Kali ini gua mau cuap2 tentang Go-Jek😀

Gua lagi ketagihan ber-gojek ria nih saudara-saudara! hehehehehehe…
Sebenernya install app gojek di HP sih udah lama… cuma pernah gua un-install lagi secara tarif (normal)nya yang lumayan mahal menurut gua. Tadinya kan gua install buat kirim2 puding. Tapi setelah gua banding2in, ternyata malah lebih murah tarif kurir khusus makanan gitu😀

Terus pas gojek bikin promo ceban kemarin, gua juga install lagi. Tapi kembali gua un-install soalnya apa hayo tebak? Soalnya gua ngerasa susah pake app-nya hahahahahaha… Dasar gua gaptek ya!

Tapi akhirnya bulan kemarin gua install lagi donnnkkk… ini sih gara2 (lagi2) tergoda sama tarif cebannya dan pengalaman temen2 gua yang pada puas pake gojek hahaha… dasar galau😀

Pertama x panggil gojek, gua panggil buat anterin gua dari rumah ke Jalan Biak. Apa mau dikata dipanggil berkali2 (di-retry2 soalnya can’t find driver statusnya), ehhh si abang gojek tak kunjung ketemu yang mau anter gua😀 Ini mah sebel deh… apa gara2 gua panggilnya pas hari Sabtu jadi rame… apa gara2 rumah gua yang agak mojok ya jadi abang gojeknya belum banyak. Tapi akhirnya hari Sabtu itu gua pergi-pulang ga jadi pake gojek deh. Baru beberapa minggu kemudian, tepatnya hari Senin tanggal 29 Juni kemarin, baru gua berhasil pake jasa gojek.

Gua panggil gojek sekitar jam 10-an. Pertama panggil, ga dapet abang gojeknya. Baru pas coba kedua, baru muncul notifikasi kalo abang gojeknya ketemu. Lengkap dengan nama, nomor HP, dan fotonya. Ga lama kemudian juga si abang gojek telepon gua buat konfirmasi.

Harus diakui pake gojek itu menyenangkan. Yang jelas ga perlu tawar-menawar tarif sama abang ojek biasa yang konon suka pasang harga ga kira2. Terus keuntungannya, si abang gojek dateng ke tempat kita cepet banget… ini sih karena para abang gojek itu juga pake aplikasi dimana kalo ada yang panggil dan si abang ada di lokasi terdekat, bisa langsung confirm. Jadi ga pake bete tunggu lama2.

Lanjut cerita, setelah puding gua di pick-up, dalam waktu 1 jam udah sampe ke penerima di Kuningan. Ini karena gua baru pertama x panggil, gua jadi bingung bayarnya gimana. Gua waktu booked di app, gua pilih bayar pake gojek credit… tapi setelah si abang sampe, kok credit gua ga berkurang. Jadi gua tanya ke si abang apa gua bisa bayar cash aja?

Si abang cuma bilang boleh aja mau cash ke dia, boleh juga pake gojek credit. Tapi karena baru pertama kali (baca: gua belum berpengalaman), dan si abang juga ga kasih penjelasan apa2, akhirnya gua bayar cash lah.

Abis si abang berangkat, baru gua telepon ke CS gojek… dan ternyata emang saldo credit gua ga berkurang. Baru berkurang nanti kalo paket sudah terkirim (atau kalo penumpang sudah terantar), si abang pencet “COMPLETE” di app-nya, baru saldo gua berkurang. Halaaaahhh harusnya si abang tau dong ya masalah begini. Jadi kan gua ga kebingung2an hahahaha…
Tapi saldo gojek gua bisa diclaim, dan ga jadi dipotong.

Puas pake gojek di kali pertama itu, jam 3 sore gua iseng panggilin gojek lagi buat jemput mama gua dari dokter gigi di Jembatan Lima. Ini karena gua belum pernah panggilin buat orang lain, akhirnya pas di kolom alamat tujuan, gua masukin selengkap2nya nama calon penumpang, nomor HP, dan note2 buat si abang gojek.

“Tolong jemput ibu saya di dokter gigi bla bla bla bla bla bla. Nama ibu saya: Ibu A, nomor HP 123” xixixixi… komplit dah. Ternyata bisa dan malah cepet abangnya sampe ke lokasi dokter gigi.

Oh iya… sepanjang perjalanan si abang gojek, kita bisa lihat di GPS ya… si abang udah sampe mana, dia lewat mana, dll.

Gua tanya mama gimana pengalaman pertama naik gojek?
Dijawab: “Abangnya ramah… mama ditawarin pake pelapis rambut baru pake helm, sama ditawarin masker. Terus abang gojeknya minta mama jangan turun di deket pangkalan ojek karena ojek2 biasa suka marah2, ada yang diteriakin, ada yang disambit. Abangnya juga rapi dan ga bau… tapi jalannya ngebut juga ya…”

hehehe…

Hari ini gua udah panggil gojek lagi, ini buat kirim puding lagi. Ga kerasa udah beberapa x gua panggil2 gojek. Lagi demen2nya nih gua. Malah gua jadi bantuin temen gereja gua juga panggilin gojek buat pick-up barang dari Mangga Dua, anter ke Semanan😀
Juga panggilin gojek buat beli makanan dan kirim ke kantor David hehehehe…

Hasil ngobrol2 sama abang gojek, sebelum jadi driver gojek begini, kerjaan mereka apa… dan sekarang mereka full time atau ada kerjaan lain juga?
Semua yang gua panggil, mereka dari profesi yang berbeda2. Ada yang full time di gojek, tadinya sopir taksi, ada yang kerjaan utamanya Tehnisi TV Kabel tapi sambilan di gojek, ada yang masih kuliah, ada yang emang tadinya tukang ojek juga sekarang full time di gojek. Dari berbagai profesi intinya ya… dan semua yang gua tanya kenapa joint gojek, semua jawab, “Penghasilannya cukup bagus.”

Tapi sekarang2 ini, semenjak gojek udah tambah dikenal orang, sekarang panggil abang gojeknya jadi lebih susah nih😀
Kayak gua tadi sore panggil buat beliin makanan dan kirim ke kantor David xixixi… ga dapet abang gojeknya. Iya sih… promo ceban-nya emang menggiurkan banget kan. Kita bisa kemana aja (asal dalam radius 25 km), cukup bayar ceban doang. Gimana ga menggiurkan coba! Lah gua keluar kompleks sini aja ke halte busway, pake ojek biasa, abangnya minta ceban juga. Ini dengan ceban bisa sampe Kuningan😀

Ya… semoga armada gojeknya ditambah deh. Semoga makin banyak yang bergabung jadi driver gojek, khususnya abang2 ojek pangkalan. Lahhh ngelihat mereka tiap hari nongkrong, ngopi, main kartu, malah tiduran di pangkalan… tapi giliran kita panggil dan tawar2, mereka kesannya jual mahal uugghhh…

Oh iya, semoga app gojek lebih disempurnakan lagi juga😀 biar ga terlalu susah gitu proses booking-nya.

Yuukkk cobain gojek’an. Kalo ada yang mau pesen puding ke gua… monggo yaaa mumpung gojek ceban hehehehe…

Buat yang baru install gojek, masukin REFERRAL gua: 25695077. Langsung bisa dapet gojek credit 50,000 loohh…😉