Setelah terbuai dalam kepasrahan tanpa harapan *opo_seh*, dan setelah perang hebat dengan batin dan nurani sendiri, akhirnya gua mutusin tahun 2016 ini, gua mau balik ke SpOG lagi.

Sungguh pergumulan yang berat buat gua. Rasanya ya… malah lebih berat daripada 8 tahun yang lalu ketika untuk pertama x nya gua menginjakan kaki ke poli kebidanan loh. Entah deh… aneka perasaan berkecamuk soalnya. Kalo 8 tahun yang lalu cuma “coba-coba periksa”, kali ini udah ga bisa coba-coba lagi. Umur gua udah 35 bo! Rasa takutnya x ini malah double porsi.

Takut sakit mendominasi!
Lantas takut mahal… maklum gua ga dicover asuransi kecuali asuransi BPJS dan asuransi kantor David, itupun masalah fertilitas termasuk dalam pasal pengecualian!
Lantas takut gagal!

Tapi 1 hal waktu ga bisa nunggu kita… gua terbuai dalam 2-3 tahun terakhir. LUPA! LUPA kalo gua masih ada 1 target yaitu HAMIL! Tau2 gua udah 35 tahun. Mau sampe kapan terbuai? 40 tahun?

Siap ga siap… gua harus siap!
Melangkah dengan iman!

Memasuki tahun 2016 ini, sungguh merupakan langkah yang berat buat gua. Inget drama2 nangis2an memasuki umur baru… bahkan sejak sebelum ultah kemarin gua udah ngerasain sedih2 melow2. Setiap pulang kerja dalam perasaan hampa. Kasihan sebenernya emak. Di saat2 gua galau begitu… semua pekerjaan rumah tangga diambil alih sama emak. Padahal berapalah umur emak! Udah ga muda lagi… tenaga udah berkurang hiks…

Dari temen2 gereja lama gua, gua dapet 1 nama dokter SpOG. Jadi kebetulan temen2 gereja lama gua ada beberapa orang yang ngalamin masalah infertilitas ini… dan Puji Tuhan berhasil hamil semuanya! Bahkan ketika mereka rekomendasiin ke temen2 mereka di luar gereja pun, Puji Tuhan berhasil! Dengan support dari mereka, akhirnya gua memberanikan diri melangkah lagi ke dokter.

Nama dokternya Dokter Cindy Rani Wirasti, SpOG K-FER. Praktek di Klinik Ginekologi Jl. Ternate No. 14C, Bekalang ITC Roxy Mas.

Tanggal 12 Januari akhirnya gua dateng ke sana dianter David.

Kesan gua, dokternya ramah… dan concern sama masalah pasien khususnya yang usia perkawinannya udah lama kayak gua. Pertemuan awal, gua baca2 hasil periksa gua dulu2 dan USG TV.

Dari USG TV kelihatan kalo rahim gua bersih tanpa kista… tapi ada adenomiosis sedikit di sebelah kiri. Lalu gua dijadwalkan untuk periksa SIS (Saline Infusion Sonohysterography) atau istilah awamnya pemeriksaan rongga rahim keesokan harinya.

Gua yang dasarnya penakut akut ini… jangankan mau ngadepin SIS… lah mau pertama x ke dokter Cindy aja udah berdebar2 sampe tensi gua naik jadi 140 ck ck ck… Apalagi temen gua ada yang bilang SIS itu sakit. Bener2 gua ga bisa makan jadinya. Gua juga BBM temen2 yang sesama pasien dokter Cindy cari kekuatan hehehe…

Besoknya, tanggal 13 Januari jam 9 pagi, gua udah sampe di klinik lagi. Dari semalem gua ga bisa tidur. Gimana ya… gua bener2 cemas. David sampe kesel karena gua koq kayak anak kecil lagi. Ketakutan2 ini sebenernya harus udah ga ada lagi kan… Lah kemana ajaaaa 8 tahun yang lalu?

Jam 1/2 10 gua mulai di SIS. Sebelum SIS, kita di USG TV dulu.

Proses SIS sebenernya ga terlalu lama… cuma 30 menit maksimal. Jadi pertama2 dokter masukin alat dulu *kateter dan entah apa ya mungkin sejenis balon* ke mulut rahim… di situ kelihatan kalo mulut rahim gua ada radang / merah sekitar 1 cm. Dokter panggil David juga suruh lihat.

Nah mulai SIS… alat sejenis balon itu mulai jalan menuju rahim gua. Rasanya pas balon itu jalan sih biasa aja… ga terlalu sakit. Rasa cemas lebih dominan. Setelah balon sampe di rahim dan rahim gua jadi gembung, baru cairan Saline dimasukin ke dalem rahim gua melalui kateter *anggap aja kateter*. Rasanya? Hhhmmm… ngilu / mules seperti orang mau mens. Mirip kayak rasa di Hydrotubasi. Sambil berpegangan kenceng ke tangan David, gua ngomong, “Sakit Dok… sakit Dok…”, tanpa berani bergerak.

Dokter dan suster menenangkan gua, “Sabar ya Des… iya saya tau sakit! Sabar ya…”

Tapi rasa sakit itu ga berlangsung lama koq… cuma sebentar karena cairan Saline begitu udah masuk, kelihatan tuh di monitor cairannya lagi jalan menuju rahim gua… terus menuju tuba gua. Di sini dokter bilang, “Des, tubamu buntu loh Des!”

“Buntu Dok? Tuba kiri apa kanan?”

“Dua-duanya nih…”

Lalu dokter ngejelasin ke David tentang air Saline yang ga berhasil tembus… “Tuh Vid… kelihatan ga airnya kayak balik lagi?” Proses SIS ini bisa dilihat pada monitor. Jadi kelihatan waktu balonnya masuk dan waktu cairan masuk juga.

David manggut2… gua sih ga ikutan menyimak😀

Abis disemprot Saline, ganti NHCL yang akan disemprot masuk. Pas masukin cairan NHCL sih ga sakit2 amat. Ga sesakit masukin Saline. Malah bisa dibilang ga sakit paling sisa2 tadi aja sakitnya. Entah karena usapan tangan David ke tangan gua, atau emang gimana… gua masih bisa diem aja ga bilang sakit. Dokter sampe tanya, “Sakit Des?”

“Sakit Dok tapi ga sesakit yang tadi!”

Dari hasil SIS, dokter berkesimpulan:
1. Saluran tuba gua tersumbat kanan dan kiri tapi ga 100% blocking… ada slowspill deh. Masuk cairannya tapi lambaaaaaaaaaaaat banget.
2. Mulut rahim gua ada radang merah sekitar 1 cm, dokter curiga sumbatan di tuba itu karena radangnya jadi gua diresepin antibiotik buat dimunum selama 2 minggu… next di jadwalin HSG buat lihat apakah sudah terbuka belum sumbatannya.

Lalu gua dikasih surat pengantar test darah dan David juga disuruh analisa sperma *yang mana belum dilakukan sampe sekarang hihihi…*, dan gua dijadwalin tanggal 21 Januari balik lagi buat periksa sel telor karena dari sebelum2nya kan gua indikasi PCO.

Selesai SIS… gua ga ngerasa apa2 sih. Gua masih bisa pulang naik motor dan kerja full. Malem pas di rumah baru ngerasa agak kram2 kayak orang mau mens. Cuma itu kram biasa deh… masih bisa ditahan. Tapi entah kenapa gua kalo USG TV bawaannya jadi pengen pipis terus sesudahnya hehehe…

Tanggal 21 Januari gua balik ke klinik buat periksa sel telor melalui USG TV juga. Hari ini H17. Siklus mens gua kan emang panjang antara 43-46 hari, jadi dokter suruh gua balik H17. Pas di USG TV, ternyata dongggggggg MASIH PCO hiks…

Ukuran sel telor gua berapa gitu kalo ga salah cuma 2mm. Bener2 ga mateng kan… dan ada serenceng kalo ga salah hiks… padahal gua udah ngerasa sehat loh setahun terakhir ini hiks…

Dokter langsung bilang mending gua laparaskopi aja lah. Ibaratnya ya potong kompas lah. Abis kalo mau coba2 pake obat ini-itu juga lama entar… mana tuba gua kan tersumbat kan… jadi mending laparaskopi aja buat ovarium drilling dan buat reparasi tuba.

Gua begitu dibilang harus laparaskopi langsung gementeran di tempat hahahaha… Duh………. Udahlah gua orangnya cemen gini…

Dokter bilang kalo gua mau coba laparaskopi pake BPJS ya boleh… nanti dirujuk ke dokter Dokter Haryanto W, SpOG di RSUD. Tarakan… atau  kalau mau ke RS. Tzu Chi juga boleh, ada Dokter Ferdhy S, SpOG di sana. Dua2nya dokter K-FER jadi tenang aja… dua2nya pasti berpengalaman dalam hal laparaskopi.

Gua masih berusaha nawar2 sama dokter. Gua minta dikasih obat dulu sama dokternya… mana tau mujizat? Sumbatan terbuka? Ga perlu laparaskopi? Sel telor membesar?

Dokter Cindy kasih gua obat Ovacare buat 2 bulan tapi ya tetep dokter suruh gua laparaskopi. Pertimbangannya itu lah… usia perkawinan yang sudah lama… usia gua juga udah banyak…

Dan gua pulang sambil galau2.

Sampe rumah malah gua nangis2… betapa takutnya gua hiks…
Gua kesel dengan keadaan ini!
Gua mau lariiiiii jeriiiitttt teriaaaakkk!

(bersambung)