Galau antara mau stop nge-blog untuk sementara atau tetep lanjut😀
Maklum deh… makin lama makin males nge-blog gua.
Tapi akhirnya gua mutusin lanjut juga gara2 mikir manfaat dokumentasinya hehehe… Jadi ya kayak kemarin gua lagi cari2 kapan gua beli LCD TV yang di kamar emak. Ketemu dong kapannya dari blog ini😀
Untuk sementara, gua mutusin lanjut nge-blog deh. Ga tau nanti kalo moodnya tambah ngilang tambah ngilang hehehe… Semoga sih ga ya…

Kemarin pas Jumat Agung, gua sekeluarga malah gantian sakit. Awalnya si David batuk pilek sehabis makan pisang goreng Kalimantan 3rb-an. Sampe demam dan ga bisa kerja dia… terus tanggal 22 Maret gua temenin David ke dokter umum langganan di Pekapuran sana.

Dokternya udah wanti2 ke gua kalo David kena ISPA dan berarti ada virusnya. Kalo gua ga jaga2, seminggu lagi juga gua ketular katanya. Gua sih cuma nyengir2 aja sambil ngomong, “Amit-amit, Dok!”

Dua hari kemudian, yaitu tanggal 24 Maret, gantian emak yang musti ke dokter. Emak sih bukan batuk pilek, tapi sakit perut. Diagnosa dokter Dyspepsia. Ini gua yang anterin juga naik Grab Car. Dokternya sampe ngomong, “Sekarang giliran siapa nih yang sakit?”
Mungkin si dokter nebaknya gua yang kena virus David ya hehhe…

Ini pertama kalinya gua naik Grab Car. Sebelum2 ini gua selalu naik Uber. Abis ya temen2 suka bilang kalo naik Grab Car kan tarifnya flat mau macet atau ga, nah kadang ada driver yang bikin kita seolah2 ngerasa bersalah gitu. Ngerasa bersalah karena pergi ke daerah macet maksudnya😀
Denger ngomongan begitu kan gua jadi males coba2 hehehe…

Cuma kebetulan pas gua & emak mau ke dokter ini, kok ya Uber Car ga ada yang deket lokasi gua. Akhirnya ya coba2 order Grab Car. Cepet juga dapet drivernya.

Perjalanan perginya lumayan lancar. Macet sedikit… drivernya juga oke. Ramah dan ganteng (penting!). Cuma ya… berhubung gua masih pemain baru, gua jadi agak2 lemot dan gaptek sama aplikasinya gitu hehehe… Pas gua udah sampe di tujuan, kan di aplikasinya keluar notifikasi kalo transaksi gua udah selesai dan gua diminta kasih star kan buat drivernya. Nah gua kira aplikasi Grab Car mirip sama aplikasi sejenis kayak Go-Jek gitu… dimana kalopun gua ga kasih star sekarang, next gua buka aplikasinya, gua tetep diminta kasih star buat driver terakhir.

Jadi pas kemarin diminta kasih star, gua main back aja. Lah… ribet ajeeee pas gua lagi di dokter kan? Ternyata kalo gua udah back, ya ternyata dianggapnya gua NO RATE gitu alias netral. Gua udah coba buka lagi history gua, terus gua coba cari2 tau gimana kasih starnya, ternyata karena gua udah back tadi, ya udah… kesempatan gua udah lewat buat kasih star hahaha…

Duhhh maaf ya pak driver… kesalahan terletak pada gapteker hehehe…

Pulang dari dokter & apotik, gua order Grab Car lagi. Kalo ke dokter Pekapuran, emang kebiasaan gua tebus obatnya juga di daerah sana. Ya… dulu gua pernah tebus di apotik deket rumah, tapi ternyata ada obat yang ga ada.

Pulang dari apotik, kita naik Grab Car lagi. Tapi kali ini perjalanan maceeeeeeeeeeeeet dong hohoho… Dannnn… dan gua ngalamin apa yang temen gua ngomong, kita jadi ngerasa bersalah. Bersalah karena rumah kita di daerah macet hahahahahaha…

Ini si driver sebentar2 berdecak2 sendiri semacem “fiuh”, “sshhh”, “ckckck”, “ampun”, “salah jalan nih”, dll. Yaaa emang sih si driver ga marah2 ataupun judes2 gitu ke gua, tapi gua jadi ngerasa ga enak sendiri aja. Ooohhh jadi begini ya maksud temen gua hahaha…

Dua hari kemudian lagi dari tanggal 24 Maret, yaitu tanggal 26 Maret, giliran gua dong yang sakit dan setoran ke dokter Pekapuran lagi. Kali ini… sesuai dengan ramalan dokter… gua batuk pilek ketular David hahaha…

Kalo ini sih gara2 gua takabur. Jadi kemarinnya gua emang minum dari botol minum kemasan si David. Ya… biasa2nya kan David kalo minum dari botol tuh mulutnya ga pernah nempel sama botol. Cara minum yang ga umum menurut gua… jarang2 orang minum model si David. Mungkin waktu kecil dia terbiasa share minuman sama saudara2nya x ya… jadi begitu cara minum dia hihihi…

Nah tapi biarpun si David minumnya nempel juga, gua ini ngerasa takabur banget. Gua tuh ngerasa PD aja berbagi gelas minuman sama David. Dulu2 juga kalo David batuk, gua sering minum dari 1 gelas kok sama dia… dan gua fine2 aja. Ehhh ehhh… sekarang… makan tuh takabur hahaha… Ga ada 1×12 jam, gua langsung uhuk2 malemnya dan badan gua demam tinggi.

Besoknya hari Sabtu sore, gua setoran deh ke dokter Pekapuran. Kali ini dokternya bener2 ketawa… tebakan jitu soalnya.

“Dokter sih… bilang entar saya ketularan David, sekarang bener deh saya ketular!”
“Kamu sih… udah tau suami lagi kena virus, kenapa ga jaga jarak?”

Terus David nyamber, “Bukan ga jaga jarak lagi Dok. Dia minum dari botol saya!”
Yang bikin si dokter ngedumel, “Kayak ga ada tempat minum lain aja di rumah!”

hahahahahahahahahahahaha…

Ya udahlah gua positif ketularan David… ketularan virus yang sama… dan obat yang musti gua minum juga sama. Malah virus yang masuk ke badan gua lebih galak kayaknya. Sabtu malem soalnya, gua ga bisa tidur. Badan gua makin demam… perut gua enek mau muntah tapi ga bisa muntah… dan kayak banyak angin terperangkap di perut gua tapi gua ga bisa sendawa. Kalo gua turun dari ranjang, gua ngerasa kliyengan dan telinga gua berdengung. Jadi analoginya kayak film2 action abis kena suara bom gitu, “Ngiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiinnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnggggggggggggggggggggg” dengan gerakan slow motion.

Aduh kenapa nih gua? Masa iya virus ISPA bisa begini? Apa gua kena DBD ya? Apa jangan2 kena malaria? xixixi…

Beberapa hari gua tepar tuh. Ga bisa kerja, ga bisa mandi. Rambut juga lepek abis… suhu tubuh 37,8 terus. Bener2 ga nyaman. BTW, ukur suhu tubuh yang akurat dimana sih? Di mulut apa di ketiak? Soalnya gua coba ukur di dua tempat itu… beda cukup signifikan hasilnya😀

Kira2 semingguan gua tepar, dilanjutkan dengan emak yang tepar. Walahhhh kayaknya virus2 masih demen ada di rumah gua nih. Emak sakit indikasinya ketularan virus gua. Tapi emak ga ke dokter Pekapuran… dia ke dokter kompleks. Emak malah kayaknya komplikasi sakitnya. Udah batuk-pilek, dia sakit kepala hebat juga sampe aduh2an. Gua sampe ngeri dengernya dan sampe mikir apa perlu CT Scan ga ya si emak.

Duhhh pokoknya akhir Maret kemarin emang lagi banyak penyakit nih di rumah gua. Tapi sekarang kita udah berangsur2 sehat. Cuma gua masih ngerasa agak lemes aja nih.

Eh iya… gua udah suntik Tapros kedua tanggal 29 Maret kemarin. Sejauh ini gua ngerasa efek gerah2 gitu di gua. Tapi gua ga yakin gerahnya gara2 efek suntikan atau emang udara yang lagi ga bersahabat?

Semoga sih gara2 efek udara yang lagi ga bersahabat ya… soalnya penyakit lagi banyak… kalo keluar juga matahari kenceng banget kan?

Musti sering2 joget tarian hujan nih ya xixixi…