Masih inget ga di quiz yang dulu gua pernah minta ide mau bikin posting’an apa xixixixi…

Maap nih baru sekarang gua kerjain.

Yang pertama x mau gua post adalah PASAR, as requested by Amey. Eh sebenernya Amey bukan request pasar sih… tapi dia request interaksi sosialisasi gua sama para tukang jualan hahahahahaha… dan berhubung gua sering banget ke pasar, gua mau post tentang pasar.

Kebetulan akhir2 ini, gua agak2 gimana gitu sama pasar. Agak2 ngerasa di-lebay-in dan di-kepo-in sama 2 orang… bahkan gua agak2 ngerasa di-bully gitu.

Yuk ceritain satu2😀

1. Miss Pasar / Nyonya Pasar / Preman Pasar / Cuma tau pasar doang / dll

Kalimat yang keluar dari temen gua. Sebenernya gua cuma anggap ini becandaan selintas aja. Tapi berhubung lagi post tentang pasar, sekalian dahhhh…

Gua koq ngerasa yang ngatain gua ini aneh ya. Please deh normal dan standard banget kan emak2 ke pasar. Tetangga2 rumah gua aja setiap hari ke pasar koq. Gua sering banget ketemu. Setiap gua ke pasar di jam yang sama, pasti gua ketemu dengan mereka2 juga yang lagi mau atau baru pulang dari pasar. Padahal mereka2 itu ga jualan di pasar.

Cuma ya… kita2 ini *maksud gua, gua dan tetangga2 gua yang rumahnya deket ke pasar*, menurut gua ini adalah satu keuntungan buat ibu2 RT yang sempat ataupun ga kerja. Kita ga perlu timbun2 stock makanan di kulkas. Anytime lu mau masak apa, anytime lu tinggal ngacir ke pasar. Bahan makanan yang lu dapet selalu FRESH. Ga perlu simpen2 sayur di kulkas sampe layu terus akhirnya ga jadi dimasak, malah dibuang. Ga perlu kelupaan bekuin santan kelapa yang bikin tuh santan bau tengik. Cabe2 ga perlu sampe kering2 gepeng di kulkas, daun salam ga perlu sampe hitam2, bawang ga perlu sampe tumbuh2, toge pendek yang buat  rawon ga perlu sampe tumbuh jadi panjang, tahu air putih dan bakso ikan ga perlu sampe berlendir karena kelamaan direndem air biar lebih awet di kulkas, belum lagi resiko mati listrik… daging2 di freezer pada bau, dll dahhh… Atau pas udah stock bahan masakan, eh tau2 ada aja acara jadi ga bisa masak.

Ahhh… kalo kita harus melihat sisi positif dari semua hal, deket pasar ini kan suatu berkah tersendiri kalo boleh gua ngomong😀

Tentunya gua maklum ga semua orang sempat ke pasar. Yang kerja, yang urus anak2 mau sekolah, yang pasarnya jauh dari rumah, yang ngerasa ga bisa nawar, yang ngerasa ga bisa milih2 bahan yang baik, yang punya ART sehingga ARTnya aja yang ke pasar, yang ga tahan gerah, yang ini yang itu. Tapi sekali lagi, kalo kita bisa sering2 ke pasar dan menikmati “keuntungan2” seperti yang gua sebutin tadi… kenapa harus ada sebutan miss pasar, nyonya pasar, preman pasar, dsb buat gua? Sekali-dua kali becandaan sih gpp… tapi kalo setiap x ada ngomongan tentang pasar, selalu nyangkutin gua ke sana? Ke laut aja dah lu!

*Katanya dianggap becandaan selintas Des, kok jadi es-mo-si sambil minum es-kelapa Des? xixixi…*

2. Ritual Elus Perut

Ada 1 tukang jualan aksesoris, kosmetik, dan strawberry. Strawberry yang dia jual cukup oke… dan gua sering beli strawberry dia buat infus water, buat campuran juice, buat puding, dll.

Si penjual ini mbak2 yang umurnya di bawah gua. Dia udah punya anak 3 atau 4 deh gua ga inget. Belakangan ini dia bilang dia sudah terlambat mens dan dia bilang dia hamil *walaupun dia bilang ke gua kalo dia belum ke dokter*. Yang mengganggu adalah… semenjak dia mengaku hamil itu, pas ketemu gua, dia deketin gua terus elus2 perut dia sambil ngomong, “Biar ga jadi deh… biar ga jadi… biar pindah ke enci aja… biar pindah ke enci aja!”

Sekali dua kali gua anggap ini sebentuk “DOA” dari orang kurang sekolah. Maaf bukan gua arogansi plus sombong. Menurut gua, apa yang dia ucapkan adalah kutuk buat anaknya *kalo emang dia bener hamil*. Dan bagaimana mungkin kutukan bisa pindah jadi berkat? Tapi gua hargain niat tulus dia yang maksudnya pasti ngedoain gua.

Hhhhmmmm… lain cerita kalo hampir setiap x ketemu gua, dia ber-ritual begitu. Elus2 perut… biar ga jadi… biar pindah. Alamakkk… mendadak gua ngerasa di-bully! Mungkin emang gua yang sensitif aja… tapi gua bener2 ngerasa ga nyaman. Sampe2 gua ngomong dalam hati, sekali lagi dia ber-ritual begitu, gua semprot deh hahahaha…

3. Udah Isi

“Jang, bawa daun katuk?”

“Besok ya saya bawain. Koq cari daun katuk? Udah isi?”

Lahhh emang cuma orang isi doang yang boleh makan daun katuk? Setiap x gua beli daun katuk, misalnya seminggu sekali, seminggu sekali itu pula dia tanya, “Udah isi?”
Capedeeeee…

Tapi si Ujang ini pernah gua tegor sih… dan gua bilang kalo gua ga nyaman dengan pertanyaan udah isi udah isi itu. Sekarang dia udah ga begitu lagi.

4. Job Seeker

Ada 1 tukang jualan… kalo ketemu gua suka tanya, “Ada lowongan ga?”
Si penjual ini udah tua… udah punya cucu. Anaknya kerja di salah satu perusahaan swasta jadi tehnisi. Entah kenapa sering banget minta lowongan ke gua buat anaknya itu. Gua sempet kasih no telepon temen gua yang emang cari karyawan… tapi si bapak ini ga mau. Maunya anaknya kerja sama gua titik hahahaha…

Aduhhhh gua udah bilang kalo gua ga ada lowongan. Yang sekarang aja pada mau disortir😀 ehhhh dia tetep tanya2. Sebentar2 tanya lowongan… sebentar2 tanya lowongan hahahaha…

Hmmm… sebenernya kalo ada hal2 yang mengganggu begini, suspect gua cuma 1. Emak gua. Si emak kan di pasar mulutnya agak2 gimanaaaaa gitu. Suka ngobrol2 gosip2… yang tanpa sadar jadi bocor alus terus keluar deh hal2 yang menurut gua seharusnya ga diceritain😀
Susah juga kalo mau rubah kebiasaan emak gua. Ibarat pohon mah… udah tumbuh 60 tahun lebih. Dibengkokin, dia jadi patah hahahaha… Jadi yaaaa gua terima aja dah😀
Selama ga ganggu kayak ritual elus perut di atas, rasanya gua masih bisa santai.

Tapi tapi… apa dengan hal2 di atas gua jadi males ke pasar? Ya ga dongggg hehehe… karena selain di atas, ada juga koq pedagang2 yang baik2 dan menghibur di pasar😀 salah satunya ya…

5. Caleg Gagal

Ini tukang ojek konon katanya baik orangnya. Gua sih belum pernah pake jasa dia. Tapi tetanga2 dan kenalan2 gua di pasar pada ngomong begitu. Katanya ga dibayar juga mau kalo pake kata “tolong”. Boleh juga nih gua mintain tolong hahahaha…

Yang lucu… si tukang ojek ini orangnya suka ngebayol. Gua pernah lihat dia becandaan sama nenek2 pelanggan dia.

Nenek : “Hati2 lu jangan ngebut! Gua jatuh tanggung jawab lu!”

Temennya si Tukang Ojek : “Hati2 lu! Barang antik tuh! Gampang pecah!”

Tukang Ojek Caleg Gagal : “Barang antik-barang antik! Perawan nih!”

Yang gua heran, si nenek malah ketawa tergelak2 hahahahahahaha…

Cerita lain gua pernah ketemu si tukang ojek ini pas gua lagi beli kue jajanan pasar. Dia samperin, “Ci, udah ga usah bayar… biar gua yang biyarin!”

Gua : “Ngapain cuma biyarin! Bayarin sekalian!”

Dia : “Gampangggg… hitung aja, entar gua kasih ‘ncek.” —> ngomong ‘nceknya seolah2 ngomong cek. Jadi kan kalo orang2 suku tertentu, suka tambahin huruf ‘en’ kan di depan kalimat. Misalnya itu jadi ‘entu’, sana / sono, jadi enoh.

Si Penjual Kue : “Belagu amat lu pake cek segala…”

Dia : “Gua ga bilang cek… gua bilang ‘encek. Pilih aja mau encek-encek yang mana, biar dia yang bayarin!”

hahahahahahahahahahahaha…

Saking seringnya dia ngebanyol sampe2 dikatain orang, “Stress amat nih orang… caleg gagal sepertinya!”

Begitu deh interaksi2 gua dalam 1 komunitas tradisional. Kalo kalian bagaimana? Apakah suka berakrab2 sama tukang jualan langganan? Atau cuek?