Lanjutan dari post sebelumnya…

***

Gua sudah diskusi sama David, emak-papa, sampai ke saudara2 David. Juga sudah BBM / WA teman2 yang pernah di-laparaskopi.

Ya Tuhan… seumur2 aku ga pernah mengharapkan datangnya saat ini. Tapi ternyata jalan ini yang Engkau ijinkan terjadi hiks… Berikan aku kekuatan ya Tuhan!

Ini akan menjadi bius total pertama gua… gua cemassssss to the max hiks… aneka perasaan bercampur jadi satu.

Apa rasanya di-bius total itu?
Mungkinkah gua terbangun sebelum operasi selesai?
Ataukah malah mungkin gua ga akan terbangun lagi?
Sakitkah pasca operasinya?
Mampukah gua bertahan?
Berapakah total biayanya?
Apakah bisa di-cover asuransi kantor David?

***

Kalau boleh pilih… betapa inginnya gua melupakan semua program2an ini. Biarlah gua menikmati hari2 gua dengan David saja. Gua ga tahan dengan panic attack gua. Tapi Puji Tuhan berkat dukungan doa dari keluarga khususnya David dan emak, dari teman2 komsel gua, dan bahkan dari teman2 yang tau gua akan di-laparaskopi, Minggu malam gua akhirnya bisa sedikit lebih tenang.

David bilang kalau nanti gagal hamil setelah laparaskopi bahkan setelah bayi tabung… seenggaknya kita sudah lega karena sudah mencoba. Dan seenggaknya ga perlu ada penyesalan, “Coba kalau dulu laparaskopi!”

Setelah nangis2 galau gundah gulana yang bikin gua ga bisa pup 1 minggu *OMG*, akhirnya hari Senin gua telepon ke klinik dokter Cindy.

Hari Senin tanggal 25 Januari gua telepon ke suster klinik, tanya jadwal laparaskopi gua kapan. Susternya bilang akan tanya ke dokter dan besok akan kabari gua. Oke…

Perasaan gua sebenarnya tetap campur aduk. 90% takut sampai ke taraf panik… tapi life must go on. Takut ga takut… waktunya akan tiba. Percaya ga… semua BBM / WA teman2 yang bilang laparaskopi ga sakit, gua baca berulang2 loh. Gua hafal kalimat dari si A apa… dari si B apa… tapi gua baca lagi baca lagi. Benar2 ga nyaman di hati soalnya.

Hari Selasa gua dikabari kalau laparaskopi jadwalnya besok (Rabu tanggal 27 Januari) jam 3 sore di RS Pluit. Gua harus sudah sampai RS jam 8 kurang… dan puasa makan-minum 6 jam sebelum jam 3. Sebenarnya dokter Cindy juga praktek di RS Royal Taruma… cuma dalam waktu dekat dokter lagi banyak jadwal tindakan di RS Pluit. Kalau mau tunggu di RS Royal Taruma… ya agak lama nanti. Semakin cepat semakin baik kan… Ya sudah gua langsung setuju laparaskopi besok.

Semua serba mendadak… gua minta karyawan gua ambil surat pengantar cek lab dan pengantar laparaskopi dari klinik… terus gua juga kabari David jadi David minta izin besok terlambat datang / pulang cepat dari kantornya… juga izin cuti hari Kamis (H+1) dan izin masuk siang hari Jumat. Kepanikan gua jangan ditanya deh ya. Gua sudah linglung seharian… tapi gua masih sempat antar mama ke BPJS Ketenagakerjaan urusan kantor baru. Semua orang yang lihat gua pasti tau gua sedang ada pikiran berat hiks…

Sore menjelang pulang kantor, gua siapin semua kerjaan gua buat Rabu – Jumat… terus gua pulang.

Di rumah gua berdoa berlutut dulu… sedih… nangis… dan pas gua ngaca, gua ngelihat seraut wajah acak2an. Wajah kurang tidur… wajah banyak nangis… wajah kurang makan… hehehehe…

“Gua sudah 35 tahun! Gua hanya perlu melangkah dengan iman!”, kalimat yang gua gaungkan berkali2 dalam hati gua.

Malamnya gua ga bisa tidur. Tidur sejam… terbangun… tidur lagi… terbangun lagi… tau2 jam 5 subuh.

Sebelum berangkat ke RS, gua masih sempat ke pasar beli makanan karena start jam 8 entar gua akan puasa. Sambil bergetar gua peluk David.
Betapa takutnya gua…

Jam 7 kurang gua, David, emak, berangkat ke RS Pluit. Jam setengah 8 sampai sana, langsung ke lantai 2 bagian persalinan… kasih surat pengantar, dan gua disuruh tunggu di ruang observarsi. Gua dikasih kesempatan makan-minum sampai jam 8. Sementara gua di ruang observarsi, David urus kamar rawat inapnya… gua pilih kelas 2.

Selesai urus kamar, David pamit ke kantor dulu karena ada meeting… nanti sebelum gua di-laparaskopi, dia akan datang lagi. Jadi dari pagi itu gua ditemani emak.

Sebenarnya gua kasihan sama emak. Umurnya 67 tahun… kasihan kan kalau emak musti tunggu berjam2 di RS… apalagi kamar kelas 2. Cuma disediain kursi 1 saja dan ga boleh bawa alas tidur tambahan. Gua sempat suruh emak pulang tapi emak juga ga tega tinggalin gua.

Sejak jam 8… suster datang buat cek2 gua. Ada yang cek tensi… ada yang cukur *gua kira akan di-plontos ternyata cuma cukur sedikit hehehe…*, terus gua dimasukin obat dari V yang katanya buat buka rahim dan habis itu gua ga boleh turun dari ranjang 1-2 jam… darah gua juga diambil… terus test pembekuan darah dari telinga juga.

Sekitar jam 10 gua dijemput pakai kursi roda untuk rontsen dan EKG. Bak seorang pesakitan gua duduk lemas cemas… ikut saja digiring kemanapun. Suster tau gua cemas banget… berkali2 gua ditenangin, “Jangan takut Bu!”

Hampir jam 12 kira2, semua rangkaian test selesai… dan gua dijemput suster lantai 4 untuk pindah ke kamar rawat inap. Kebetulan ada 3 pasien dokter Cindy yang juga mau tindakan. Pas kami sama2 pindah ke lantai 4, dokter jaga langsung ngeledek, “Wah borongan dokter Cindy nih…” hehehe…

Masuk ke kamar rawat inap… menunggu datangnya jam 3, gua mulai tegang. Masih 3 jam lagi. Ga lama, masuk dokter yang tanya2 dan ajak gua ngobrol2. Beliau memperkenalkan diri sebagai dokter penanggungjawab di lantai 4 itu.

Lalu gua kembali menunggu.

Emak untungnya bisa tidur di kursi yang direndeng 3. Gua cuma menghabiskan waktu baca buku dan main HP.

Kebetulan biarpun kelas 2, ranjang2 sebelah gua kosong… jadi lebih nyaman gua. Thx buat teman gua yang bilang jangan lupa minta bed ujung waktu proses pilih kamar tadi. Di sinilah gua. Kamar 422 bed 3. Terbujur lemah… menghitung detik demi detik saatnya gua di-laparaskopi. Sesekali suster masuk cek tensi gua.

Jam 2-an David datang ke kamar.

Jam 3… jam 4… jam 5… ternyata gua belum dijemput juga. Infus sudah dipasang sejak jam 3 kalau ga salah. Tapi ada keterlambatan jadwal. Pemasangan infus ga sakit menurut gua… yang sakit sebelumnya tangan gua dipukul2 suster. Katanya supaya pembuluh darahnya nongol. Gua langsung bertekad setelah gua pulih, gua mau sering2 main barbel.

Gua baru dijemput kursi roda jam 5. Bak orang sawan… gua tegang dan panik. Bahkan menggerakan anggota tubuh saja gua ga berani… seolah2 gua terikat kuat di sana. David dan emak ikut turun ke bawah dan tunggu di ruang tunggu operasi.

“Tunggu di sini Pak… supaya kalau ada apa2 mudah dicari!”, kata susternya.

Tuhan… sertai langkahku! Sertai menit demi menit jalannya laparaskopi. Urapi dokter Cindy dan dokter anestesi yang menanganiku!

Gua didorong masuk ke sebuah ruangan berpintu besar seperti garasi. Di dalam gua disambut suster berpakaian hijau dan bertopi khas ruang operasi. Gua dibantu ganti baju dan topi operasi. Kemudian gua dibaringkan di kereta dorong. Gua dengar aktivitas orang2 di dalam tapi gua terlalu tegang untuk menggerakan kepala gua dan menoleh.

Lalu gua mulai didorong ke 1 ruangan. Di dalam gua disuruh bergeser / beringsut pindah ke meja operasi. Sungguh gua seperti orang linglung yang hanya diam. Mengikuti semua instruksi paramedis tanpa ekspresi. Berulang kali gua tekankan dalam hati… gua hanya perlu tidur! Lalu terbangun di ruang pemulihan.

Ga lama datang dokter Cindy. Dokter minta maaf karena operasi terlambat… pasien sebelum gua tindakannya agak lama… lalu kalau ga salah ruangannya juga dipakai dokter lain sebentar.

“Dok… saya takut Dok…”
“Jangan takut Des! Tenang… gpp kok. Cuma operasi kecil…”

Tangan gua dielus2 dokter Cindy… berusaha menenangkan gua. Dokter malah foto gua dan kirim by WA ke David biar mencairkan suasana.

Lalu datanglah dokter anestesi, dokter Siauw namanya. Dokter ajak gua ngobrol sebentar sementara tangan kanan gua dihubungkan ke tensi dan tangan kiri gua dihubungkan ke monitoring jantung. Lalu dokter Siauw mulai bius gua.

Gua masih inget ngomong ke dokter Siauw… “Dok saya pasti terbius kan Dok?”
“Pasti dong… pasti flyyyy…”
“Saya ga mungkin bangun sebelum selesai kan Dok?”
“Kalau kebangun sebelum selesai ga usah bayar hehehe…”

Lalu gua mulai ngerasa lampu operasi di atas gua berputar. Berputar searah jarum jam. Putarannya semakin lama semakin mengecil… mengerucut menuju 1 titik. Gua ingat masih ngomong, “Dok saya sudah merasa berputar tapi belum tidur!”
“Iya sebentar lagi!”

“Dok saya belum tidur!!! Dokkkkk!!!” Ini gua panik tapi lemas…
Lalu tiba2 semua hilang…



Sayup2 gua dengar suara dokter Siauw dan beberapa suster, “Tarik nafas Bu… operasi sudah selesai Bu… nafas Bu…”

Gua mulai mengikuti instruksi dokter Siauw… gua merasa tersengal2 tapu ga sesak. Gua dengar dokter Siauw bilang, “Nafasnya masih berat… kasih oksigen!”

Dan gua ngerasa di-pindah dari meja operasi ke kereta dorong lagi… gua menggigil hebat.

“Dingggiiinnnn… ddiinnggiinnnn…”

Pelan2 gua ngerasa ada masker oksigen di hidung gua… lalu sesuatu benda seperti adaptor menghasilkan panas dimasukan ke dalam selimut gua… dan perlahan2 gua mulai bisa buka mata. Gua mulai ngerasa kram di perut gua… seperti datang mens banyak. Gua berusaha bersuara tapi ga keluar. Mungkin cuma lenguhan yang terdengar.

(Bersambung)