Lanjutan dari post sebelumnya lagi…

Ternyata begini ya rasanya terbangun dari bius total? Masih dalam keadaan setengah terlelap gua dengar instruksi dokter & suster… gua mulai mengikuti instruksi mereka… tapi gua ga bisa membuka mata gua. Baru ketika oksigen dan pemanas dipasang, gua baru bisa mulai buka mata gua. Dan gua sudah di atas kereta dorong di luar ruang operasi, tapi belum keluar dari pintu besar mirip garasi.

Dalam hati gua langsung melantunkan syukur kepada Tuhan… 1 tahap terlewati sudah ya Tuhan! Terima kasih untuk penyertaanMu! PenyertaanMu sempurna!

Gua berusaha bersuara, tapi ga ada yang keluar. Cuma lenguhan2 pendek. Tapi gua sudah sadar sepenuhnya loh. Rasa ngantuk juga hilang… gua menoleh ke kiri dan ke kanan, tampak kabur sekeliling gua. Ada 1 suster di sebelah kanan gua yang sedang merapikan alat2, sebelah kiri gua ada tirai dan dibalik tirai itu gua tau ada seorang pasien pria yang tunggu giliran dioperasi juga. Gua lihat ga lama pasien berikutnya itu didorong masuk ke ruang operasi. Good luck Man! God bless you!
Lalu gua mulai bersuara amat pelan, “Suster, saya mau pipis!” Suster sampai mendekatkan telinganya hehehe…

Suster periksa kateter gua… terus bilang, “Sudah dipasang kateter Bu… mungkin hanya perasaan Ibu saja!”

Gua masih menoleh2 sambil berusaha bersuara lebih jelas. Tapi ga bisa. Gua ngerasa sakit di bawah dagu, kayak orang sakit tenggorokan. Lalu gua tanya lagi, “Suster, dimana keluarga saya?”

Ternyata semua sudah dibilangin kalau operasi gua sukses dan mereka sudah tunggu gua di kamar.

Ketika perlahan2 pandangan gua mulai jelas… seorang suster mendekat dan berkata, “Pindah ke kamar ya Bu!”
Gua diminta beringsut / bergeser lagi dari kereta dorong ke ranjang dorong yang gua pakai di kamar. Dalam keadaan masih agak lemah, gua berusaha beringsut. Ga nyeri sih… cuma kram di perut. Topi operasi gua dilepas, oksigen dilepas, pemanas dilepas. Tapi gua sudah ga kedinginan.

Antara percaya dan ga akhirnya laparaskopi selesai… gua terkulai lemas dalam hening. Pandangan mata gua ke atas, kosong. Tapi gua sudah sadar sepenuhnya…

Sampai di kamar, David dan emak sudah menunggu. Emak langsung samperin gua dan belai2 wajah gua. David juga berdiri tapi dia ga ekspresif hehehe… Dengan suara perlahan2 gua mulai bisa ngomong. Malah gua bisa cerita sepatah2 kejadian2 yang gua alami dan rasakan hehehe…

Lalu gua mulai mual. Nyeri lambung. Mau muntah tapi ga bisa karena emang juga ga ada masuk makanan sejak 13 jam yang lalu. Jam sudah menunjukkan pukul 9 malam… berarti sekitar 3,5 jam gua di-laparaskopi sampai sadar lagi.

David langsung bilang ke suster kalau gua mual dan enek. Suster kasih gua kantong plastik banyak buat muntah… dan kepala gua ditegakkan sedikit biar ga terlalu enek. Suster bilang gua ga usah puasa lagi pasca operasi. Mual dan enek gua mungkin karena gua terlalu lama puasa hehehe… Jadi gua dibawain teh manis hangat dan disuruh minum pelan2.

Mama masih tanya, “Kan belum kentut Dok?”

“Oh ga mesti kok Bu…”

Setelah minum teh manis, gua malah tambah enek. Tapi ya begitu lah… ga sampai muntah. Di sini gua bersyukur banget ada David dan emak disamping gua. David suapin gua sesendok demi sesendok teh manis hangat setiap 1 menit sekali. Kejadian masa bayi gua terulang kembali. Dulu waktu bayi dan gua kena disentri, mama bilang, gua disuapin susu sesendok demi sesendok setiap 5 menit sekali biar gua ga muntah namun tetap masuk cairan. Dan sekarang… 35 tahun kemudian, David melakukan hal yang sama. Betapa gua sudah seharusnya bersyukur atas keluarga gua. Gua harus bertahan! Gua harus kuat!

Air mata perlahan menetes… bukan karena sakit! Tapi karena keharuan mendalam…

Jam 10 kurang dokter Cindy dateng ke kamar… sekalian tanya kabar… sekalian kasih tau hasil operasi.

“Ada good news dan bad news Des…”

Jadi dari hasil operasi :

  1. Ovarium drilling gua sudah berhasil. Entah itu diapain ovarium drilling karena gua ga mau cari tau sebelum tindakan… takut tambah stress. Setelah tindakan pun gua ga mau cari tau. For what? Semua sudah selesai… Sekarang gua merasa bebas PCO (semoga untuk selamanya asalkan gua bisa maintance kesehatan gua, dan diet sekitar 5 kg lagi).
  2. Di rahim gua ternyata banyak polip yang ga kelihatan waktu di SIS… dan polip2 itu sudah berhasil dibersihin dokter.
  3. Rahim gua ada sekatnya… dan sekatnya juga sudah berhasil diangkat. Sekat itu konon dari sananya yaitu dari bawaan lahir. Memang setelah gua google, ada 1:1000 wanita dengan rahim bersekat ataupun rahim ganda. Gua masih mending cuma bersekat… ada yang memiliki rahim ganda lengkap dengan saluran V double loh. Jadi gua adalah 1 dari 1000 wanita LIMITED EDITION yang diciptakan Tuhan. Mungkin bisa gua samakan dengan Hermes Limited Edition created by God. Lebih “mahal” pastinya!
  4. Dan bad news-nya adalah TUBA GUA UN-REPAIR. Dokter sudah coba reparasi sumbatan tuba tapi ga bisa karena tuba gua tersumbat dari 1 sisi ke sisi lainnya… lalu warnanya juga sudah agak berubah karena radang mungkin. Gua tanya dokter kenapa ga diangkat saja? Karena kasus2 tuba tersumbat malah jadi hydrosalphing dan harus diangkat. Tapi dokter bilang ga perlu diangkat karena tuba gua ga bengkak. Ga berbahaya… cuma ya jadi ga bisa “dipakai”. Mungkin maksudnya tuba gua jadi ga maksimal fungsinya.

Dari hasil itu semua, dokter saranin gua BAYI TABUNG saja. Gua akan disuntik 4 bulan (kalo ga salah antibiotik), lalu nanti bulan kelima bisa dicek tubanya apakah sudah membaik atau belum. Dokter bilang kemungkinan tuba gua tersumbat karena polip2 itu… jadi setelah polip ini dibuang dan maintain antibiotik dan jaga kesehatan tentunya… dokter berharap tuba terbuka. Cuma kalo gua mau potong kompas, setelah 5 bulan boleh gua langsung bayi tabung saja… karena pertimbangan dokter, sayang. Rahim gua sudah beres dan dalam kondisi maksimal lagi bersih2nya.

Gua ga tau harus terima hal ini dengan lapang dada, lega, ataupun sedih. Memang segala hal selalu datang berdampingan ya… seperti Yin dan Yang. Dokter bilang operasi gua berjalan lancar kok… gua istirahat aja dan Jumat boleh pulang. Dokter juga janji akan bantu koordinasi dengan bagian admin supaya gua bisa claim asuransi. Gua juga dikasih suntikan untuk maag… dan obat maag.

Berita baik dan kurang baik datang bersamaan… namun di balik berita kurang baik juga ada berita baiknya. Yaitu gua ga perlu pusing2 lagi coba ini-itu… masalah sudah jelas SUMBATAN. Ada teman gua yang sudah coba ini-itu… coba inseminasi segala tapi ga berhasil. Terang saja! Hasil menunjukkan tubanya ada sumbatan / pelengketan. Dan dia menyesal karena baru tau masalah ini sekarang. “Coba dari dulu, gua tinggal tabung duit buat bayi tabung saja!”, gitu katanya.

Setelah rasa enek hilang, suster datang tanya gua mau havermut atau bubur sumsum. Gua minta havermut dan seporsi biskuit Marrie hahahahaha… laper booo! Semua disuapin David.

Malam jam 11, teman gua, ko Sudarso datang. Dia sekalian jemput mama antar pulang… sekalian nengokin gua dan doa. Thx ko…

David stay di rumah sakit temenin gua. Sampai jam 1 kita ga tidur. Ngobrol2 malah hahaha… Suster bolak-balik ada yang kasih suntikan obat nyeri, ada yang kasih obat nyeri via anus, ada yang ukur tensi gua.

David tidur di kursi yang dideret 3, terus kayaknya sempet pindah ke ranjang sebelah sebentar… terus balik lagi ke kursi.

Kamis, 28 Januari 2016

Jam 6 pagi, mungkin kurang, suster datang lap badan gua. Ahhh… gua ga suka di lap air dingin hehehe…

Terus seperti biasa… ada suster datang tensi gua… ada suster datang bawain obat dulu… terus ada petugas boga yang bawain gua sarapan (semalamnya gua ditanya mau sarapan roti atau bubur ayam, gua pilih bubur ayam), terus ada petugas lab yang ambil darah gua juga. Katanya buat observasi sehabis operasi.

Gua makan disuapin David hehehe… ahhhh bubur ayam terenak yang pernah gua makan. Mungkin rasa buburnya biasa saja… tapi ada ekspresi kasih sayang dalam setiap suapannya. Disuapin dengan penuh kesabaran oleh suami tercinta.

Jam 10 pagi gua suruh David pulang saja… gua ngerasa sudah lebih oke… jadi David pulang deh tidur dulu… biar nanti sore dia baru balik lagi.

Jam 10 s/d jam 4 sore gua sendirian tuh di kamar. Baca buku, main HP, balas2in BBM / WA / FB / IG, terus gua dapat teman sekamar pasien habis caecar. Kayaknya pasien ini kerja di RS ini juga… jadi dia kenal semua suster2nya hihhi… Semua suster2 nengokin dia.

Jam 4’an datang orang NEC nengokin gua. Kita ngobrol2 sebentar… kondisi gua udah lebih fit cuma karena kateter belum dicopot, gua jadi ga bisa turun ranjang. Padahal badan gua mah rasanya udah bonyok pegel. Oh iya sebelumnya ada dokter muda 2 orang datang visit gua dan tanya keadaan gua, sekaligus cek plester gua. Dokter tanya bagaimana rasanya sekarang, gua jawab, “Kayak habis jatuh dari motor Dok!”

David dan emak datang sekitar jam 6… senangnyaaaaaaaaaaaa makan malam gua disuapin lagi hehehe… Tadi yang makan siang, gua sampe minta bantuan suster buat tegakin ranjang gua karena gua susah beringsut.

Malemnya datang customer sekaligus teman dan bisa dibilang seperti saudara gua & David, Pak Leng dan istrinya datang… ngobrol2… dikasih penghiburan… dan doa. Thx Pak!

Terus jam 9 mama pulang naik taksi… David tetap stay di RS.

Jumat, 29 Januari 2016

Ritual pagi seperti biasa… dan gua sarapan nasi tim juga disuapin. Makanan di RS ini lumayan enak… mungkin karena secara fisik gua ga sakit x ya… jadi gua ga perlu makan bubur tawar2 kayak orang sakit biasanya. Malah gua berasa laper terus loh. Efek dari panic attack bertubi2 kemarin2 hehehe…

Oh iya hari ini juga datang dokter penanggungjawab lantai 4 dan dokter muda yang ganteng buat visit gua dan cek plester gua juga hehehe… Seperti kemarin, dokter tanya bagaimana rasanya hari ini. Dan seperti kemarin gua juga jawab kalau gua seperti orang baru jatuh dari motor.

“Jadi pernah jatuh dari motor ya?”
“Pernah Dok!”

🙂

Jam 10 David dipanggil bagian administrasi. Kemarin juga dipanggil sih kasih tau estimasi biaya. Kemarin bilangnya perkiraan 39jt… tapi ternyata 38jt (beda sedikit hahaha)…
Proses asuransi cashless gua lagi diproses katanya bisa 2 jam’an. Yaaaa elaaaa masa gua musti tunggu lagi di RS?

Karena proses asuransi agak lama, petugasnya kasih opsi gimana kalo gua bayar dulu, nanti setelah proses selesai, mereka akan hubungi David dan direfund ke kartu kredit. Ya udah David setuju… gesek lah 38j+ pake kartu kredit gua fiuhhhh mahalnyoooooooooooooo…

Abis infus dan kateter gua dicabut, gua langsung maksa bangun turun ranjang… trus pup hahahaha… *ga penting*.

Akhirnya jam 11’an gua bisa pulang.

Di rumah gua santai2 aja, tidur2an, main HP, baca buku. Sayangnya karena emak ke kantor dan David juga ke kantor, gua lagi sendirian di rumah. Perasaan gua jadi ngawang2 sendirian. Baru kepikiran masalah tuba tersumbat, masalah bayi tabung, masalah takut sakit proses suntik2nya, dan masalah biaya. Gua kira habis laparaskopi ini semua kelar… ternyata boooow gua kena LO blues hahahaha… Mirip Baby blues x ya. Mikirnya banyak banget deh dan sedih2. Nangis2 lagi. Entah ada entah ga yang namanya LO blues itu! Tapi gua anggap ada karena it’s happend to me!

Sorenya gua dapet kabar kalo asuransi investigasi habis2an ke kantor David. Ditanyain David sudah punya anak belum… menikah berapa lama… bla bla bla… Ini setelah gua ngobrol2 sama agen asuransi lain, sebenarnya sebelum tindakan, David harus janjian dulu sama HRD dia dan agen asuransinya. Tapi kemarin semua kan serba mendadak…

Jadi bisa ditebak dong ya kalo asuransinya ditolak😦

David diminta balik ke RS lagi buat ambil kwitansi sekalian ambil surat penolakan dari asuransi.

Jumat malem teman2 komsel gua dateng besuk gua dan doain gua. Thx teman2!

Sabtu, 30 Januari 2016

Walaupun hati gua masih ga tenang setiap x bangun tidur karena LO blues. Gua ga berani terlalu merengek2 ke orang rumah. Seyogyanya gua sudah bersyukur emak yang 67 tahun itu masih kuat urusin rumah, masak, ke pasar demi gua… dan David di tengah2 keribetan kerjaan dia (nanti gua cerita terpisah), masih bela2in begadang di RS demi gua… si Uce Maruce yang penakut dan cengeng ini. Ga sampai hatilah gua terus-menerus ngegerieng. Walaupun setiap x bangun tidur gua ngerasa ga tenang dan berdebar2. Cuma doa doa doa doa doa… karena Tuhan hanya sejauh doa.

Kram2 di perut gua sudah hilang… dan gua ga ngerasa nyeri sama sekali. Biarpun too good to be true ada orang habis operasi ga sakit! Tapi ini nyata! Teman gua 2 orang caecar sama dokter Cindy… dua2nya bilang ga sakit pascanya. Ya mungkin sakit tapi bukan sakit yang gimana gitu. Lalu 1 orang juga laparaskopi sama dokter Cindy tapi juga ga sakit katanya. Dan it’s TRUE! Nyeri atau nyuuuut sempet gua rasain cuma paling 1-2 detik dan itu pun ketutup sama rasa kramnya. Sedangkan rasa kramnya juga masih bisa ditoleransi kok. Mirip mens saja… malah itu obat pain killer via anus ga gua pake sama sekali semenjak gua pulang. WOW!

Secara fisik gua sudah ga ngerasa sakit… tapi psikis gua yang sakit. Gua ngerasa sedih… gimana ini gimana itu… kenapa si tuba mampet… bla bla bla…

Gua sudah bisa mandi biarpun takut2. Malamnya malah gua ikut David loh ke Bakmi Aguan, makan2 birthday-nya cici David. Biarpun gua jalan masih kayak robot bukan karena sakit tapi tepatnya karena takut… gua masih bisa aktivitas ringan. Naik tangga saja gua ga berani… jadi gua tidur di kamar mama di bawah. Huhuhu gua kangen ranjang gua dan boneka2 gua… Selama di RS gua juga kangen… tapi gua bawa si Upeng hahaha…
Koko David bilang kalau gua ngerasa kesepian karena orang rumah pada kerja, mungkin gua bisa ngungsi tinggal di rumah koko sementara… karena di sana ada istri koko yang ga kerja dan keponakan2 gua.
Tapi ga usah deh… gua memilih untuk berjuang melawan kesedihan ini.

Minggu, 31 Januari 2016

LO blues masih terasa!

Kasihan emak bolak-balik cari makanan buat gua… gua bertekad mau pulih sepulih-pulihnya. Daripada gua berpikir masalah tuba, mending gua berjuang! Hidup sehat! Minum Total Swiss! Coba ya… itu sumbatan di jantung saja bisa hilang… apalagi ini cuma masalah tuba! Masalah saluran sederhana sepanjang 10 cm! Begitu gua tekankan berkali2 di pikiran gua! Tapi emang susah ya ngebuang LO blues! Benar2 deh… tetep loh gua sedih2 malah doa sambil nangis2 hahahaha…

Minggu siang gua ke RS lagi temanin David urus masalah kwitansi. Dan Minggu malam gua sudah naik ke kamar gua di lantai atas. Ahhhh kangennya gua sama semua barang2 gua di kamar ini.

Senin, 1 Februari 2016

Gua sudah ke kantor biarpun cuma sebentar dan pergi pulang diantar. Gua belum berani bawa barang berat2 juga. Jam 11 pulang kantor, gua leha2 lagi di kamar mama… dan seperti yang gua bilang, kalo sendirian di rumah itu pikiran jadi nelangsa. Jadi gua bertekad besok gua kerja saja hahaha…

Sekarang gua sudah ga ngerasa kram apapun. Cuma perut gua rasanya masih gendut ya. Plester juga belum gua cabut… mandi juga masih takut2 gua tutupin handuk bagian perut gua. Tapi LO blues gua mulai berkurang… seiring dengan habisnya obat nyeri yang diresepkan dokter. Apa LO blues gara2 obat itu ya? Tapi itu obat yang manjur… sudah 24 jam sejak obat nyeri gua berakhir, dan gua ga ngerasa nyeri apapun. Sekarang cuma tinggal antibiotik aja.

Teman2, mohon doa buat pemulihan jiwa gua keseluruhan ya… Kiranya gua benar2 bisa hamil secara alami… tanpa Bayi Tabung tahun ini. Kiranya si tuba falopi paten kembali!

Sekarang gua hanya perlu memperjuangkan kesehatan gua. Hidup lebih sehat… olahraga… makan makanan sehat… berpikir positif… cari uang lebih giat hehehe… dan bawa semuanya dalam doa.

Doa doa doa doa… karena kita semua tau DIA HANYA SEJAUH DOA

Bila kau rasa gelisah dihatimu
Bila kalang kabut tak menentu hidupmu
Ingat masih ada seorang penolong bagimu
Yesus tak perna jauh darimuBila cobaan mengodai hatimu
Bila sengsara menimpa keadaanmu
Ingat Yesus takkan pernah jauh darimu
Dia selalu pedulikan kamuBerseru memanggil namaNYA
Berdoa Dia’kan segera menghampiri dirimu
Percaya Dia tak jauh darimu
Dia hanya sejauh doa

Amin…