Tags


Seperti yang gua tulis di status FB… kalo saat ini gua sedang terkena Bell’s Palsy sebelah kiri😦

Sebelumnya… sedikit banyak gua udah tau sih apa itu sakit Bell’s Palsy soalnya paman gua pernah kena dulu. Kalo menurut orang2… BP itu disebabkan oleh semburan angin pada 1 sisi wajah aja. Bisa dari AC dan kipas angin ruang, AC kendaraan, maupun angin pada saat kita naik motor. Emang denger2 sampe saat ini belum ada kepastian penyebab BP itu apa.

Dari hasil googling2 dan tanya2 dokter sih, BP bisa disebabkan oleh virus juga. Virus Herpes. Busyettt… perasaan dulu gua pernah kenalan sama virus Herpes deh… ehhh kok sekarang dia muncul lagi hahahahahikss… *tertawa dalam kesedihan*

Konon kondisi tubuh kita yang sedang ga fit… adalah sangat rentan kemasukan virus. Dan ini yang rasanya terjadi sama gua.

Paparan AC di kamar dan di kantor selama ini menurut gua fine2 aja. Ga kesembur koq gua. Yang jadi tersangka utama adalah karena gua kurang istirahat aja akhir2 ini… ditambah kecanduan tablet yang secara ga sadar bikin mata lelah dan posisi kepala begitu2 aja… ditambahhhhh *ini yang paling fatal menurut David* gua juga kecanduan air essssss!!!!!!!!!!!!!!

Pagi-siang-sore-malem… tiada hari tanpa minum air es. Dari mata melek sampe mata sayup2. Ohhh mamaaaaa… walaupun dokter bilang bukan dari situ penyebabnya, tapi dakuuu kapooookkkkk…

Gejala awal yang gua rasain adalah mata kiri gua lelah dan migrain berkepanjangan di sebelah kiri. Semua serba sebelah kiri. Gua udah berpikir mau periksa mata… tapi terus gua ngerasa telinga kiri gua juga kayak kemasukan air. Berdengung sih ga… cuma bindeng2 gimana gitu. Gua coba test apa gendang telinga gua rusak ga dengan cara tutup hidung tutup mulut terus buang nafas kenceng2… ternyata ga ada masalah di sana menurut gua.

Ga enak pada mata, terus lanjut ke telinga, terus gua ngerasa kaku2 di rahang kiri, ga bikin gua mengurangi aktivitas gua. Gua tetep berpikir ini gua harus periksa mata dan mungkin THT tapi kapaannnn… kapannn kapannn…😀

Puncaknya hari Sabtu malem tanggal 15 Agustus waktu gua sikat gigi. Ealaaahh gua ga bisa kumur2. Air bocor aja gitu keluar dari mulut. Gua coba sikat gigi ga ada masalah. Yang masalah cuma ga bisa kumur2… alias gua ga bisa kembung2in mulut. Bibir terasa tebel…
Oonnya gua masih ngerasa gua cuma panas dalem abis makan Songfa Bakuteh di CP wkwkwkwkwkwk…

Gua malah tempel2 koyo di wajah sebelah kiri gua. Di pelipis… di samping mata juga… dan ditengkuk.

Besoknya hari Minggu tanggal 16 Agustus, gua masih ga bisa berkumur. Dan mata gua pedessss banget. Gua kira gara2 uap panas koyo yang masuk ke mata. Bener2 belum berpikir gua kena BP. Gua mikir gua kena gondongan/bengok malah hahahaha…
Gua pakein Hao Fung San di area gigi dan gusi gua sebelah kiri… dan oonnnnnn dijeeee gua malah masker mata pake ketimun beku dan kompres wajah pake es batu hahahahahahahahahahaha…

Sore2 David lihat mata kiri gua ga bisa ngedip. Disitu gua baru ngerasa ada something wrong. Gua coba gerak2in mulut dan emang kaku sebelah.

Besoknya hari Senin tanggal 17 Agustus, gua ke IGD sebuah RS swasta. Dokter jaga menjelaskan kalo kasus kaku wajah kayak gua kemungkinan 2 hal… Bell’s Palsy… atau stroke. Gua disaranin CTScan tapi gua ga mau. Sebenernya dokter condong ke BP karena anggota tubuh gua sebelah kiri sehat bugar. Guapun ga mengalami kelemahan tenaga. Gua di rumah masih cuci2 piring juga hahaha…

Setelah diperiksa2, dokter berkesimpulan gua BP karena virus. Gua dikasih vitamin syaraf, obat nyeri, dan obat tidur yang cuma boleh diminum kalo perlu. Gua juga dikasih air dan kasa buat tutup mata kalo tidur malem biar ga kemasukan benda asing.

“Saya perlu fisiotherapy ga Dok?”

“Sebenernya BP itu bisa sembuh sendiri Bu. Dalam 3 minggu biasanya sudah sembuh. Fisiotherapy juga menurut saya ga terlalu bantu. Ini saya kasih obat aja… kalo dalam 4 hari ga ada kemajuan, Ibu balik lagi baru fisiotherapy.”

Pulang ke rumah, temen gereja gua anjurin gua langsung akupuntur di sinshe deket rumah. Gua juga denger2 cerita kalo BP bisa lebih cepet sembuh dengan akupuntur. Jadi dia anterin gua ke tempat akupuntur.

Sinshenya langsung bilang kalo gua kena angin 1 sisi. Terus badan gua dipencet2 dan dibilang mau di-kop. Gua disuruh duduk dan punggung gua mau di-kop.

“Ini SAKIT ya. Kalo mau teriak, teriak aja yang kenceng. Teriakin apa aja terserah.”

Dan abis ngomong gitu, alat kop langsung ditempel di badan gua… diputer2 sebentar… terus astagaaaaa ditarik turun naik di badan gua.

Sontak gua teriak2 dan jerit2 sekuat tenaga. SAKKKIIIIITTTTTTT SEEEKKKAAAALLLLIIIIIIIII!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
Dan ga cuma 1 tarikan pula… ada 6 titik di badan gua yang ditarik turun hiks…

image

Yang kerokan melintang kecil2 itu David yang kerokin beberapa hari yang lalu. Hasil si sinshe yang vertikal. Ada 2 lagi di tangan kiri dan kanan. Sinshe bilang gua udah kena angin tahunan hiks…

Sakitnya jangan ditanya deh. Gua ga mau lagi hiks…
David aja sampe panik lihat gua teriak2 begitu. Dan dia sampe keluar keringet dingin juga.

Abis di-kop, gua di-akupuntur. Bagian belakang sekitar leher… lalu bagian depan di wajah kiri dan tangan kiri dan kanan. Standard sih rasanya… cuma yang ga enak ya di-kopnya aja. Mana pas lagi di-akupuntur, eh mati listrik hahahaha… untung pas kelar. Gua dijadwalin 2 hari lagi balik sih… tapi gua ga mau.

Sakit di-kop masih terasa sampe saat ini. Setiap x gua batuk😦

Malemnya gua BBMan sama Selvi dan Elisa. Dari Elisa gua dikasih tau kalo sakit BP itu berkejaran dengan waktu. Harus segera ke dokter syaraf dan minum obat steroid. Kalo ga, sembuhnya bisa lama. ‘Duhhh untung gua BBMan sama Elisa… kalo gaaaaa… apa jadinya gua baru balik ke dokter syaraf setelah 4 hari dong? DAN ITU UDAH TERLAMBAT!
Kok dokter jaga IGD kemarin terkesan gampangin aja sihhhhhh hiks…

Besoknya tanggal 18 Agustus, gua dianter temen gua ke klinik buat minta rujukan BPJS ke dokter syaraf. Tapi nyebelin ternyata ga boleh dirujuk alias harus diobatin di klinik itu. Ga mau ambil resiko, gua capcus aja deh ke RS. Hermina Daan Mogot minta konsultasi ke dokter syaraf.

Dokter syaraf cek apakah gua BP ataukah stroke. Wajah gua dicolek2 tissue dan tanya apakah rasa kiri dan kanan sama —> sama.
Telinga gua dikasih denger2 suara… apakah sama kedengeran di kiri dan kanan —> sama.
Tangan gua disuruh rentangkan ke depan sambil menutup mata… gua disuruh keluarin tenaga tahan tangan dokternya… mata gua disuruh kedap-kedip… mulut gua disuruh gerak2… dan hasil test itu semua adalah gua kena Bell’s Palsy… yang syukurlah masih ringan karena mulut gua ga sampe mensong. Kalo gua diem, orang ga tau gua lagi kena BP. Dari makan-minum pun gua ga terganggu. Cuma bicara dan ketawa terlihat kaku sebelah, mata kedip lambat sebelah, dan alis susah terangkat sebelah.

“Pasien BP harus segera ke dokter dalam 3 hari Bu. Karena masa emasnya sekitar 3 hari sejak gejala terasa. Sembuhnya jadi lebih cepat. Ibu saya kasih obat dosis tinggi untuk ngejar kesembuhan di masa emas ini ya… dan Ibu harus fisiotherapy dan rajin2 senam muka di rumah.

Ada pasien saya sudah parah Bu… mukanya sudah mensong dan sudah terlambat juga berobat. Tapi dia semangat olahraga muka, fisiotherapy, kompres air hangat, sekarang sudah sebulan dan wajahnya sudah ga kelihatan BPnya. Apalagi Ibu ini masih ringan. Jadi semangat ya Bu. Sering2 kunyah2 permen karet juga…”

Lalu gua diajarin senam mukanya gimana… dan gua dikasih tau cara minum obatnya juga. Obat yang harus gua konsumsi dalam dosis tinggi adalah Lemason (steroid). Hari pertama gua minum 2 x 2 tablet @16gram. Lalu besoknya juga… hari ketiga dan seterusnya dikurangi bertahap sampe tinggal yang 4 gram. Hari kesembilan STOP. Selain itu gua dikasih vitamin syaraf Lapibal, diminum 2 x 1 kapsul, dan Acyclovir (obat radang) yang diminum 5 x 2 tablet. Duhhhh…

“Dok kapan saya kembali lagi?”

“Dalam 2 minggu sejak hari Sabtu… kalo ga ada perubahan, kembali ke sini untuk pemeriksaan syarafnya. Tapi kalo ada perubahan, ga usah kembali. Lanjutin aja fisiotherapynya. Yang sabar ya Bu… 80% penderita BP kembali normal 100% kok.”

Begitulah akhirnya… untung ketolongan juga gua keburu ke dokter syaraf ya…
Malemnya gua dianter David fisiotherapy di klinik deket rumah gua. Sengaja gua pilih yang deket rumah karena harus bolak-balik tiap hari.

Nyaman juga di fisiotherapy… tapi amit2 ga mau lagi2 kena BP. Muka sebelah kiri gua disinar, terus dipakein alat setrum2 di beberapa titik di wajah gua. Setrum kedut2 mirip akupuntur cuma ini ditempel doang. Abis itu gua dipijat wajahnya.

Malem ini entar gua fisiotherapy hari kelima. Kata therapistnya sih 12x. Tapi ya tergantung kondisi gua nanti. Sampe hari ini gua ngerasa wajah gua lebih enteng. Mata sudah bisa berkedip2 biarpun masih agak berat, alis sudah bisa terangkat dan sudah tampak kerutan2 / garis2 wajah bila digerakan… cuma bibir masih belum bisa bersiul dan monyong / gembung masih ga simetris. Dari suara, gua ga ada perubahan. Cuma ngomong huruf P aja agak ganjel.

Gua sempet 1x juga konsultasi ke dokter umum senior di klinik fisiotherapy ini. Dan katanya BP gua ringan kok. Jadi optimis ga lama2 pasti sembuh! Therapist fisiotherapy juga ngomong hal yang sama.

Ya Tuhan… semoga aku bisa segera sembuh. Therapist cerita kalo pasien BP ga lihat usia. Ada yang masih anak2, remaja, manula, dll. Penyebabnya juga ada yang karena semburan AC, ada yang suka naik motor ga pake masker wajah, ada yang kena AC busway, ada yang karena botoks wajah. Weeewwww…
Terlepas dari apa dan bagaimana terjadinya… nomor 1 adalah jaga kesehatan! Jangan mandi terlalu malem dengan air dingin, jangan terlalu lama gadget’an, jangan cuek sama kesehatan! Tidur harus cukupppp! Bohong ada orang yang ngerasa fine2 aja dengan waktu istirahat yang kurang setiap harinya. Suatu saat bisa kena masalah kesehatan. Gua ga nyumpahin ya… tapi faktanya begitu. Sampe sebelum BP gua termasuk yang cuek sama urusan istirahat.

Terima kasih buat teman2 yang udah jenguk gua, yang udah doain gua, yang udah bantu cari2 info tentang sakit BP dan penyembuhannya… juga buat teman2 yang pernah kena BP dan sharing ke gua. Terlebih buat ko Sudarso yang rela ga kerja demi anterin gua ke dokter syaraf karena David pas ga bisa anter… dan temen komsel gua COoL GBI Puri Indah yang juga rame2 jenguk dan doa tumpang tangan ke gua.

Gua yakin dalam sebentar lagi gua akan bebas dari masalah BP. Dan gua berjanji akan lebih memperhatikan kondisi kesehatan gua. Buat temen2, dokter nyaranin kita harus sering2 bersiul… karena itu termasuk senam otot dan syaraf wajah.

Oleh bilur2Nya, aku telah sembuh —amin—