Duileeee ude lame ajeee yeee enih blog kagak dicolek2. Kasihannnnnn… 😆

Sebenarnya gua mau sih aktif lagi blag-blog’ing. Cuma… ya kita lihat saja deh ya seberapa besar niat gua hehehe…

OKEH! Mari mulai post2an lagi. Ada yang kangenkah sama post gua? *GR mode-on*
Gua kangen loh sama post gua sendiri hihihi…

Entah kenapa gua akhir2 ini kayak kehilangan “jati diri tulisan” gua yang dulu. Mungkin memang begitu ya nasib manusia moody kayak gua 😆

Beberapa bulan ini, gua selain disibukkan sama aneka kegiatan yang mostly aneka kerjaan & jualan online, kegiatan gereja, gua juga disibukkan sama beberapa penyakit. Bukan penyakit serius sih… tapi penyakit yang ga keren pastinya *memang ada penyakit yang keren, Des?*

Jadi ya… gua bulan Agustus kemarin tuh… kena anyang2an. HO-OH! Istilah kerennya mah Infeksi Saluran Kencing. Jadi suatu pagi di H-1 sebelum gua menyatakan diri gua kena ISK, gua ngerasa basah2 something down.

Gua yang semenjak operasi laparaskopi dan dinyatakan sebagai wanita dengan tuba tersumbat *sebelah kanan doang*, gua jadi agak2 parno sama urusan bawah. Basah2 ga jelas itu jelas bikin gua takut. Ada apakah gerangan? Dan basah2nya itu berlangsung sepanjang hari loh. Bahkan ketika gua lagi di mall sepulang dari gereja. Gua sampai akhirnya beli CD baru buat ganti CD yang gua pakai. Hadooohhh…

Besoknya dari pagi, gua ngerasa pipis gua ga enak banget. Cewek2 pasti tau lah ya yang namanya anyang2an a.k.a ISK itu 😆
Semakin siang rasa ga enaknya semakin tambah ga enak. Mau pipis, tapi ga ada yang keluar. Sakitttt perihhh pedes banget. Waktu pagi2 gua masih tenang2 saja tadinya. Gua pikir ISK mah bukan mainan baru. Hajar pakai air putih banyak2 juga ces pleng lagi. Ehhh semakin siang semakin meriang gua. Jalan ga enak, duduk ga enak, nongkrong di toilet juga ga enak. Dan yang bikin gua tambah panik adalah… keluar darah!

Kalau anyang2an doang mah gua sudah paham deh rasanya. Tapi ini berdarah boww! Waktu gua lap pakai tissue gitu, ada darahnya. Kalau lagi ga pipis, ga berdarah.

Paniklah gua! Aduh yaaa…. gua akhirnya pulang deh ke rumah.

Sampai rumah, gua tetap ga ngerasa nyaman. Sebentar ke toilet, sebentar ke kamar, ke toilet lagi, ke kamar lagi. Semakin lama semakin sakit deh. Tapi akhirnya gua paksain tiduran dulu. Soalnya seingat gua, waktu gua kecil, gua cukup sering kena anyang2an, dan anyang2annya selalu hilang / mendingan kalau gua tiduran sampai ketiduran hehehe…

Benar saja… sampai sore, bangun dari ketiduran, gua ngerasa lebih mendingan. Tapi darahnya tetap ga berhenti. Akhirnya jam 7 malam gua minta David anterin gua ke dokter deh.

Gua ke dokter kompleks, ga ke dokter langganan yang di Pekapuran sana. Gua pikir ini anyang2an mah cuma penyakit amat sangat biasa. Jadi pasti sembuh pakai dokter kompleks juga.

Sampai dokter, punggung dan pinggang belakang gua ditepok2, ditekan2, diperiksa2, terus gua dikasih obat 2 macam, 1-nya antibiotik. Dokter bilang kalo besok ga membaik, gua harus periksa urine karena takut ada masalah ginjal. Hiyyy…

Malamnya setelah gua minum 1x antibiotik, langsung stop darahnya. Cuma perih2 pedesnya masih terasa dan baru sembuh beberapa hari ke depan. Gua jadi pipis terus selama minum obat. Mungkin selain obatnya yang katanya untuk melunakkan saluran kencing, gua juga banyak2 minum.

Dua hari kemudian, gua ikutan bazaar di Kelapa Gading. Jadi masih dalam keadaan masa pemulihan dari ayang2an ya, gua ikutan tuh jaga stand hahaha…

Dan karena gua takut keluar air2an lagi, gua bawa dong CD cadangan di dalam tas. Lalu terjadilah drama yang bikin gua ngakak setiap x ingat sampe sekarang.

Jadi pas bazaar itu kan gua joint’an sama teman gua… dia cowok dan teman masa kecil gua sampai saat ini. Bisa dibilang dia sudah kayak koko gua sendiri.

Nah pas bazaar itu kan gua pasang XBanner. Pas pasang sih sarung pembungkus banner’nya gua lipat2 kecil, tapi gua lupa gua taruh mana. Parah deh… pas sudahan bazaar’nya, banner digulung, ehhh sarungnya mana?

Soalnya rencananya ini banner mau dibawa papa gua ke Singapore. Jadi gua mau benahin rapi2 gitu loh biar gampang dibawa. Ehhh kemana nyelipnya tuh kantong hahaha… Dicari2 kemana2. Nah si engko ini kok dengan keponya bisa cari di dalam tas gua hahahaha… Jadi pas dia buka tas gua, dan dia angkat tuh CD, dia bilang, “Ini ya?”

Ditanya dengan polosnya… dan saking polosnya, gua jadi ingat sama film Warkop DKI hahahahahha…

Mana tuh CD diangkatnya di depan David pula.

Sampai rumah, malamnya, kebetulan gua ingat lagi. Sudahlah gua ngakak terus2an. Si David ikut2an ngakak bilang, “Orang2 CD-nya dipegang cowok lain, malu. Lu malah bangga ya?”

Hahahahhaha… Gua bukannya bangga, tapi kejadian tadi memang kayak film Warkop DKI.

Hahahahaha… Tertawalah sebelum tertawa itu dilarang.

Wuihhh cerita anyang2an saja sepanjang ini. Besok gua lanjutin ya cerita penyakit ga keren lainnya yang bikin gua sedikit parno 😆