51f891be-e109-4bcb-9b7b-0080539f6d9d

Pengumuman,, pengumuman 😀

Sekarang gua buka Wahana Courier Service nih. Yuk agan-aganwati, masbro, mbaksis, dan para pelaku online shop yang lokasinya di daerah gua, silahkan kirim2 via Wahana gua yes 😀

FREE PICK-UP selama masih terjangkau areanya. Silahkan WA saja ke nomor di atas ⇑

Paket di-pick-up pusat setiap hari jam 6-7 malam, kalau hari Sabtu jam 3-4 sore.

Tadinya gua mikir, ruko gua selama ini kayaknya mubazir deh. Kegiatan bisnis PABX & CCTV yang selama ini sudah jalan kayaknya ga butuh space sampai 2 lantai. Bisnis URAH juga sampai saat ini masih menunggu BPOMnya. Iyes! Entah kenapa urusan BPOM ini susah banget. Awalnya gua kira cuma urusan sebulan-dua bulan. Ternyata oh ternyata… sudah bertahun2. Saya hendak bertanya kepada Bapak Presiden jadinya hehehe…

Terus awalnya gua mau apply JNE atau TIKI. Cuma dari t&c yang gua baca dan persyaratan keagenan, kayaknya agak ribet. Soalnya masing-masing harus punya PT dan ga boleh gabung dengan usaha yang sekarang sudah jalan. Harus PT baru lagi. Hhhmmm… ya sudah gua coba Wahana deh. Kebetulan dalam radius 1 km dari sini, belum ada Wahana. Ya wesss… iyesss… 😀

Gua mulai buka dari tanggal 1 Februari 2017 kemarin. Ya… secara penerimaan paket sih… ya belum terlalu rame. Yang pick-up dari pusat juga masih pakai motor hehehe… Sekarang gua masih taraf penyebaran brosur 😀

Oh iya selain Wahana, gua juga mulai jualan produk makanan/minuman import. Ini sih iseng2 saja sebenarnya. Selama ini kan gua punya online shop. Tapi rasanya sekarang sudah ga kepegang online shop gua. Jadi beberapa aktivitas online, gua gabung sama kantor saja deh. Yang mau lihat produknya, bisa ke http://www.littleglodok.com

Masih sedikit sih… Pelan2 nanti gua tambahin kalau ada energi sisa hehehehehehehehe…

Untuk karyawan yang pegang Wahana, gua sudah dapat 1 orang. Anak ABG 20 tahun tapi ga al4y sih 😀 cowok. Gua setiap hari ngajarin dia ngetik dan tiada hari bagi gua tanpa ngomong, “Baca ulang!”, “Periksa lagi!”, “Teliti ya!” 😀
Ini kan yang diurusin paket orang Tong! Jadi harus benar2 teliti. Seminggu pertama gua bantuin jaga. Setiap ada paket, gua bantuin cek ulang dari komputer si Entong. Lancarrrrrrr… walaupun ngetiknya lama karena masih 2 jari telunjuk doang xixixi…

Ini jadi fokus gua berikutnya nih, ngajarin si Entong ngetik 10 jari dengan mata ga perlu natap papan keyboard 😀

Selain si Engtong, ada 1 karyawan lagi yang gua perbantukan di Wahana. Yang ini sudah Om2 40++ umurnya. Sebenarnya dia Tehnisi sih… cuma karena 1 dan lain hal, dia diperbantukan di sini saja. Nah karena si Entong dan si Om gua suruh belajar dua2nya. Jadilah setiap x ada orang masuk mau kirim paket, mereka berdua tuh sibuk. Si Entong sibuk ngetik, si Om sibuk bantu bacain dan periksain apa yang diketik si Entong hahahahahahahahahaha…

Mana si Entong suka kurang huruf kalau ngetik. JANGAN ditulis JAGAN. Seharusnya koma, dia sambung terus tanpa tanda baca 😀

Gua sampai lucu2 gimana gitu. Bayangin si pengirim paket mungkin heran dan memandang iba ke Om dan Entong hahaha…

Sudah 2 orang yang ngerjain paketnya, masih lama pun! Terkadang gua jadi senio dan rasanya pengen gua gantiin ngetik. Pegimane ini Tong? Ini masih baru buka dan pelanggan belum banyak, jadi lu masih bisa ketik2 santai. Lahhh kalau nanti sudah rame piye Tong? hehehe…

Kayaknya episode2 selanjutnya bakalan banyak episode si Om dan si Entong nih 😀

Kayak kemarin…

Akhirnya ya, setelah seminggu gua temenin Entong dan Om jaga counter, kemarin gua tinggal ke mall hihihi… temanin sepupu gua belanja. Sebelum pergi, paginya gua suruh Entong & Om pasang lampu balkon yang pakai sensor. Itu loh yang kalau langit terang, lampunya mati, kalau langit gelap, lampunya nyala. Lampu dipasang siang2, jadi lampunya belum nyala dan gua belum lihat nyalanya.

Pagi2 si Entong dan Om sudah salah buat resi (kalau di Wahana namanya TTK). Si Entong ketik alamat paket di TTK diulang2. Kelurahan diketik 2x, kecamatan diketik 2x. Akhirnya TTK yang sudah jadi di-cancel, terus buat TTK ulang.
Begitu juga si Om, kode pos diketiknya salah, yang akhirnya TTK-nya di-cancel juga. Jadi total ada 2 TTK di-cancel.

Setiap x TTK jadi, itu saldo deposit gua sudah dipotong sama pusat. Jadi TTK yang salah, harus gua kembalikan ke kurir pick-up, nanti baru dikembalikan deposit gua. Gua sudah pesan wanti2 ke Entong, “Ini TTK salah harus kasih ke kurir ya… nanti dia yang akan cancel dan saldo dibalikin!”

Oke-oke-bu-bos katanya 😀

Jam 2-an gua pergi sama sepupu gua, asyik2 di mall sampai jam 6 sore. Jam 6 sore itu gua ditelepon, katanya ada masalah pick-up. Ada paket yang ditolak sistem kurirnya. Halaaaaaaah… gua jadi mikir ini antara si Entong apa si Om yang salah ketik nih.

Jam 6 gua posisi mau pulang dari mall, kondisi battery HP tinggal 5%, kondisi sinyal jelek, dan kondisi gua mau panggil Uber hahahahahahaha…

Perjalanan gua dari mall pulang ke ruko, full of drama deh.

Perpaduan antara susah dapat driver Uber, lalu macet, lalu ditelepon terus sama orang kantor karena gua ditungguin kurir pick-up. Ampun deh… entar gua cerita terpisah saja 😀

Dan setelah gua dapat driver dan sudah mau sampai ke ruko, dari jauh gua melihat kok lampu ruko gua kedap-kedip kayak lampu disko hahahahahahahahaha…

Saudara gua sampai ketawa2 dan pak driver juga ngomong, “Mungkin tau ya yang punya mau pulang. Jadi disambut pakai lampu mercusuar” hahaha…

Ehhh ehhh ternyata mereka salah pasang sensornya. Ini sih masalah teknis begini gua ga ngerti. Tapi David bilang, seharusnya sensornya jangan menghadap ke depan, tapi harus ke atas atau kemana gitu. Ya kalau ga, bakal kedap-kedip kayak mercusuar begitu hahaha…

Aduhhhhhhhhhhhh benar deh jadi mau ikutan bertanya kepada Bapak Presiden hehehehehehehehe…

Advertisements