Kemarin, gua 2x berurusan dengan online. Pertama passport online… kedua pajak online😀 Dua2nya emak punya.

Berpatokan ke pengalaman gua dulu, kita jalan dari rumah jam 6 dan sampe sana jam setengah 7. Begitu sampe, koq antriannya sepi? Gua udah ge-er aja kirain emang sepi xixixi…

Ternyata antriannya sekarang di belakang yang hadap2an sama kantin hehehe… Dan di sana udah ada sekitar 30 orang yang antri. Tapi ga usah khawatir… sekarang urus2an passport udah lebih oke dan teratur. Ada banner gede yang kira2 tulisannya kalo dateng sebelum jam 10 pagi, tetep dilayani. Gua jadi bertanya2, berarti ga perlu dateng pagi2 dong ya? Cuma resikonya kalo siang2 ya antriannya lebih lama aja. Coba yang mau perpanjang passport dalam waktu deket ini, coba konfirmasi ke petugasnya ya… dan comment di blog gua ini hehehe…

Dari jam set. 7 sampe jam set. 8, gua antri gantiin emak. Sambil nunggu, ada baiknya kita periksa2 ulang dokumen lagi. Inget ya… semua dokumen di-fotokopi bolak-balik di kertas A4. KTP jangan dipotong, bolak-balik di 1 halaman kertas. Begitu juga fotokopi passport.

Jam set. 8 ada petugas yang bagi2 map dan formulir. Buat yang udah daftar online, kita ga dikasih formulir lagi. Undangan yang kita dapet dari email, kita kasih ke petugasnya, terus kita dikasih map kosong aja. Di depan map kita isi data2 kita pakai PEN HITAM, dan berkas2 kita ya kita masukin ke dalamnya.

Beberapa menit sebelum jam 8, petugas yang tadi, mulai bagi2 nomor antrian. Untuk yang daftar online, langsung disuruh memisahkan diri. Kita yang online juga dikasih nomor antrian berdasarkan undangan yang tadi kita kasih ke petugas.

Gua (Emak) dapet nomor 5.

Abis dapet nomor antrian, kita langsung disuruh masuk ke dalem, tunggu di depan loket. Dan ga lama, nomor urut satu2 dipanggil. Kalo udah giliran kita, kita cukup dateng ke 1 loket… di situ dokumen kita diperiksa, terus ambil foto dan sidik jari di situ juga. Ga usah pindah2 lagi. Dan ga ada 30 menit, udah kelar urusan passport.

Dipikir2, lamaan antrinya sama proses pembuatannya hihihihi…

Pulang dari sana, gua naik UBER. Cepet banget panggil UBER-nya. Cuma dalam hitungan detik gua udah dapet drivernya… dan dalam 1-2 menit drivernya udah sampe. Baru gua bilang ke emak kalo nomor mobil yang jemput kita B xxxx, si emak langsung ngomong, “Itu mobil nomornya B xxxx” hehehe…

Siangnya, giliran emak yang ke KPP. Jadi begini, setiap tahun gua laporin SPT Tahunan emak. Kali ini juga begitu rencananya. Gua suruh kurir kantor bawa ke KPP terdaftar… eh ternyata dong ditolak hihihi… Ini gua ga tau beneran ditolak atau bisa2nya karyawan gua doang. Katanya sekarang lapor SPT ga bisa manual tapi semua harus online.

Mengenai pelaporan online sih gua udah tau… tapi gua kira masih berupa option, boleh online, boleh manual. 2x gua suruh kurir ke sana dan 2x pula dia bilang harus dateng.

“Ga bisa diwakilkan sekarang Mbak… jadi yang punya NPWP harus dateng, isi form, bawa KTP sama NPWP!” –> Gua tau ini pasti maksudnya harus bikin EFIN. Sekedar informasi, pengambilan EFIN itu ga bisa diwakilkan, karena dalam 1 nomor EFIN, bisa akses semua data vital kita.

Jadi akhirnya si emak ke sana…

Antrian pengambilan EFIN ampun deh kata emak… ratus2an orang gitu. Sehari bisa 300++ orang ck ck ck… Tapi untungnya paginya udah diambilin nomornya sama kurir, jadi emak dateng, ga terlalu lama tunggunya.

Singkatnya, emak akhirnya punya EFIN. Selanjutnya tinggal daftar online, terus aktivasi link, terus taraaaaaaaaa bisa lapor online deh😀

Urusan daftar dst-nya, kerjaan gua. Gua langsung daftar ke:  https://djponline.pajak.go.id/account/login

Di bagian bawah ada tulisannya DAFTAR. Tinggal klik aja terus ikutin petunjuknya. Daftarnya gampang kok ga berbelit2. Masukin NPWP dan EFIN dan captha. Kalo udah sukses daftar, terbuka deh halaman pendafataran kita. Isinya data2 kita.

Inget ya… pas di halaman ini, PASTIIN EMAIL KITA BENER GA. Kalo ga bener (kemungkinan salah input petugas), kita langsung edit aja.

Kalo pendaftaran udah sukses, kita akan dapet email berupa link aktivasi. Linknya tinggal kita klik dan beres deh… sudah aktif e-filling kita.

Gua kemarin tuh udah daftarin EFIN emak, eh kok link aktivasi-nya ga gua terima. Gua coba request lagi berkali2… tetep ga masuk2 ke email gua. Udah kebayang nih pasti gara2 petugas salah input email gua. Perasaan tadi waktu gua berhasil daftar, email gua udah bener koq.

Gua jadi berpikir kalo sampe 2-3 hari gua masih ga terima link aktivasi-nya, gua mau samperin KPP aja bareng emak hahaha…

Hari ini (yaitu besoknya), gua coba ngobrol sama temen, eh dia bilang, “Kenapa lu ga coba daftar lagi?”

hahahahahahaha… Bener juga. Karena pada saat gua coba log-in dibilangnya account gua belum terdaftar (karena gua belum klik link aktivasi itu), ya apa salahnya gua coba ulang lagi.

Pendaftaran kedua ini, sukses lagi. Pas sampe pada halaman data2 gua, gua baru perhatiin email gua. Dan setelah gua perhatiin, ternyata email gua tercatatnya: @ahoo.com

Lahhhhhh… ahoo??? Harusnya kan yahoo hahahahahahahahaha… Ini mah sampe botak sariawan juga ga nyampe2 tuh link aktivasi hahahaha… Akhirnya setelah gua edit jadi yahoo, ga sampe bermenit2 tuh link aktivasi masuk ke email gua. Tinggal klik! Dan log in! Dan siap lapor!

Cara pelaporannya gampang kok. Tinggal ikutin aja petunjuknya. Ada beberapa pertanyaan yang harus kita jawab dulu misalnya: Apakah kita pengusaha / mendapat penghasilan dari pekerjaan bebas? Apakah kita pisah harta dengan pasangan kita? Apakah penghasilan kita di bawah 60j setahun? Kita  jawab itu semua dengan benar dan sejujur2nya ya hihihihi… Setelah itu, langsung keluar formulir yang harus kita isi. Apakah 1770S atau 1770SS.

Dan inget ya… semua pemegang NPWP tuh harus lapor SPT Tahunan. Baik kita masih berpenghasilan maupun yang udah ga (udah ga kerja). Kalo kita udah ga kerja, tetep lapor NIHIL. Kalo dari e-filling yang gua klak-klik tadi, kayaknya kita lapor pake formulir 1770SS aja.

Kelar isi formulir, tinggal submit aja, dan kalo sukses, kita dapet tanda terima via email. SELESAI! BERES! Denger2 tahun depan semua pelaporan harus online ya? Udah ga bisa manual lagi.

Oh iya gua sempet titip tanya ke karyawan gua, tanyain kalo orangnya udah tua, udah ga kerja, apa tetep harus lapor SPT Tahunan? Jawabannya ya itu… selama masih ada NPWP, ya harus lapor. Kalo udah tua dan ga berpenghasilan lagi, bisa pengajuan cabut NPWP.

Gimana cara cabutnya, gua ga tau😦

Well, gua cukup senang dan puas dengan adanya sistem online2 begini. Cepet… ga ribet… Biarpun petugas KPP yang bagian pendaftaran EFIN mungkin matanya perlu diperiksa. Itu data alamat gua juga salah soalnya. Rasamala jadi Rosamala. Tapi diluar itu semua, semoga ke depannya makin banyak yang dionline2’in deh. Oh iya, pengambilan EFIN ga perlu di KPP tempat kita terdaftar ya… dimana aja bisa. Itu David dan temen2 sekantornya ambil EFIN di KPP lain yang deket sama rumah gua. Bisa tuh.

Nah… sekarang kalo udah begini, apa iya kita masih ga (rela) dukung pemerintahan yang sekarang ya? Gua sih pasti dukung penuh! Kan hasil kerjanya udah kelihatan?

***Hari Minggu ini gua setor KTP ahhhh ke booth TemanAhok xixixi…