget orang di dalem, apa emang hadiah2 dari Indonesianya emang ga dipajang.
Masuk ke sini dilarang foto2. Bawa camera gpp tapi ga boleh foto2. Dan polisinya banyak berjaga2 di setiap titik.

Cuma sebentar muter2 di dalem Istana Negara itu. Keluar lagi deh. Buat pengalaman pertama kali oke lah… tapi next kalo ada kesempatan ke Singapore pas Istananya open house lagi, gua sih ga mau dateng lagi hehehe…

ITACHO SUSHI 8

Keluar dari Istana, cari makan di Plaza Singapura. Mall terdekat dari Istana😀
Cari2 makanan yang sreg di hati… akhirnya diputusin makan Sushi aja deh. Gua sih bukan penggemar Sushi… tapi heran keluarga gua pada doyan Sushi. Akhirnya ikutan dah…

Cari2 makanannya ini juga drama dulu deh. Tadinya kita udah lewatin dulu tuh restaurant Itacho Sushi… tapi belum diputusin mau makan Sushi. Jadi muter2 dulu, naik ke atas, turun ke bawah, sampe ga ketemu lagi yang sreg, baru diputusin mau makan Sushi.
Tapi pas mau balik ke Itacho Sushi, lupa aja dong dimana hahahahaha… Bener2 drama. Udah tadi antri toilet di Istana sampe 30 menit’an, ini cari2 Itacho Sushi juga 30 menit’an. Padahal kaki gua udah  nyut2an gara2 salah pake sandal hahaha…

Iya… dari Jakarta gua pake sandalnya salah… sandal yang gua pake, teplek sih teplek… tapi agak keras jadi telapak kaki gua sakit. Padahal David udah suruh pake sandal karet setipe Crocs gitu… gua aja yang masih bandel hahaha… Akhirnya nyerah juga kan… sakit juga kan hahaha…

Abis makan, seperti kemarin juga, papa-emak balik ke hotel mau istirahat. Gua dan David lanjut dong ke Chinatown terus mau ke Bugis Junction juga yang deket hotel. Emang rencananya abis dari Chinatown kan ada MRT Downtone 1x naik sampe Bugis tuh… terus mau ketemuan sama papa-emak di MRT Bugis gitu… biar pergi lagi bareng2 lagi ga cari2an. Kebetulan juga gua mau beli selimut bulu2 di Bugis Junction ini seperti yang terakhir gua beli.

Tapi pas sampe di Bugis, tukang selimutnya tutup… dan ternyata si papa WA kalo dia udah di MRT menuju Esplanade.
Di sini drama lagi dahhhh gara2 modem tulalit karena quota data abis dibohongin si India hahahaha…
Akhirnya SMS’an pake nomor XL ke papa… Pas udah sampe Esplanade, ehhh si papa bilang dong kalo dia ga jadi turun di Esplanade tapi di Promenade haiyaaaaaaaaaaaaaaa… Bolak-balik dah…

Ngapain ke Promenade Des? Ini si papa mau nonton akrobat hahahahahaha…

PAGE PASAR MALAM2_

Ada pesta rakyat di gelar di pinggir Marina Bayfront. Rameeeeeeeeeeeeeenya orang2 di sana berjubel. Ada bazaar makanan2, ada panggung terbuka orang nyanyi2, dan di atasnya ada tali2 dan orang akrobat. Keren sihhhh… tapi riwehhh… rame banget. Sebagian besar pastinya turis China. Sisanya turis Asia lainnya termasuk Indonesia.

Selain nonton nyanyi2, kita juga menikmati dekorasi2 yang superwah. Yang paling banyak dikerumunin orang2 adalah patung2 shio dimana dibagian bawahnya ada ramalan2nya. Gua ga percaya sama ramalan shio dan zodiak… jadi gua ga ikut baca.

Sebelah sana’an sedikit dari kerumunan ini, ada zona mainan anak2. Permainan ketangkasan yang berhadiah boneka2, dan mainan2 anaknya seperti di PRJ. Mobil2an, bom bom car, bahkan ada kora2 mini *perahu ayun seperti di Dufan*. Keren sih… sebenernya ga beda2 amat dengan pesta rakyat di sini. Cuma kalo pesta rakyat di sini tingkat keamanannya sedikit diragukan hahaha…

Ya udahlah kelar nonton akrobat dan jalan jauh dari pagi sampe kaki gua terseok2, kita pulang ke Bugis Junction buat cari makanan. Ga banyak pilah-pilih lagi karena lagi sakit kaki… langsung masuk ke Yoshinoya. David kan juga fans berat Yosinoya di sini… biar dia cobain juga Yoshinoya Singapore hahaha…

Ga lupa beli roti Cinnamon juga yang udah didiskon 50% karena udah lewat jam 8.

21 Februari 2015

Pagi2 gua ajak mama dulu ke Bugis Market. Ini salah satu tempat favorit gua dan David karena pasti ketemu aja barang murah di sini hahaha…
Bener aja… di sini Giordano murah2… mulai dari $8 sampe yang BUY 1 GET 1. Selain itu ada obralan perabotan yang bikin tangan gatel kalo ga beli. Spon2 cuci piring se pack cuma $1, talenan, sandal2, pupuran bedak, gunting kuku *busyet*,  korek kuning, sumbat botol, klip selang gas, sampe garpu kecil 3 for $1 ampunnn ga tuh. Si emak masih bilang kalo ga inget bawaan, pengen beli aneka mangkok2 dan perabot2 lainnya hahahahaha…

MIE UDANG

Dari Bugis cabut ke daerah Kovan buat makan Mie Udang Singapore, terus tungu waktu buat ketemuan sama temennya papa. Si papa diprospek MLM sepertinya. Ihhh gua sebenernya ga suka liburan disambi2 prospekan hahahaha… Tapi biarlah. Cuma menurut gua waste time aja…

Dari abis lunch itu kita tungga-tunggu waktu sampe jam ketemuan. Ketemuannya di cafe Delifrance di Post Office. Skip aja cerita prospek2annya hahahaha…

MEI HEONG YUEN DESSERT

Abis prospek baru kita ke Chinatown. Buat dessert’an. Kemarin gua & David sempet mampir ke tempat dessert ini… langganan kita di Chinatownnya, tapi tutup dia. Ya udah mumpung bawa mobil dan parkirnya di Chinatown Point, dimana dessert ini ada cabangnya, hajar dah langsung makan lagi. Di mulut sih berjanji malem ga makan lagi hahahaha…

Mei Heong Yuen Dessert

Heran gua kalo pesen dessert di sini ga pernah dapet yang enak hahaha… Terakhir gua pesan sesame juga ga enak… hari ini gua pesen mocca juga ga enak iihhh… NEXT ga pesen es begini lagi ah. Enakan pesen Cantonese Dumplingnya hahaha…
Sayang kemarin ga ada Cantonese Dumplingnya. Selama bulan Imlek, libur bikin Cantonese Dumpling😀 Ga kesampean makan Cantonese Dumpling enak jadinya hehehe…

Dan sebagia penutup hari ini adalah kita pulangnya mampir lagi ke Bugis Junction hahaha… Ini kemauan gua mau beli selimut bulu2 karena kemarin ga sempet beli dan mama mau beli Sushi discount’an di Cold Storage.
Eh tukang selimutnya masih tutup.

HOTEL 4

Tadi bilangnya abis makan dessert di Mei Heong, malem ga mau makan lagi. Kalopun mau makan, masak mie cup aja yang emang bawa dari Jakarta. Tapi donnnggg begitu ngelihat Sushi discount’an di Cold Storage, lupa dahhh tekad ga makan laginya.

Foto di atas adalah foto kita di kamar hotel ngerubungin Sushi discount’an hahahaha… SPBnya bilang kalo Sushinya fresh, dibikin dari jam 7 malam… tapi ya memang ada harga ada rasa. Nasinya ya misah2, ga liwet gitu istilahnya. Kalo di Itacho Sushi kemarin mah pulen abis. Ya iya lah… harganya aja setengahnya.DC Sushi cuma $28.99, sedangkan DC di Itacho Sushi kemarin kurang lebih $88

Makan seenaknya… tidurrrrrrrrrrrrrrrrr…

22 Februari 2015

Pagi2 sempet2in dulu ke Bugis Market dan Bugis Junction lagi. Si mama mau tuker baju Girodanonya yang kekecilan dan gua bertekad hari ini harus dapet beli selimut hahaha… Untung dapet.

 

ANTRIAN SONG FA

Dari Bugis, naik MRT ke Chinatown Point. Si papa sih pulang sebentar ambil barang buat dikasih ke temennya. Rencananya nanti malam dia ada Chinese New Year Celebration bareng temennya yang kemarin prospekin dia.

Belum ada jam 11 kayaknya… tapi antrian Song Fa udah mengular. Ada 2 antrian, antrian yang di dalem mall, 1 lagi antrian di luar mall. Gua tadinya mau ikut antri juga hahaha… mau gua bandingin antara rasa Song Fa di Singapore sama di Jakarta. Tapi David tetep maunya makan Bak Kut Teh langganan. Ya udah😀

KASUR LIPAT

Kasur yang sebelah kiri adalah papa punya yang dari malam pertama di bawa ke hotel dan ditidurin David. Kasur yang sebelah kanan adalah yang kita beli buat bawa pulang ke Jakarta. Tipenya HARD… bagus buat tulang punggung apalagi yang terindikasi ada Lower Back Pain. Gua sih ngiler beli buat mijit hihihi…

Sebenernya dari kemarin waktu kita makan dessert juga gua udah lewatin toko Sea Horse ini… tapi dia tutup dan baru buka tanggal 22. Makanya pagi2 dibela2in ke sana lagi deh. Harga mattras yang gua beli $99, ukuran single. Gua seneng deh akhirnya kesampean juga beli matrass ini. Gua ga tau di Jakarta ada yang jual ga… sempet google tapi ga ketemu.

Selain beli matrass di Chinatown Point, kita juga ke bagian souvenir2 beli kaos dan tas souvenir. Emak paling hobi belanja souvenir buat dibagi2in hehehe…

CHINATOWN POINT 2

Belanjaan digabrukin di depan Chinatown Point tunggu dijemput papa😀

NG AH SIO1Ini dia foto restaurant Bak Kut Teh favorit David. Beberapa kali terakhir kalo makan Bak Kut Teh, pasti makannya di Ya Hua. Tapi sebenernya David lebih suka makan di sini. Nama restaurantnya Ng Ah Sio Pork Ribs Soup Eating House. Sekarang2 makin banyak orang China di Singapore… makin bingung mana restaurant Singapore *maksudnya koki orang Singapore*, mana restaurant China. Kalo yang ini kata papa restaurant Singapore… tapi ga tau juga pastinya.

Lokasi restaurantnya ini deket Mustafa. Ramenya jangan ditanya deh. Kita begitu dateng langsung antri 9 nomor dulu. Busyeettt urusan makan emang paling pinter ya orang2.

PETUGAS TILANG

Sebelum makan, si papa mendadak inget kalo mobilnya belum dipasangin stiker parkir. Emang sih biasanya hari libur free parkir pinggir jalan, tapi mana tau kan… Buru2 si papa keluar pasang stiker.

Abis kita makan, pas banget kita ngelihat petugas ini lagi tilang2in mobil2 yang parkir ga pake stiker parkir. Kata papa dendanya $30. Walahhh… dapet Bak Kut Teh 3 mangkok😀

Karena hari ini hari terakhir di Singapore, dan kita juga udah kecapekan… abis lunch, kita balik ke hotel semua mau tidur siang cantik xixixi…

HOTEL 3

<Bayi gede bobo siang di matrass baru pake selimut baru hihihi… Untung gua bawa kain Bali buat alas matrassnya mengingat lantai di kamar ini ga terlalu bersih.>

Kasihan juga si David… setiap x ke Singapore, tidur di apartemen kek apa di hotel kek, tetep aja jatahnya di lantai hahahahahahahahaha…
NEXT TIME kita gantian ya Vid! Janji😀

Sore menjelang malem, kita mencar. Papa-emak ke acara Chinese New Year Celebration sama temen2 papa, gua & David ke Mustafa ambil foto counter pulsa pinggir jalan yang nakal, terus beli coklat buat oleh2 di Mustafa Center, beli minyak merah cap Kapak buat gosok2 kaki hahaha, pulangnya (LAGI-LAGI) ke Bugis Junction buat makan malam, dan jalan2 sebentar di Bugis Night Market buat cari tali rafia hahaha… Iya dong… kan matrass musti diiket2 biar gampang diangkatnya😉

Balik kamar… packing2… Sempet berdebat nih. Gua maunya beli bagasi lagi tambahin soalnya ada banyak barang titipan buat kantor baru. Tapi si David dan emak bilang ga usah. Padahal matrass aja udah 5kg sendiri… terus titipan si papa bisa 4kg sendiri lagi.

23 Februari 2015

Hohoho… saatnya kembali ke Indonesia tanah air Beta… Jakarta ibukota tercinta.

Berhubung malem udah mandi… pagi2 ga pake mandi langsung capcus ke airport hehehe… Entar aja kalo udah sampe rumah baru mandi deh.

Pas check-in bagasi… ternyata kita OVER BAGASI hahahahahahaha… Padahal udah banyak yang ga di check-in kayak coklat 2kg, selimut baru, ditambah lagi mama ada panci dari papa. Ini sampe sekarang pun belum kita buka panci apaan… gedenya segede rice-cooker😀

Yang beliin si papa sih… dan udah dibungkus rapi.

Sampe check-in counter, ternyata bagasi kita kelebihan beberapa kilo tapi dia anggap 2kg aja. Petugas counternya bilang keluarin aja barang kita 2kg… tapi masalahnya apa yang mau dikeluarin. Lah wong waktu masukin tasnya terbalik2. Semua tas gede udah masuk duluan, sisa tas kecil yang didalemnya cuma ada beberapa baju dan obat titipan. Obatnya ga mungkin diangkat terus di hand-carry masuk cabin. Jadi emang udah ga ada pilihan lagi… KELEBIHAN 2 KG dan harus bayar kelebihannya hiks…

Aduh kita ini banyak orang tapi ga ada yang ngeh satu sama lain. Harusnya barang2 berat dan yang ga mungkin masuk cabin dulu yang dicheck-in’in. Matrass dulu, tas isi obat dulu, baru sisanya tas baju. Jadi kalo over kan tinggal buka ambil sebagian. Ihhh nasiiiibbb nasiiibbbb… Akhirnya kita harus bayar 2kg @$23 = $46. Huaaaaaaaaaaa bisa buat makan Bak Kut Teh di Balestier 1x lagi…
Hadooohhh ini judulnya impas. Impas ga pake extra matrass di hotel, uangnya dibuat beli matrass dan kelebihan berat. Haduuuhhh…

Tapi biar gimana juga kita senang2 aja kok hehehe…

Sebelum ke Imigrasi, panci gua discan sama petugas di sana, terus sambil ketawa si petugas bilang, “Semua orang pulang dari Singapore beli pot. Emang di negaranya ga ada pot?” hahahaha…

Bye Bye Singapore!
Next kalo ada kesempatan jalan2 lagi, gua mau banyakin foto gua ah hahaha… Abis ini secara gua yang foto2, ga tampak foto gua satu pun hahaha…