Kalau D’Cost Abdul Muis lagi ada promosi discount sesuai umur setiap hari Minggu di bulan Maret ini loh…
(Iya telat info-nya hehehe…)

Gua sih tadinya males ikut-ikutan mengejar discount hehehe… soalnya gua sudah ketemu tempat makan seafood yang enak di dekat rumah. Kaki lima sih… tapi rame banget.

Cuma ya… karena keluarga David pada ngajakin… hayoooo dah berangkat…

Kita makan di sana tanggal 13 Maret. Pas sampai sana, eh busyet ramenyaaaaaa… Rata2 di setiap rombongan, ada minimal 1 orang tua yang umurnya di atas 60 tahun. Gua juga ajak emak dong hehehe… 67% discount bo!

Pas daftar meja ke mbak/mas-nya, gua lihat ada yang KTP-nya kelahiran tahun 1931. Gua jadi mikir sebenarnya para opa-oma ini senang ga ya diajak mengejar discount begitu? Lah ada 1 opa yang mejanya di sebelah gua… gua lihat cuma makan nasi putih diguyur sayur asem. Sementara yang lain enak-enak menikmati makanan yang aduhai hehehe…

Cuma untuk ukuran discount masal begitu, gua akuin D’Cost Abdul Muis cukup cekatan pelayanannya. Mulai dari daftar meja, pemilihan menu, pengecekan KTP, menu keluar, dan pengecekan menu mana yang belum keluar atau sudah semua… menurut gua semuanya dilakukan cukup cermat dan cekatan. Ga ada tuh yang sampai, “Kok pesanan saya yang ini belum keluar?” atau “Kan saya pesannya kangkung kenapa yang keluar buncis?” hehehe…
(Mungkin ada tapi gua ga ngalamin kemarin).

Semua makanan keluar tepat dan ga lama. Ada sih yang akhirnya ga keluar karena sold-out. Tapi ya ga sampai kita teriak-teriak dulu kok belum keluar baru akhirnya di-info gitu.

Oh iya menurut gua ide pilih menu model D’Cost ini sudah efektif dan efisien. Kemarin kita sambil tunggu meja, kita bisa pilih-pilih dulu menu yang berupa kartu-kartuan. Nanti pas dapat meja, tinggal kasih ke mbak/mas-nya.

image

Idenya David tuh suruh gua foto menu-menu yang kita pilih… jadi entar tinggal cocokan sama yang keluar. Kebetulan HP gua bisa dicorat-coret juga hehehe…
Cuma kenikmatan makan gua jadi terganggu karena sebentar-sebentar cocokan😀

Yang lucu pas mau bayar… ternyata mereka ga terima pembayaran pakai kartu kredit/debit. Harus cash. Lahhhh ga di-info di awal pula hihihi… Pas banget gua lagi ga bawa uang banyak. Kolekan dah sama saudara-saudara hahaha…

* * *

Kalau… SAKUKU dan BLIBLI lagi promo loh. Setiap belanja di BLIBLI minimal 30rb, dan pembayarannya pakai SAKUKU, kita dapat CASHBACK 25rb keesokan harinya. Promo ini berlangsung s/d transaksi ke 59rb atau s/d akhir April (yang mana duluan).

Caranya…
1. Install aplikasi SAKUKU dulu di HP… terus top-up saldonya. Sekedar info, SAKUKU ini semacam dompet elektronik dari BCA, jadi top-up-nya ya pakai ATM BCA / Internet Banking Individual BCA.

2. Kalau sudah top-up, kita belanja deh di BLIBLI. Tapi… saran gua buka-buka BLIBLI-nya pakai gadget lain selain gadget yang di’instalin SAKUKU.

3. Selesai pilah-pilih belanjaan, ikutin proses selanjutnya saja. Intinya nanti pembayaran pakai SAKUKU.

4. Setelah berhasil, nanti keluar QR. Nah kita ambil gadget kita yang ada SAKUKU-nya, buka aplikasinya, masuk ke menu BAYAR… lalu scan QR dari BLIBLI tadi.

5. Nanti diminta masukan pin SAKUKU… ikutin saja prosesnya… dan selesai deh.

Cash back kita akan otomatis masuk keesokan harinya.

Ini tips gua di jaman serba irit begini hehehe… Jangan belanja barang-barang yang ga perlu… mending belanja keperluan rumah tangga atau pribadi saja misalnya sabun mandi. Dan belanjanya jangan banyak-banyak. Kira-kira 30-40rb saja deh… hahahaha…
Jadi belanjanya setiap hari tapi sedikit-sedikit gitu.

Gua kemarin belanja softeners dan sabun mandi… hari ini belanja sabun pel 4L hehehe…

* * *

Kalau gua sudah setor KTP ke Teman Ahok dong… *bangga*

image

Gua setor di booth Mall Puri Indah. Rame yang nyetor… tapi karena gua sudah isi dari rumah, gua tinggal kasih doang formulirnya.

Sebenarnya dekat kantor gua juga ada posko Teman Ahok, cuma gua ke booth di mall karena gua mau beli baju Teman Ahok.

Buat semua yang KTP-nya bukan KTP Jakarta, kalian tetap bisa dukung pak Ahok kok melalui doa dan dana. Dananya ya dengan cara beli tuh baju atau apa kek yang dijual Teman Ahok. Waktu nyetor KTP pertama x dulu juga gua beli bajunya. Sekarang nyetor kedua, rencananya mau beli lagi… tapi sayang kemarin bajunya lagi habis katanya. Gpp deh… besok Minggu pulang gereja, gua mampir lagi.

* * *

Kalau… David lagi sakit ISPA.

image

Ini kisah tentang pisang sebenarnya.

Jadi istri koko David doyan banget sama pisang goreng Kalimantan (pisgorkal) seperti penampakan foto di atas. Dia suka beli yang dijual di dekat apartemen gua. Harganya 5rb. Yaaaa cuma berhubung kita tuh segambreng kayak tim hore atau istilah teman gua “rombongan sirkus” hehehe… jadi ya sekali beli bisa 100rb.

Sebenarnya di dekat rumah ada tuh penjual pisgorkal juga. Ada yang jual 3,5rb, ada yang 3rb. Gua langsung berinisiatif study banding korelasi harga dengan rasa hahahaha…

Pertama yang gua beli yang 3,5rb dulu… minggu depannya baru gua beli yang 3rb. Ga ada yang beda dari ketiga pisgorkal ini menurut gua. Tiga2nya sama rasa… juga sama bentuk. Tingkat kekeritingan tepung dan kemontokan pisangnya sama saja menurut gua. Ya pasti kurang lebih sama lah… wong resepnya begitu2 saja.

Pisang Goreng

Bahan : Pisang
Cara Buat : Goreng

Cuma yaaaaa… yang terakhir gua beli yaitu yang 3rb ada bonusnya.

Bonus batuk xixixi…

Jadi setelah makan pisang 3rb, ga sampai 1×24 jam, si David langsung batuk-batuk parah… terus demam meriang juga sampai hari ini. Hadoooohh…

Sudah lah yang ada kemarin pas orang-orang menghindari keluar rumah kalau tidak perlu karena demo anarki Angry Bird, gua dan David malah ke dokter umum langganan. Ternyata jalanannya lancar😀

image

Gua, David, dan keluarga gua sudah cocok sama dokter senior langganan ini. Jadi biar jauh juga kita samperin.

Ini foto ruang tunggu di tempat praktek dokternya. Sederhana sekali… tapi di balik pintu kamar periksa itu, ada dokter senior yang sudah ngobatin gua setiap x gua sakit sejak kecil.

Malah emak bilang waktu kecil gua pernah ngambil suntikan dokter. Untung ketahuan di becak dalam perjalanan pulang. Terpaksa becaknya balik lagi buat kembaliin suntikan hahahaha… Dan terpaksa ongkos becaknya jadi lebih mahal😀

Tapi percayalah gua ga kleptomania kok😀

Ngomong-ngomong tentang demo anarki, gua sebelumnya cukup nyaman pakai BB. Sayang dengan adanya nila setitik ini rusak susu sebelanga. Gua malah jadi takut sekarang sama taksi konvensional. Memang gua akui semenjak ada Go-Jek, gua lebih sering ber-Go-Jek ketibang ber-taksi. Tapi kalau harus pergi agak jauh tanpa David, gua pasti naik BB. Sekali-dua kali saja gua naik Uber. Soalnya sepengalaman gua, driver Uber rata-rata ga terlalu tau jalan. Mungkin jalanan daerah rumah gua yang agak minggir Jakarta ini ya hehehe… Jadi bukan salah driver-nya juga.

Dua minggu yang lalu gua ketemuan sama teman baru, si Torechan *eh kok gua jadi ikutan Pitshu panggilnya hehehe…* di Taman Anggrek. Pulangnya gua naik Uber… dan gua dapat driver perempuan😀 Ibu driver ini cerita kalau pelanggan Uber (minimal pelanggan dia), 90% wanita. Nah… kenapa para wanita jadi milih Uber ketibang taksi konvensional? Ini Pe Er yang harus dipikirin perusahaan taksi konvensional.

Kalau gua sebagai orang awam sih mikir kenyamanan saja. Ingat ingat… dulu gua pernah pulang malam naik taksi konvensional dan si driver malah “menawarkan” diri😀

Oh iya… gimana kalau seragam para driver taksi konvensional itu diganti? Polisi saja bisa punya polo shirt keren TURN BACK CRIME, gimana kalau driver juga dikasih polo shirt keren xixixixi… Jangan biru full motif begitu hehehe…

* * *

Kalau…

Beberapa hari belakangan ini gua sering lihat iklan di TV. Iklan salah satu apartemen murah di Jakarta Barat. Iklan itu mengklaim kalau lokasi apartemen ini cukup strategis… hanya 5 menit ke Mall Puri Indah, 5 menit je Mall Taman Palem, 10 menit ke Mall Taman Anggrek, 10 menit ke Mall Central Park, dan 10 menit ke Mall Alam Sutra.

Hehehe… apartemen ini lokasinya dekat rumah gua. Dari teras rumah gua, dari balkon rumah gua, kelihatan apartemennya. Setiap hari juga gua lewatin kok kalau PP rumah-kantor.

Hhhhmmm… 12 tahun gua tinggal di perumahan ini, ga pernah sekalipun gua ngerasain 5 menit ke Mall Puri Indah xixixi… dan ke mall2 yang disebutkan itu dalam waktu 5 – 10 menit. Kalau mau keluar juga harus lewat jalan Duri Kosambi… atau lewat jalan Kresek… atau lewat toll Karang Tengah Barat (akses Green Lake City). Dalam keadaan lenggang di tengah malam ataupun subuh, butuh jarak tempuh 5 – 10 menit baru bisa keluar dari jalan Duri Kosambi / Kresek / atau mintas perumahan Green Lake City buat akses tolnya.

Tapi ga bisa dianggap dong kalau jam ajaib begitu kan… siapa juga yang mau ke mall di jam ajaib? Kalau jam normal, pasti saingan sama bubaran sekolah dan angkot ngetem. Jadi… menurut gua iklan serba 5-10 menit itu lebay juga hahaha…

Cuma pertanyaan si David, “Ngapain juga lu yang pusingin?”

Hahahahahahahaha… emang gua ga perlu pusing sih… cuam gemes saja hehehehe…

* * *

Kalau gua mau re-sale nih alias dijual kembali… 22 SPUIT WILTON NEW ORIGINAL.

Dulu sih gua beli karena n4fsu besar pengen bisa dekor-dekor pakai buttercream xixixi… Apa mau dikata gua males aja gitu belajarnya. Dari pada mubazir (bukan mujaer), mendingan di re-sale deh. Ada yang mau adopsi ga? 500k saja.

image

* * *

Oh iya BTW… tanggal 18 Maret kemarin blog th3sea ini ultah yang ke-8 tahun lohhhh. Kalau ga dapat notifikasi dari WP, gua pasti ga inget dan ga ngeh juga hehehe…

Untuk memeriahkannya, gimana kalau gua bikin quiz?😉 Tapi nantiiiiiiiiiii… gua pikirin dulu pertanyaannya apa hehehe… Rencananya quiz-nya dibikin di blog dan IG saja deh.

Sekian dulu…😉