Happy Birthday to me!

Masuk umur baru… gua bertanya2 ke diri gua, “Apakah gua bahagia?”

Dulu2 gua selalu bilang dengan lantang, “Yes! I am very happy!” tapi sekarang2 ini… kadar kebahagiaan gua kenapa semakin lama semakin gua pertanyakan?

Tepat jam 00.00 10 Januari kemarin, gua malah nangis. Aneka perasaan berkecamuk tapi didominasi oleh perasaan “HAMPA”. Beneran loh… gua kira lagu2 Indonesia itu lebay semua. Apa sih Hampa itu… masa iya ada lagu judulnya Hampa, Jenuh, Pupus hahaha… Tapi ternyata ya itu yang gua rasain sekarang.

Umur gua 35 tahun ini. Normalnya, anak udah 2, yang gede udah SD. Tapi gua? Jenuh aja rasanya menunggu bulan-demi-bulan. Jenuh menunggu, harapan mulai pupus. Mulai ada pertanyaan dalam hati seperti apa gua di ultah gua 5 tahun lagi? Ultah gua 10 tahun lagi? Akankah sudah ada seorang anak dalam pernikahan gua? Atau apakah gua tetep berdua aja sama David? Semua pertanyaan dan perasaan berkecamuk jadi 1… yang akhirnya menimbulkan kehampaan.

Gua merasa hampa! Hampa tersia-sia. Merasa sendiri… merasa kosong… merasa down… merasa beban gua beratttt banget… merasa ga kuat nanggung sendiri.

Tahun 2016 ini, gua udah niat balik lagi ke dokter kandungan. Kali ini dokter yang direkomendasiin beberapa orang di gereja lama gua. Beberapa temen gua dari gereja lama memang ada kasus infertilitas… dan rata2 berhasil. Satu orang disuggest bayi tabung karena casenya agak banyak… sisanya hamil alami.

Dan dasar gua orangnya penakut… gua udah kebayang macem2 treatment yang kembali akan gua ulangin. Terlebih dari itu treatment yang mungkin aja akan menyakitkan.

Gua sedih! Gua sedih kenapa gua ga bisa seperti temen2 lain? Buntut kesedihannya, gua jadi menggugat Tuhan. Pikiran gua jadi berputar2, Why oh why? Why me? Kenapa saya Tuhan? Apa yang ingin Tuhan ajarkan kepada saya? Ada apa dibalik semua ini Tuhan? Kapan waktuMu tiba Tuhan? dan why why lainnya yang ga ada jawabannya juga sampe sekarang. Ending dari semua… gua sampe berpikir untuk bercerai!

Gua tau ini picik banget. Gua belum mencoba abis2an sebenernya tapi bisa dibilang gua down di tengah jalan. Cuma gara2 ngomongan orang kalo di”iniin” sakit… di”ituin” sakit… ahhh sudah lah!

Semalem, rasanya gua ada di titik ter-hampa. Gua nangis! Nangis sejadi2nya yang bikin David bertanya2 dan serba salah ga tau harus ngapain.

Gua tanya ke dia, “Vid, apa lu akan tinggalin gua suatu saat nanti?”

Sambil menatap gua serius dia berkata dengan mantap, “Tentu tidak! Perkawinan kita telah sempurna! Karena Tuhan telah menyempurnakan gua dengan memberikan elu sebagai istri gua, begitu juga sebaliknya! Ada ataupun tanpa anak, pernikahan kita telah sempurna!”

Dan gua pun nangis sejadi2nya. Semoga treatment x ini membuahkan hasil… dan semoga perjuangan ini tidak terlalu lama… dan semoga, gua keluar sebagai pemenangnya!

Amin…