Lapangan rumput, kambing, dan warung…
adalah 3 hal yang biasanya gua pake buat ancer2 kalo ada yang tanya lokasi kantor gua *ga keren emang!*😀

Depan kantor gua ada lapangan rumput yang konon katanya dari 30 tahun yang lalu site plan’nya akan jadi jalan utama… tapi s/d gua 30 tahun lewat begini, tuh lapangan rumput tetep aja begitu2 doang.

Lapangan rumput yang setiap harinya menjadi lahan buat kambing2 merumput hehehehe…
Ini mendingan loh kambing doang… dulu mah ada kerbau segala. Tapi sama warga diprotes karena kerbau kan kalo pupup berecetan di jalanan. Kalo malem2 gelap, kendaraan2 bahkan orang jalan, sering kena jackpot jadinya😀
Akhirnya kerbau terusir… tapi kambing masih bertahan.

Udah kayak suasana di perdesaan emang. Sampe2 ya… di sini kan banyak kereta odong2 tuh jalan angkut anak2 terus muter2, mereka tuh sampe2 lewatin lapangan rumput ini… terus berhenti sebentar. Catet! Berhenti sebentar coba! Buat apa?

“Ya… ada yang mau foto2 kambing? Silahkan… tapi ga usah turun dari kereta! Ga ada yang mau? Oke lanjut jalan ya? Dadaaaahhhh kambing…”, terus anak2 itu pada dadah2an ke kambing —–> eh sumpe kagak lebay. Gua lihat & denger sendiri si abang odong2 ngomong begini ke anak2 yang dia angkut hahahahahaha…

Lain pola abang odong2, lain pola si kambing sendiri. Saking seringnya gua ngelihatin kambing, gua jadi tau kalo kambing itu “inget temen inget saudara”. Karena keasyikan merumput, ga jarang ada 1 kambing yang suka ketinggalan. Begitu si kambing sadar dia terpisah, dia bakal mbeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeekkkkkkkkkkkkkkkkkkkk kenceng2 panggil2 rombongannya. Dan gua perhatiin, si rombongan yang denger, pasti bales mbekkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk kenceng banget. Dan biasanya si rombongan berhenti jalan sampe kambing terpisah tadi denger mbekkk2annya dan bisa lari ke arah sumber suara rombongan xixixixi…

Lain hari gua perhatiin giliran kambing emak yang mbekkkk2an cariin anaknya. Terus pola jalannya juga berbeda antara kambing emak dengan kambing jantan atau anak2 kambing. Biasanya kambing emak jalan pelan2 di belakang… kecuali kalo lagi ketemu anjing. Biasanya si kambing emak malah jalan lebih dulu terus berhenti di deket si anjing… kasih kesempatan anak2 kambing jalan dulu, abis itu baru si emak jalan lagi. INI SERIUS xixixixi…

*Lah koq jadi keasyikan bahas kambing*😀

Ada 1 bapak pengembala kambing ya gua kenal. Gua sering lihat si bapak ngangonin kambing2nya. Eh iya, kambing2 yang suka merumput di sini bukan cuma punya si bapak. Ada juga kambing dari owner lain. Malah ada kambing2 yang bisa merumput tanpa diawasin hahahaha… Konon kata si bapak, yang punya tuh kambing orang “pinter”. Pernah ada yang coba2 malingin kambingnya, tapi ga lama si maling sakit keras dan hampir meninggal katanya. Akhirnya kambingnya dibalikin. Ini sih cerita punya cerita… jadi gua ga tau kebenarannya😀

Selain kambing, ada juga warung2 tenda di pojok lapangan. Tadinya yang jualan cuma beberapa doang… tambah lama tambah banyak dan mulai pasang2 tenda permanen. Gua pernah tanya ke beberapa pedagang waktu gua lagi makan di situ, mereka bayar berapa buat jualan di sana? Tukang bakso yang gua tanya bilang, dia bayar 4j ke RW. Dengan kata lain, berjualan di situ adalah atas seijin RW… walaupun lapangan hijau itu ada yang punya *katanya yang punya PT. MD*.

Gua & para penghuni di sini apalagi karyawan2 kantor sih seneng2 aja soalnya menu makan siang kita jadi variatif xixixixi… Beberapa siang yang lalu, pas lagi di tukang siomay, gua ketemu sama si bapak pengembala kambing. Kebetulan udah lama gua ga lihat dia…

BTW… yang jualan siomay ini, suaminya masih besanan sama ie2 gua… jadi dibilang masih saudara sih ya iyaaa… walaupun jauh banget. Apalagi orang Betawi kayak gua, dikit2 saudara dikit2 saudara hihihihi…

“Eh Bapak… udah lama ga kelihatan… udah ga angon kambing?”
“Udah ga Neng. Kambingnya udah dibawa anak saya yang bontot ke Jawa. Dia dapet orang Jawa. Kapan tuh kambing juga asalnya dari dia…”

“Ohhh gitu. Tumben nih Bapak beli siomay? Kata Bapak anak Bapak jualan siomay… kok masih beli di sini? Belum bosen nih makan siomay?”
“Lah pan ini yang jual anak saya Neng. Si El… Neng masih sodaraan kan sama suaminya El? Kita jadi sodaraan nih Neng.”

Hihihihihihihi… ohhhhh ternyata si bapak masih saudara2an juga judulnya sama gua ya hihihihihihihi… Baruuu tauuuuu…

Ah… tapi warung di pinggir lapangan hijau ini udah cari cerita kemarin2. Pas kemarin, pagi2 menuju siang, gua lihat ada banyak Satpol PP lagi bongkar2in tenda2 permanen mereka. Sampe kaget gua…

SATPOLPP11

Gua dan si emak yang makhluk kepo se-Cengkareng ini ga mau ketinggalan dong hihihi… Gua samperin tuh salah 1 Satpol PP yang tampangnya senior. Gua tanya kok dibongkar?

“Ada laporan biasanya Bu… dan kita dapet perintah dari atasan harus bongkar. Kalo kita ga bongkar, nanti kita kena sanksi!”

Gua ga tau maksudnya laporan dari siapa… karena dari cerita orang2 kemarin… kalo pemilik lahan yaitu PT. MD kasih ijin mereka berjualan di sana. Kayaknya RW’nya juga setor atau gimana, gua ga tau. Dan perwakilan dari PT. MD kemarin dateng juga katanya.

Mungkin otak gua ga sampe atau gimana… gua cuma bingung aja… kalo PT. MD udah kasih izin berjualan di lahan dia, terus kenapa dibongkar? Siapa lagi yang berhak complain kalo bukan si pemilik lahan? Kalo versi temen gua sih berjualan kan perlu izin. Dan kalo dianggap mengganggu, boleh dibongkar.

Terus ada ngomongan lain yang beredar… yaitu RW’nya ga setor ke PT. MD. Jadi PT. MD yang suruh bongkar.

Ada lagi ngomongan yang lapor pasar sebelah. Di daerah gua ini emang ada 2 pasar. Pasar tradisional dan pasar modern. Yang pasar modern tuh sepi banget deh… dulu2 waktu baru buka juga sempet ribut antar pedagang. Pedagang2 yang jualan di pasar tradisional ga boleh pindah ke pasar modern. Kalo pindah, lapaknya yang di pasar tradisional dihancur2in. Ya… emang menurut gua, pasar modern kurang simpatik juga pendekatan ke para tukang jualan di pasar tradisional sih. Mustinya mereka hire emak ya hahaha…

Karena sewa kios dan lapak di pasar modern lebih mahal, para pedagang juga ogah jualan di sana. Otomatis para pembeli juga ga ke sana karena sepi dan belum komplit. Akhirnya di depan pasar itu dibuka tenda2 foodcourt gitu. Tapi jualannya cuma boleh sore aja… dan tentunya ada ongkos sewa yang lumayan. Nah… para pedagang makanan itu akhir2 ini bersekongkol mau pindah ke lahan rumput kelolaan RW ini. Udah dibagus2in sih… tempat lapaknya udah disemen, udah dipasang tenda permanen… eh sekarang dibongkar. Jadi ada isu yang lapor tuh pasar modern. Tapi ga tau lah yaaaaa…

Ya udah lah… yang jelas kemarin ada yang bilang, “Boleh kok jualan lagi, tapi jangan pasang tenda permanen. Pake bambu2 dan tenda2 terpal aja gitu…” —–> iya juga ya… soalnya warung rokok di lahan yang sama ga dibongkar tuh.

* * *

Emak : “Pak, entar kalo aku mau makan siang dimana dong belinya? Dibongkar gini…”

“Tempat lain aja Bu…”

“Pak, gerobak2 dan besi2nya jangan diangkat Pak… kasihan mereka Pak…”

“Ga diangkat kok Bu… tuh sudah diambil sama yang punya…”

Dan tau2 ada bapak petugas dateng juga bawa camera, “Bu… mau sekalian saya foto2 ga? Nanti judulnya adalah korban pembongkaran?”

“Ehhh ga mau atuh Pak. Kecuali kalo judulnya Pembeli yang Protes karena Kehilangan Bakso Terenak se-Cengkareng baru mau!” —> ini sih jawaban gua hahahahaha…

=))

SATPOLPP21<Setelah pembongkaran>