Gua udah 2x ke dokter lagi sejak laparaskopi (LO) tanggal 27 Januari kemarin.

Kontrol pertama tanggal 4 Februari buat kontrol jahitan. Plester gua dibuka, terus dokter gunting2 ujung benangnya, terus diplester lagi😀
Gua ga lihatin jelas2 sih… gua malah concern sama rasa gatelnya hehehe… Gua kira gatelnya dari bekas jahitan, ternyata malah dari samping2nya (jeplakan plesternya). Gua kira abis dicek dan digunting2, udah ga perlu diplester lagi. Ternyata masih😀

Sebelum kontrol tanggal 4 kemarin, gua mandi takut2 banget. Perut gua, gua tutupin handuk setiap kali mandi. Mau keramas juga takut2 karena takut kelamaan membasahi area perut gua. Sayang juga rambut gua abis disemir tapi ga dirawat dengan sering2 keramas pake conditioner khusus rambut berwarna xixixi… Selain gua takut shampoo dan conditionernya rembes ke bekas luka *iya gua lebay!*, gua juga ngerasa agak lemes dan males hehehe… Ya… orang2 bilang time will heal ya… semoga suasana hati gua bisa kembali seperti dulu… biarlah waktu yang akan memulihkannya😀

Setelah tanggal 4, gua baru mulai berani mandi jebar-jebur. Ini juga setelah gua pastiin ke dokter kalo plester gua pasti yakin aman hahaha… Dan setelah gua survey ke temen2 yang LO juga… mereka rata2 1 minggu udah copot plester. Orang2 bilang makan putih telor bagus buat luka cepet kering. Juga makan lele. Karena gua doyan telor, setiap hari gua makan telor hahaha… Kalo lele gua ga terlalu suka, jadi gua cuma 2-3x makan lele goreng… itu pun beli di tukang pecel lele biar selera makannya hahaha…

Gua tanya dokter kapan plester ini boleh dicopot? Dokter bilang tunggu copot sendiri aja… lahhh gua tungguin dari hari ke hari koq ga copot2 nih plester. Melekat tambah kenceng iya hahaha… Sampe gatel2 banget area plesternya dan gua perhatiin jadi merah2 keriput.

Jadwal gua kontrol berikutnya adalah pas gua mens. Sekalian suntik Tapros nanti. Gua sempet tanya ke dokter, gua kan ga ada kista, kenapa harus suntik Tapros juga? Kata dokter, gua ada adenomiosis. Dan berhubung ada sumbatan tuba juga… gua perlu suntik Tapros. Rencana suntik 4x, nanti dilhat pas suntikan ke-4, apakah cukup, atau harus tambah suntik 2x lagi.

Terus kapan gua mensnya? Ya ga tau juga kapan. Kata orang2 kalo normal dan kondisi baik, biasanya mens 1 bulan setelah LO.

3 Minggu setelah LO, gua udah mulai ga betah dengan plester2 yang bikin gatel ini. Akhirnya gua minta David copotin aja deh. Toh udah 3 minggu lebih… masa ga kering2 juga lukanya? Gua udah makan telor rebus tiap hari juga hehehe… Akhirnya dicopotin plesternya pelan2 sama David.

Copot plester terluar… dalemnya ada plester lagi. Copotin plester kedua… eh dalemnya ada plester lagi. Total ada 3 lapis plester. Wow… ngapain juga kemarin gua takut2 mandi ya? Dokter bilang aman kan. Terang aja… orang 3 lapis begini hehehe…

David cuma copotin 2 lapis plester doang. Lapisan terakhir plesternya belum dicopot. Gua juga ngelihat di balik plester itu ada hitam2 yang gua anggap sebagai bekas luka. Hiiyyy… gimana ya penampakannya kalo plesternya dicopot itu? Apakah bocel2 hitam kayak orang kesundut rokok? Ahhh bayanginnya bikin gua melow. Apalagi malemnya gua gosokin balsem ke perut emak karena kembung2 masuk angin. Gua ngelihat perut emak yang mulus… tanpa bekas operasi apapun. Ga ada bekas LO, ga ada bekas caecar. Ahhh… gua yang baru 35 tahun udah ada 3 titik hitam di perut. Ahh… hiks…

Tapi plester terakhir itu akhirnya dicopot juga sama David. Soalnya gua mikir kalo basah2 lembab2, apa ga malah bahaya? Jadi pelan2 dicopot deh.

Plester di puser dicopot pelan2… eh kayak ada kulit mati ikutan lepas. Mirip anak bayi copot puser ga sih? Gua lihat kayak mata ikan copot hihihi…
Terus plester yang sebelah kiri juga dicopot… cuma ada hitam2 kering nempel di plesternya.
Nah plester yang sebelah kanan juga dicopot… ternyata di situ masih ada ujung benangnya. Sedikit doang sih… cuma seujung kuku aja… tapi kerasa banget itu benang.

Gua bilang ke David mau diapain ini ujung benang? Apa gua gunting aja ujung benangnya? David bilang malah musti dicopot benangnya. Hiiyyy gua takut juga jadinya.
Tapi akhirnya gua diemin aja deh. Biarin aja… semoga entar kering sendiri dan copot sendiri tuh ujung benang. Sekalian tunggu jadwal kontrol, nanti gua tanya dokter.

BTW, dokter juga udah WA gua tanya kabar gua gimana…

Tanggal 24 Februari akhirnya gua mens. Tepat 29 hari sejak the LO’s day. Wow… berarti gua termasuk normal dan sehat ya… sippp deh. Langsung daftar ke dokter besoknya. Mens yang keluar sih ga banyak2 amat… sekalian lah gua mau tanya dokter apa begini mens orang abis LO.

Kemarin tanggal 25 Februari, jadwal gua kontrol ke dokter. Gua berangkat sendirian dulu naik Gojek dan pulangnya dijemput David.

Pas ketemu dokter, gua langsung bilang kalo gua lagi mens tapi mensnya sedikit dan ga seperti biasanya. Dokter USG perut dulu sebelum gua disuntik.

Abis USG perut, bekas luka kanan gua yang masih ada ujung benangnya itu diberesin sama dokter. Dokter kayak gunting2 / congkel2 lagi… terus pake apa lah yang ditempel2 ke situ… terus diplester lagi! Hahahahahahahahahaha… sia2 si David copot plesternya. Kalo yang 2 luka (di puser dan kiri) sih udah aman. Ga perlu diplester lagi. Tinggal sebelah kanan ini. Menurut dokter yang ini belum saatnya dicabut karena ujung benang masih ada. Harusnya ujung benangnya copot sendiri nanti. Kalo sekarang masih ada tapi udah ga diplester, takutnya nanti infeksi. Untung ga ber-nanah kata dokternya padahal udah 2 hari’an gua mandi sepuas2nya tanpa pengaman di sana hahahaha… Ohhh berarti pas gua buka plester kiri kemarin kan emang ada hitam2 kering… mungkin itu ujung benang yang copot ya.

“Dok tadinya mau saya gunting ujung benangnya. David malah suruh saya cabut Dok…”
“Wah jangan dong… itu harus steril loh dan kalau dicabut nanti luka lagi dalemnya!”

Hahahahahahahaha… welcome plester lagi deh… nanti pas Tapros kedua aja lah baru gua copot. Biar dokter yang copot maksudnya hahaha…

Lalu mulailah suntikan Tapros pertama itu. Gua disuntik di perut. Gua sempet tanya kok ga dipantat? Kata dokter di perut aja.

“Pelan2 ya Dok!”
“Iya… pasti kok!”

Dan cussssssssss… perlahan2 gua ngerasa dokter mulai nyuntik.
Rasanya apa Des? Rasanya ya sakit standard khas orang suntik. Ga sampe gimana2 sih… Udahannya juga gua ga ngerasa apa2 lagi. Dokter bilang suntikan Tapros ini suntikan dosis tinggi… jadi ga boleh sembarangan suntik. Harus dokter yang suntikin. Buat beberapa orang malah ada yang “kliyengan” pas disuntik. Untung gua sehat2 aja dan ga ngerasa apa2 setelah disuntik.

Suntik tapros kedua gua dijadwalin 4-5 minggu lagi. Dokter pesan gua harus makan calcium karena obat Tapros bisa bikin Osteophorosis, terus gua disuruh konsumsi antioksidant banyak2.

“Lalu setelah selesai Tapros ini Dok… kapan mensnya? Dan setelah itu ngapain Dok?”
“Dua bulan ke depan biasanya mens… Setelah itu, kamu boleh periksa lagi HSG atau SIS, atau langsung bayi tabung. Kalo saran saya sih langsung ajalah bayi tabung. Sayang kan kondisi rahim kamu lagi oke-okenya!” 

“Duh saya masih berharap alami dok!”
“Ya we’ll see aja nanti ya…”
Intinya sekarang mah hidup sehat dulu. Olahraga, diet, jaga makan, makan antioksidant, dll. Do your best and let God do the rest!

PE ER dari dokter… gua masih harus turunin BB. Kayaknya ini emang tantangan gua seumur hidup xixixi…

BTW… yang mau tau harga suntik Tapros berapa… Gua kemarin 1,965,000. Ditambah jasa dokter 250,000 dan obat Calsium 160,000. Total 2,375,000

Dengan selesainya gua suntik Tapros ke-1 ini, gua punya kesimpulan baru atas diri gua. Ternyata gua ga selemah yang gua bayangin. Apa yang gua takut sakit, ternyata ga sesakit yang gua bayangkan. Setiap kali gua berdoa dulu, gua selalu tanya ke Tuhan, “Tuhan… apa yang ingin Engkau ajarkan kepada saya? Kenapa saya harus lewatin begini banyak hal yang membuat saya takut?” Tapi kayaknya gua mulai ngerti jawabannya.

12779093_10153980326903875_6318990156058994668_o

The journey of a thousand miles begins with one step Lao Tzu

and…

My journey of a thousand days (being a mom) begins with one dose TAPROS.

Wish me luck and God bless us!